[STAYCATION]: The Silk at Dago Boutique Hotel Bandung

Desember 31, 2021

Larasatinesa.com - Jadi, ceritanya selama WFH ini, saya ada beberapa kali main ke indekos teman yang lokasinya di Jalan Dago. Tiap menuju sana, saya selalu melewati banyak hotel sepanjang jalan Dago. Nah, ada nih salah satu hotel yang menarik perhatian saya, yaitu The Silk at Dago Boutique Hotel, yang kalau dilihat dari luar itu nggak mirip hotel, melainkan lebih kayak tempat nongkrong. Pokoknya ini hotel bener-bener unik.

Fun fact-nya, saya sebenernya sama temen staycation saya, as always Kak Winda, udah notice sama hotel ini karena hotel ini tuh tiap dikepoin selalu nggak tersedia kamarnya. Kan bikin penasaran yak! Dan berhubung kemarin kami berdua udah full vaksin dosis 2 yaudah gaslah staycation langsung, soalnya udah penat di rumah. Finally, kami pun berhasil memesan 1 kamar di The Silk Dago Hotel. 


Oh ya, staycation kali ini dipersembahkan oleh epic sale dari salah satu aplikasi OTA (Online Travel Agent) yang logonya gambar burung warna biru. 

YAELAH NES MAU BILANG TRAVELOKA AJA SUSAH AMATAN LU. WQWQ.

Seperti biasa, saya pesan weekday jumat ke sabtu. Jadi hari itu juga, saya pertama kalinya ke mall buat ganti anting piercing-an saya dulu lalu janjian sama Kak Winda. 

Sampai di hotelnya, kesan pertama yang saya rasakan adalah hotelnya artsy banget! Pas check-in saya disambut sama mbak resepsionis yang ramah banget. Lobby-nya sendiri nggak terlalu besar, lebih mirip kayak ruang tamu sebuah rumah aja. Proses check-in lancar jaya, saya langsung dikasih kunci kamar.





The Silk ini memang nggak banyak kamarnya, hanya ada 27 kamar yang tersebar di 5 lantai. Kamar saya ada di lantai 4 dengan tipe Deluxe Room. Kamarnya nggak terlalu besar hanya 21 m2. Fasilitas di dalamnya ada: AC, kulkas, TV, meja kerja, perlengkapan kamar mandi, air panas, standing shower, toiletries, hairdryer. Ngg.. Saya tuh agak heran nih di mejanya ada coffee maker, tapi saya nggak melihat ada kopi, teh, gula dan teman-temannya yang biasa ada di hotel pada umumnya. Tapi soal ini, saya nggak mau ambil pusing, karena saya mikirnya juga mungkin gara-gara saya pilih rate kamarnya yang termurah jadi nggak disediakan. Wkwk.









Lampu kamarnya bikin ngantuk alias remang-remang (persis banget kayak waktu saya nginep di Stevie G Hotel), beneran bikin saya jadi mager. Oh ya, kamar ini juga sebenernya ada balkonnya, tapi sayang pemandangannya bukan area luar taman dekat kolam, melainkan balkon yang menghadap pintu kamar lain. Mungkin kalau saya kemarin pesan kamarnya bukan tipe yang ini bisa dapat tuh balkon menghadap kolam renang.

Di dalam kamar saya tuh ada pintu lain yang terkunci (selain pintu masuk dan toilet) yang sepertinya  terhubung dengan kamar sebelah alias connecting room. 

Yang agak kaget tuh pas habis salat subuh, saya biasa leyeh-leyeh sambil tidur-tiduran di lantai dengan masih pakai mukena. Terus nggak sengaja lihat di bawah tempat tidurnya itu kotor banget, literally banyak debunya. Udah gitu ada 1 sandal hotel (yang juga berdebu) tertinggal di situ. Nggak tau itu sandal dari jaman kapan ada di sana. Saya kan jadi mikir, ini kamarnya suka dibersihin nggak sih? 😅

Terlepas dari part (((kolong kasur))) tadi yang bikin ilfeel, masih ada bagian hotel yang saya suka kok, yaitu area taman dan kolam renang. Di sana seru banget karena sejuk banyak pohon dan ada ayunan juga untuk healing. Di sini juga masuk spot kece buat foto. 









Karena tahu di hotel ini ada kolam renangnya, saya sengaja bawa baju renang dong. Kangen juga nih udah lama nggak renang. Yaa walaupun renangnya ala-ala yang penting nyemplung doang. Haha. Besok paginya, saya beneran renang tuh. 

Ada 2 kolam di sini. Untuk orang dewasa kedalamannya 150cm sedangkan kolam satu lagi untuk anak. Pas banget kolamnya sepi, berasa kolam milik sendiri jadinya. Untungnya pagi itu cerah, jadi saya semangat banget renangnya.

Buat yang nunggu saya review sarapannya, monmaap saya nggak sarapan di hotelnya. Karena pas booking lihat semua tipe kamarnya not include breakfast. Saya sengaja cari sarapan di sekitaran jalan Dago biar bisa barengan sarapan sama rombongan aa-aa gowes. 🤣

Habis check-out dari hotel, saya sempat lihat-lihat ke sebuah ruangan dekat lobby yang di dalamnya banyak barang antik. Buat yang mau foto-foto estetik cocok sih di sini. Ruangannya nggak terlalu besar dan ada pintu yang ketika dibuka tuh langsung ada di atas taman dekat kolam renang. 





Overall, rasa penasaran saya sama hotel ini terbayarkan sudah. Puas karena akhirnya bisa menginap di sini, ya walaupun experience-nya biasa aja menurut saya. Tapi kalau buat kamu yang suka sama hotel unik, vintage lovers, dan banyak spot foto sih boleh banget cobain sensasi menginap di sini. Untuk harga kamarnya mulai dari 400rb-an / malam. 

Semoga pelayanan hotelnya bisa ditingkatkan lagi ya, terutama soal kebersihan kamarnya. Sayang banget soalnya hotel unik kurang terawat. 😁

Enaknya habis ini staycation di mana lagi, nih? Kamu punya rekomendasi? 


The Silk at Dago Boutique Hotel Bandung

Jl. Ir. H. Juanda No.392 - 394, Dago, 

Kecamatan Coblong, Kota Bandung, 

Jawa Barat 40135


Cheers,

Nesa

You Might Also Like

40 comments

  1. Hotelnyaa asri bangett saya sukaakk, OTA di burins biru memang the best banyak banget saya dpt murah di aplikasi ituuu mulai tiket hotel antigen sampai makanan

    BalasHapus
  2. Hotelnya cakep sih ya..tapi emang kayaknya memang perlu lebih bersih lagi biar makin cakep dan nyaman buat tamu hotel.. Apalagi harganya lumayan tuh mulai 400 an ya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga 2022 ini bisa lebih baik lagi hotelnya yaa

      Hapus
  3. Aakk, aku sukaaa suasana hotel cem gini
    bikin hati adeemm, ya walopun ada minusnya dikit, tapi termaafkan oleh rate-nya yg bersahabat bgt :D

    Di BDG banyaakk hotel2 ucul ya. Kutunggu review PADMA hotel dah. Atau udah pernah?

    BalasHapus
    Balasan
    1. IH AKU PENGEN BANGET NGINEP DI PADMA, PADMA ENDORSE AKU DONG PLEASE!

      wqwq

      Hapus
  4. Hotelnya seru dan playful ya.. ada muralnya gitu, jadi vibes jiwa mudanya kerasa banget. lihat artikel ini makin pengen ke jawa barat deh... seru banget

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ke Bandung dong mbak, Jawa Barat soalnya banyak kotanya wkwk

      Hapus
  5. classic dan unik juga ya tempatnya seru juga nih bawa keluarga kesini staycation

    BalasHapus
  6. Jadi kangem Bandung deh. Hotelnya keren banget! Terlihat asri juga instagramable. Kapan ya bisa ke Bandung lagi?

    BalasHapus
  7. Kayaknya memang kalo staycation di Bandung, mending di area kota sih Yaa, drpd atas. Krn biasanya kan aku slalu cari tempat di Lembang. Jarang banget di bawah. Eh dago termasuk di bawah kan Yaa?

    Ini mah kalo ga diksh tahu hotel, aku bakal kira rumah. Homey bangetttt 😁😄👍. Dan aku suka nes mural2 di dindingnya. Cakeeeep ih.

    Sayang aja sih kebersihan kurang. Mungkin akibat pandemi, staffnya juga berkurang kali nes 😁. Kapan2 kalo ke Bandung lagi mau cari yg boutique2 gini deh

    BalasHapus
  8. Boutique Hotel memang selalu terlihat uni, bikin betah para tamunya menginap. Seperti di The Silk Dago ini ya, kamar dan fasilitasnya gemesin banget. Kolam renangnya juga ada. Family friendly ini. AKu jadi kepengen juga bobo dan rehat syantik di sini kapan2. Terjangkau lah per malam mulai 400K :D

    BalasHapus
  9. Kalo ketemu yang ga berkenan gitu, seperti bawah kasur yang kotor trus di laporin ke resepsionis ga ka? Kadang-kadang aku suka nemu trus bingung enaknya lapor apa engga sih? hahahhaa *penting banget buat dicurhatin deh

    BalasHapus
  10. Penginapannya lucuuuuu! Jadi pengen langsung ke Bandung sekarang juga hehehe. Saya pun gak mau ambil pusing kalau gak disediain kopi. Suami suka bawa sendiri. Yang penting sediain coffee makernya aja di hotel.

    Bagian kebersihannya harus jadi catatan, ya. Jadi sedikit kurang nyaman kalau banyak debu. Meskipun debunya di kolong kasur

    BalasHapus
  11. sebaiknya memang hotel2 zaman sekarang itu menjual experience yang berbeda seperti ini ya mba. soalnya ya ini yang dicari ama pengunjung, selain kenyamanan saat menginap tentunya.

    BalasHapus
  12. Mungkin kurang terawat akibat pandemi ya....
    Tapi serius dirimu nemu aja hotel unik kek gini, Kak..aku suka vintage style begini, tapi yang bersih maunya sih..Semoga pas udah ramai lagi nanti lebih terawat ya

    BalasHapus
  13. Aku selalu suka sama konsepnya boutique hotel deh. Semua bagian tu gemesh banget, pas banget lah buat ootd an ato buat foto2 ya. Kamarnya juga nyaman, fasilitas lengkap. Betah lah

    BalasHapus
  14. Lantainya yang dibersihkan yang keliatan aja ya. Kolong kasurnya gak dibersihkan. Tapi lumayan itu taman dan kolam renangnya, buat bersantai.

    BalasHapus
  15. baca ini jadi kangen banget buat traveling dan stay cation jadinya, duh nyaman banget ya kayaknya tempatnya, wajib coba kalau nanti saya ke Bandung niy mba Laras

    BalasHapus
  16. Suasana The Silk of Dogo Boutique Hotel ini hoomey banget ya mbak
    Asri dan nyaman untuk istirahat sejenak ya
    Bisa jadi pilihan menginap KLO jalan jalan ke Bandung ya

    BalasHapus
  17. Setuju sih mbaaa, sayang banget emang kalau lihat hotel yang kurang terawat. untuk harga segitu affordable ya mba dapet 1 malam nginep dengan fasilitas yang oke. kamarnya cukup bagus jugaaa, enaknya bisa staycation, semoga bisa segera staycation jugaaa ah, amiiin :D

    BalasHapus
  18. untuk tempat menginap yang unik, bisa jadi tempat foto yang instagramable, dengan suasana yang adem, harga segitu worth it banget lah ya

    BalasHapus
  19. Dari tampilannya hotel ini Utah tampak unik ya mba. Dan harga Rp 400 ribu nih pas untuk kenyamanan. Tapi seperti saran mba kalau misalnya lebih terawat tentunya jadi lebih baik ya

    BalasHapus
  20. Wah kirain semua balkon menghadap taman kolam atau pemandangan hehe
    Kudu request berarti yaaa
    Kalau lampu agak remang gtu malah enak bisa bikin mata kyk istirahat gtu krn tujuannya staycation kan buat menikmati istirahat.
    Wah sayang banget gk sarapan pdhl kepoh menunya hehe :D

    BalasHapus
  21. Hotelnya apik banget, meja dan kursinya juga unik. Tapi sayang banget ada minusnya dan semoga ke depannya pihak pengelola hotel memperbaikinya.

    BalasHapus
  22. Oh astaga alesan knp gak milih include sarapannya bikin ngakak. Haha.

    Lama gak stay cation nih, jd pengeen

    BalasHapus
  23. Bagian part kolong kasurnya bikin kurang nyaman ya, ketauan gak pernah dibersihin. Tapi selain masalah itu, yang lainnya memang keliatan nyaman ya. Banyak spot untuk foto-foto. Lumayan bisa nambahin stok foto hihihi

    BalasHapus
  24. Aku pernah staycation di daerah Dago tapi nggak senatural ini suasananya, suka aku mbak hotel begini bikin betah yaa

    BalasHapus
  25. Kalau dari luar beneran nggak kelihatan kayak hotel ya..Vibenya lebih mirip tempat kost gitu nggak sih. hehehe Tapi dalemnya asyik juga banyak spot foto..

    BalasHapus
  26. Eyaampun, unik banget Nes hotelnya. Interiornya cantiiik. Aku kalo foto2 di sana bisa ngabisin memory hp deh kayaknya. Wkwkwkwk. Walopun begitu, sayang banget ya dengan masalah kebersihannya. Semoga siapa aja yang berkaitan dengan hotel ini, baca review Nesa. Biar ditingkatin kebersihannya. Wkwkwkwk...

    BalasHapus
  27. Hotel2 di bandung rerata pada apik2 dan tematik ya. Bikin betah staycation. Harganya juga masih masuk di akal. Bersih dan nyaman.

    BalasHapus
  28. The Silk Dago tuh Dago atas yaa, Nes?
    Asiknya staycation di Dago itu....DINGIN, hehe...dan bener, cari sarapan juga mudah. Bisa sekalian makan lontong kari depan pasar simpang yang legend.
    Hahaha...soalnya aku pernah tinggal di Dago, kebayang kemudahan akses kemana-mana ini bikin betah.

    Minusnya ditulis jujur, aku salut sama Nesa.
    Jadi catatan nih..buat pihak The Silk.

    BalasHapus
  29. Ikutan keliling melihat foto-foto di hotel teh silk dago ini jadi kayak terlempar ke zaman 80-an yaa. Keren nih, kayaknya pas buat yang suka nostalgia seperti saya. Bakalan betah nginep di hotel ini

    BalasHapus
  30. Waduuhh....misteri sandal yang tertinggal ya Nes :)) Iya semoga aja di bagian ini jadi perhatian khusus dari pengelola The Silk ya.

    Suka dengan spot-spot yang outdoornya, seger banget deh misal nongkrong di situ, jadi ga cuma ngadem di kamar aja.

    BalasHapus
  31. saking lamanya mereunan teh ga ada tamu jadi ga dibersihin ge gpp ya kakak padahal leubar kitu yah sampe debuan :( tp kalau liat sejuknya sama uniknya barang2 suka juga jadi pengen staycation juga nih

    BalasHapus
  32. mungkin karena akibat pandemi jadi penghuni menurun dratis dan karyawan dikurangi sehingga tidak terawat ya.
    tapi apapun namanya staycation pasti selalu punya pengalaman beda
    setidaknya untuk mencari suasana baru ya
    btw..kangen bandung nih

    BalasHapus
  33. Waaa jackpot banget nemu sesuatu di bawah kolong tempat tidur 🙈. Padahal hotelnya sejuk banget keliatannyaa. Homey juga ya.. sayang baget kalau kurang dijaga.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkw lagi zonk aja mbak, semoga bisa lebih baik tahun ini ya

      Hapus

Hi, thank you so much for stopping by. Let's connected!

- nesa -

Twitter

Instagram

Facebook Fanpage

Subscribe