Malaysia Trip Day 3-4 (End): Chinatown, Dataran Merdeka, Suria KLCC & Petronas Twin Tower Lagi!

September 22, 2019

Larasatinesa.com - Hari ketiga di Kuala Lumpur, saya dan teman-teman berencana untuk berkunjung ke beberapa tempat yang sudah ada di list. Yaa walaupun ternyata nggak bisa semuanya bisa didatangi. Tapi itu nggak mengurangi rasa bersyukur saya bisa jalan-jalan ke Malaysia kok. Siapa tahu nanti ada rejekinya bisa balik lagi. Who knows? 😁


Malaysia Trip Day 3-4
Sarapan di Chinatown
Hari itu dimulai dengan nyari sarapan ke Chinatown. Oh ya, sebelumnya saya udah cerita kan kalau saya menginap di Regalia tanpa sarapan. Jadi selama 3 hari di sana, saya cari sarapan sendiri. Dikarenakan saya dan teman-teman mager banget buat naik transportasi umum, jadi kami panggil taxi online buat menuju Chinatown. Sebenernya di hari kedua kami udah mampir ke sekitaran Petaling Street (area Chinatown), tapi kami waktu itu fokus buat belanja dulu ke Pasar Seni.


Chinatown Kuala Lumpur!










Sampai di Chinatown masih jam 8 pagi, jalanan masih agak sepi dan toko-toko sekitaran Jalan Petaling masih tutup. Termasuk toko stationery yang saya dan teh Dydie incar masih tutup. Hiks. Untuk Street Chinese Food yang buka ada beberapa, namun lagi-lagi kami parno karena tidak ada label halal atau apapun semacamnya di sini. Pagi itu kami hanya jalan berkeliling di sekitaran Chinatown yang berakhir dengan makan bakso dan odeng di Family Mart. Memang salah strategi banget kami ke Chinatown pagi-pagi gini. Hhh.


Odeng maylov!
Sebelum benar-benar meninggalkan Chinatown, saya dan teman-teman mampir dulu ke Watsons buat beli yang nggak penting. Hahaha. Kenapa nggak penting? Karena cuma iseng mau lihat-lihat-aja-eh-taunya-beli-juga. πŸ˜‚Saya kemarin beli beberapa body lotion buat oleh-oleh. Sumpah buat oleh-oleh, bukan buat sendiri kok.

Baca Juga: Hello Kuala Lumpur!

Wisata Sejarah di Kuala Lumpur City Gallery dan Dataran Merdeka
Tempat selanjutnya yang kami kunjungi adalah KL City Gallery dan Dataran Merdeka. Yang gampangnya itu lho tempat yang ada tulisan raksasa The Giant I LOVE KL-nya. Kami ke sini lagi-lagi pakai taxi online karena kepanasan banget. Bagi pecinta sejarah wajib banget berkunjung ke sini. KL City Gallery bersebelahan dengan Dataran Merdeka yang terdapat bangunan-bangunan tua bersejarah yang punya arsitektur kece banget, diantaranya bangunan Sultan Abdul Samad dan Museum Tekstil Malaysia.



Sebelum masuk ke KL City Gallery, kami berfoto dulu di tulisan raksasa tadi. Biar sah gitu kalau udah ke Malaysia. Hahaha. Untuk tiket masuknya free, tapi kalau kamu mau nonton pertunjukan yang ada di dalamnya harus bayar RM 5.00. Selayaknya museum, banyak banget foto, cerita, dan miniatur yang menyerupai Malaysia tempo dulu. Menurut saya tempat ini cocok banget buat didatangi anak-anak biar nambah pengetahuan. 













Gemes banget!

Toko Souvenir~
Mungkin ada sekitar 1 jam saya menghabiskan waktu di KL City Gallery. Setelah puas melihat sejarah negara serumpun ini, saya mampir sebentar ke toko souvenir yang ada di lantai satu (sebelum pintu keluar). 

Btw, saya sempat ke toiletnya KL City Gallery. Ngerasa kurang nyaman karena tercium (monmaap) bau bekas orang buang air kecilnya menyengat sekali. Saya kayak lagi ada di terminal Cicaheum rasanya. Semoga sekarang udah makin baik ya perawatannya. ☺️

Beres di KL City Gallery, lanjut hunting foto di sekitaran Dataran Merdeka. Hari itu hari minggu, lumayan banyak banget turis yang berkunjung. Kami foto-foto deh sampai kepanasan begok di sana. Hahaha. Sampai kemudian akhirnya berhenti gara-gara lapar. Oke, saatnya cabut!



Selfie dulu sebagai bukti pernah ke KL. Hahaha!
Makan Siang di Suria KLCC
Ujung-ujungnya kami balik lagi ke Suria KLCC. Muahaha! Etapi emang sengaja sih, karena mau foto di depan Petronas Twin Tower siang-siang. Tapi sebelumnya kita makan dulu di food-court. Karena lagi hari libur jadi rame banget. Saya waktu itu beli mie kari samaan kayak Teh Dydie. Rasanya tuh strong banget terbuat dari rempah-rempah. Ini kari India banget sih. Sampai akhirnya saya nggak kuat makannya dan nggak habis karena porsinya besar. 😭 Harganya sekitar RM 12.00. Berikut penampakannya.



Saya dan teman-teman kemudian berkeliling mall (lagi) untuk cuci mata dan beli beberapa oleh-oleh. Kali ini saya nggak belanja kok. Udah habis jatahnya. 

Setelah puas jalan-jalan, kami pun keluar menuju Petronas Twin Tower. Beda banget atmosfer-nya kalau siang-siang. Walau pun nggak terlalu ramai, tapi abang yang dagang fish eye-nya makin agresif. KZL NGGAK SIH LO KEK DITEROR NGIKUTIN KE MANA AJA?! Akhirnya si babang pun diam setelah Teh Tian akhirnya beli fish eye. Kalau dirupiahkan 50rb harganya. Akhirnya dapat juga foto kece di Twin Tower. Seneng deh~ πŸ˜†

Baca Juga: Malaysia Trip Day 2


Petronas Twin Tower lagi!


Kami akhirnya memutuskan untuk pulang ke Regalia karena cuaca mendung banget. Dan bener aja dong nggak lama hujan. Sejujurnya kalau masih sanggup dan cuaca nggak gloomy, saya ingin banget ke Alor. Yaah.. memang belum rejeki. 

Keesokan harinya..

Jadi siang ini kami harus meninggalkan Kuala Lumpur. Agak sedih juga karena beberapa tempat belum kami (((jamah))), senengnya balik langsung ke Bandung dan udah nggak sumuk kepanasan lagi. Tapi sebelum meninggalkan KL, jalan-jalan dululah sekitaran apartment. Apalagi saya mau tour ke rooftop untuk melihat infinity pool. Sumpah yaa, tadinya saya ingin banget berenang di sana. Tapi karena kondisi badan yang nggak enak ya udahlah nggak bisa dipaksain juga. 

Infinity pool Regalia Suites Apartment ada di lantai 37. Ada lift khusus (yang beda dari kalau mau masuk ke kamar) untuk menuju ke sana. Terus kami sempat nyasar juga sih malah ke lift yang blok mana gitu ya. Ngakak deh kalau ingat ini. Waktu itu masih pagi, jadi pemandangannya begini aja, sambil nunggu kolamnya dibersihin sama staff-nya. Sayang nih nggak ada babang bule dengan dada bidang pas kemarin di sini. Hahaha. 




Pemandangan pagi hari di rooftop Regalia

Yang penting ada fotonya aja ~
Sebelum benar-benar meninggalkan Regalia, Kakak Su temannya Teh Tian yang kemarin sempat nemenin kami jalan-jalan datang dan bawa sarapan nasi lamang yang enak banget. Nulis ini aja saya sampai ngiler ngebayangin rasanya. Kayaknya baru itu deh ngerasain enak makan selama di KL. Hahaha.

It's time to say good bye! Kami naik taxi online (yang abangnya masih sama dengan yang antar kami kemarin pulang dari Suria KLCC) menuju Kuala Lumpur International Airport Terminal 1. Memutuskan untuk naik taxi online aja karena barang bawaan kami semakin banyak dan akan ribet banget kalau pakai transportasi umum. Ongkosnya pun nggak jauh beda kok dengan kami naik bis menuju bandara, oh ya kami juga harus ngejar flight yang jadwalnya maju mundur. Alhamdulillah sampai di KLIA 1 masih bisa check - in tepat waktu dan bisa beli oleh-oleh cokelat sekalian ngabisin ringgit. 





See you soon, Malaysia! Insya Allah akoh balik lagi ke sini sama suami akoh ya!

WKWKWKWK.

***

Pengen nambahin cerita ini karena sayang kalau dilewatin. Hhh. FYI, saya pulang menggunakan pesawat Malindo Air direct dari KL menuju Bandung. Pesawatnya boeing yang guedee banget. Saya suka sama pesawat, fasilitas dan juga pelayanannya. Ini adalah kali pertama saya akan landing di Bandara Husein Sastranegara Bandung. Bandara di Bandung ini nggak terlalu besar, bahkan menurut teman-teman saya, untuk bisa landing harus antri dengan pesawat lain dulu karena jalur lintasannya terbatas. Nggak aneh kalau sebelum landing harus berputar-putar dulu di atas awan selama belasan menit. 

KALI AJA NIH PESAWAT LEWATIN ATAS RUMAH W DULU DI CIPAMOKOLAND.

Singkat cerita udah mau landing nih. Saya emang tegang sih, tapi wajah-wajah orang lain kok kayaknya lebih tegang? mungkin aja orang-orang Malaysia ini udah pada sering ke Bandung jadi hafal banget saat-saat gentingnya. Kalau digambarin pas landing itu semua panik, bukan karena takut pesawatnya tergelincir, melainkan lebih takut nabrak bangunan bandaranya. Pas ngeremnya itu beneran epic banget, semua pada teriak kencang yang berujung lega. Masa iya pilotnya udah sering ke bolak-balik KL-Bandung belum khatam ngerem. Alhamdulillah ndak nabrak.. 


First time naik Malindo Air
Belum sampai di situ. Udah turun nih dari pesawat, baru mau jalan ke imigrasi saya tiba-tiba di stop sama petugas bandara. Dia bilang kita semua jangan dulu jalan karena ada pesawat yang mau lewat. KKKKKK.  

Lalu saya pun melihat pesawat Lion Parcel dari arah kanan lewat di depan mata kepala saya dengan takjub. Sumpah ini kayak mau nyebrang jalan di zebra cross nunggu lampu merah nyala tapi yang lewat pesawat. Asli pengen ketawa tapi malu dibilang katro karena baru pertama kali pulang-pergi dari Bandara Husein. 


Pesawat saya kemarin
Oh ya, ini saya pergi bulan Maret 2019 ya, guys. Kalau sekarang beberapa penerbangan dari Husein Sastranegara Bandung udah dipindahkan ke Bandara International Jawa Barat Kertajati di Majalengka. Hamdallah ya bandaranya lebih luas.

Cheers,
Nesa

You Might Also Like

114 comments

  1. Aamiin. Semoga ke sana lagi Nesa sudah bersama suami. Jangan lupa undang akoh. Hmmm...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huahahahaa siap dah ntar diundang yhaa.. mau di LN juga akoh undang wkwkwk

      Hapus
  2. aku juga pengen ke Chinatown keren banget ya jalanannya bersih dan rapih.
    Makanan malaysia juga pasti cocok banget dengan lidah indonesia.
    I love KL lah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sayangnya kemarin pas makan di sana aku salah pilih mulu menunya India. Terus jadi mabok kari nggak kuat.

      Hapus
  3. aku juga pernah ness, ke Singapore dari bandung, direct pas pulang spot jantung donk, lagi ujan gede, awan item semua, pesawat di kocok2, ga bisa turun karena lalu lintas di bandara husein penuh ceunah, leleus tuur sumpah wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha aslinya ya ci pengalaman pisan landing di Husein. Tapi da biar deket atuh dari Bandung perginya mumpung ada penerbangannya, daripada kudu ke Jakarta. Wkwk.

      Hapus
  4. Cantik2 banget bangunannya ya. Ini kameramu keren banget keluarin warna2nya

    BalasHapus
  5. Aku jadi kangen nyetrit disana deh, soalnya waktu sama teman-teman photography kita city scape di KL. Yang paling menyenangkan waktu moto di Petaling dan Medan Merdeka.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ih asik banget mba hunting foto bareng temen-temen yang sehobi gitu. Pengen banget aku konsep tripnya kayak gitu.

      Hapus
  6. Aminnn aku juga pingin loh jalan2 sm suami, sm temen muluk wkwkkw

    BalasHapus
  7. Hasil jepretan fotonya keren-keren banget.
    Ke KL pakai Malindo dari Bali pun paling murah saat ini, baru book buat February.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih mba. Mantap! Selamat liburan :))

      Hapus
  8. EPIC banget di Husein yaaa….kayaknya sih aku juga akan cobain bandara Husein :D

    Sepertinya memang kita musti seminggu di KL khusus buat ciwi-ciwi explore KL - Melaka ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Udah mba gosah macem-macem nyoba bandara Husein selama deket dan enakeun dari Soetta :))

      Hapus
  9. Seru sekali teh jalan-jalan ke KLnya. Kayaknya Chinatownnya luas yaa disana, penasaran mau lihat langsung tapi entah kapan hehehe

    BalasHapus
  10. Ngelihat odeng malam2 saya langsung kebayang makan odeng sambil jalan2 nikmat sekali kayanya hehe

    BalasHapus
  11. Ah.. kangen banget.. aku dulu beli oleh2 gantungan dadu bertuliskan Kuala lumpur di KLC galery.. harganya lumayan tapi puas dapet barang unik

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waah aku malah nggak beli gantungan kunci dll dong kemarin.. ingetnya makanan semua hahaha

      Hapus
  12. Kalap juga beli body lotionnya, mbak. Xixixiiii
    Eh tapi kan buat oleh-oleh yaaaa.
    :))
    Btw seru banget deh tripnya. Jadi kepengen one day bisa traveling ke KL juga deh. Semogaaaa...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oleh-oleh sih tapi buat adik-adik yang mana aku pun bisa icip juga wkwk. Semoga ya mba bisa ke KL juga. Hehe.

      Hapus
  13. Seru banget ya jalan2 ke kuala lumpur. Pas banget nih itinerary nya bisa kucontek untuk liburan besok hehee, asyiknyaa!

    BalasHapus
  14. Mseru juga ya jalan2 ke Malaysia, aku juga pengen ke sana tapi masih jadi wishlisht aja nih πŸ˜‚

    BalasHapus
  15. Aku baca baca dari komentar nya orang Malaysia di yt, katanya mereka (muslim) agak jarang makan di Chinatown, karena gak semuanya halal dan rada susah nyari yang halal, itu bener gk sih?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul.. aku pun ujungnya ke restoran India mba. Nggak makan di Chinatown. Hehe.

      Hapus
  16. Ini sih seru banget perjalanannya. Jadi inget beberapa tahun lalu ke malaysia kayaknya kurang puas explore gituuu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waah ini mah harus balik lagi teh ke KL hihi

      Hapus
  17. Aku rencana mau balik ke Malaysia lagi entah pekan depan tapi sama keluarga. Lokasinya dekat jadinya bisa buat jalan jalan aja kemana mana ya

    BalasHapus
  18. Yaampun aku salfok sama arsitektur bangunan Sultan Abdul Samad dan Museum Tekstil Malaysia-nya bener-bener bagus banget, aahh jadi pengen ke Malaysia juga deh semoga dikasih kesempatan kesana juga aamiiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bagus banget bangunan-bangunan di KL. Kuy semoga kesampaian yaah..

      Hapus
  19. Seruuu jalan-jalannyaaaa... :D
    Lah maksa mbeli gtu yang jualan fish eye hehe.
    Tetep ya emang kudu poto2 di spot manapun biar jadi kenang2an sekalian update IG :D
    Aamiin didoakan liburan ahir tahun ke sana sama suami :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba memang si tukang fish eye ini kesempatan banget, sampe ganggu mau foto wkwkw
      Makasih mba buat doanya :D

      Hapus
  20. Penasaran dengan suasana di China Town deh. Cantik juga ya pemandangannya. Seru banget nih jalan-jalan dengan teman blogger. Jadi pengen ikuut

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba, mungkin ntar kalau ke sana lagi mau dari sore ke malem aja mba haha

      Hapus
  21. AKu salah fokus sama cara edit photonya kusuka banget, btw pasti seru banget ya jalan2 ke Chinatownnya bisa pepotoan yang banyak hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini tinggal pake preset lightroom aja sih mba ngeditnya hahaha

      Hapus
  22. Jadi mupeng lihat foto-fotomu mbaa.. Pengin liburan bareng keluarga ke Malaysia nih.
    Btw, trik untuk gampang mendapatkan tempat makan yang halal gimana mba kalau di sana. khususnya di Chinatown ya, tentunya agak sulit cari yang halal gitu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Triknya apa ya mba cari makanan halal; paling cari resto India atau ke minimarket mba kayak aku ke Familymart kemarin hahaha

      Hapus
  23. Masya Allah tabarakallah aku jadi kangen sekali nih pengen jalan-jalan lagi ke Malaysia

    BalasHapus
  24. kusukaa liat foto2nya. berharap suatu hari bisa ke KL juga, aamiin

    BalasHapus
  25. Seru banget mbak nge-trip nya. Saya blm kesampaian nih, masih proses nabung2 dulu. Hehe.
    Seru dan pasti menyenangkan ya bisa nge-trip bareng suami. Ku jadi pengen ajak suami kesana

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin, semoga kesampaian ya mba ngetrip ke KL bareng suaminya.

      Hapus
  26. Wahhh cerita perjalanan yang seru banget mbak. Boleh dong jadi referensi kami jika nanti traveling ke Malaysia

    BalasHapus
  27. aku tuh sbnrnya suka kari india, tapiiiii kalo makannya pake mie, emg eneg blenek sih wkwkwwkk.. lbh enak pake nasi, itu jg jgn kebanyakan. krn emg ngenyangin yaaaa

    awal2 kuliah di malaysia dulu, ga terbiasa jg ama rasanya yg terlalu strong nes. tp tempat aku beli makan dulu, yg jualan banyak india..dan ada 1 yg baiiik banget. aku diksh gratis seringnya utk kuah kari :p. jd lama2 terbiasa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Berarti kemarin salah banget ya pake mie hahaha
      Iya bisa jadi karena aku belum terbiasa, mba Fanny mah udah biasa orang kuliahnya di sana, pasti nemu kari tiap hari ~

      Hapus
  28. Waduh, kalau diikutin pedagang yang maksa gitu enggak nyaman banget deh, ya. Akhirnya terpaksa beli, deh, soalnya pasti masih mau eksplor sekitar situ dan enggak bisa segera benar-benar menjauh, kan, ya? Gigih amat ya pedagangnya.

    Ooo, ke Watsons akhirnya beli oleh-oleh juga, ya, Mba. Kirain beli perlengkapan pribadi aja. Ada brand yang enggak dijual di sini, ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak, beberapa produk yang ada di Watsons-nya ada yang belum masuk di Indonesia. Hehe.

      Hapus
  29. Wedyan wkwk mas bule dada bidang ngakaksssss. Pertanyaan netijen kepo "mbak kameranya apa sih?" motretnya cakep banget meuni lurussss.

    Asli dah belum pernah ke luar negeri, pengen sekali-sekali ke malaysia yang deket. Kapan yaaa dishalawatin dulu huhu aamiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini campuran mba kameranya sony alpha 5100 sama fujifilm XA3

      Hapus
  30. Pengen ke Petronas Twin Tower kalau ke Malaysia hehee. Semoga aja terwujudd hehee
    Aku kira Mbak Nesa mau renang di rooftop Regalia sambil bawa itu ban unicorn mbak.l Kyak yg pas nginep di hotel apa itu yahh hheee. Viewnya cakeppp dari sana uwuwuwu..
    Sering dipakai buat hartes2 tofoto juga ya mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha nggak tau aku sewa floatiesnya di mana kalo di sana mba. Lagian nggak sempet juga berenang, lebih tertarik belanja :))

      Hapus
  31. Hihi ikutan lucu membaca pengalaman landing pesawatnya. Karena bandaranya emang kecil ya haha. Btw nasi lemang kayak mana ya. Sama nggak ya sama lemang ketan di Sumatera orang kalimantan. Jd ngiler bayanginnya juga

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terus aku sekarang agak mikir dulu mba kalau mau naik pesawat pp dari Bandung :))

      Hapus
  32. aw jadi kangen KL. Suasana yang islami bener2 bikin kangen. 1 hal yang bikin aku heran tuh ya kenapa KL jadi berasa Delhi haha mungkin saking banyaknya orang India yang jadi warga negara Malaysia kali ya. Aku mikirnya gitu hehe.. oke aku pesen tiket pesawat dulu ya buat jalan2 sama suami aheey

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe iya bener berasanya kayak di India ya. Padahal belom pernah ke India juga sih wkwk..

      Hapus
  33. Berasa aku yang liburan beneran ke Kuala Lumpur
    mba Nesa makasih udah diajak keliling Kuala Lumpur lewat foto dan tulisan semoga aku bisa kesana beneran menjejakkan kaki di sana. Duh, indah ya Mba
    Street foodnya ngiler juga enak pasti itu mba

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba, semoga nanti bisa jalan-jalan ke KL juga yaah

      Hapus
  34. Aiiih... aku bacanya sampe berulang kali... ngikik karena salah tujuan pagi pagi itu sesuatu banget ya

    lalu kalian kok nggak nyebrang di jembatan kayu gantung di hutan lindung nya itu?

    oiya ya aku juga heran kenapa kok orang Singapore Malaysia senang banget karee ya?

    terus..... landing dengan elic ituuu yaa Allah bikin sport jantung ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah, kemarin nggak kepikiran ke hutan kota itu. Maklum anak baru. Hahaha.
      Gatau heran aku, karee bikin enek banget. Aku kayak engap cium baunya. Lemah emang :))

      Hapus
  35. Mbak mbak.. pemandangan dr rooftop Regalia, keren bingits ya. Duh, mana museum nya cantik bener. Dalem nya juga amazing. Ah, pengen ke KL akutuh 😍

    BalasHapus
  36. Aduh bener bener asiknyah jalan jalan bareng temen itu, tetiba kangen masa mudaπŸ˜‰. Saya pernahnke KL tapi tak sempat menjamah Chinatown nya. Sayang yah padahal bagus.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Balik lagi dong mba ke KL biar ke Chinatown hehe

      Hapus
  37. Nesaaa, dirimu nih super talented siiik
    poto2nya kece amaaattt, kagak berasa KL adalah kota yg puanasss kalo lihat poto2mu
    Justru KL tampak segaaarr dan cantik buanget
    --bukanbocahbiasa(dot)com--

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi makasih mba, aku sekarang emang perfeksionis banget urusan tone foto di blog. Gatau kenapa bisa jadi gini :))

      Hapus
  38. Aku yg pengen banget ke malaysia tapi belum kesampean. Pernah juga cuma transit doang pas mau ke Auckland. Jadi ngiler baca ada nasi lamang😊

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha tapi kan mbaknya udah pernah ke Auckland, aku aja belom :))

      Hapus
  39. Fotonya bagus-bagus, Mba. Tonenya keren. Bikin jadi pengen jalan-jalan ke KL. Naik taksi online di sana nggak bikin bokek ya, Mba? Kalau bawa anak-anak daripada naik angkutan umum kayanya mending naik taxol kah? Tapi pengen juga nyobain MRT hihihi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih mba. Nggak bikin bokek kok soalnya patungan. Pakai anak-anak mending pakai angkutan umum aja mba lebih seru. :))

      Hapus
  40. Wah seru juga yaa explore KL. Selain flight ke sana murah kalo lagi promo, hawa2nya masih melayu, jadi masih berasa kayak di rumah sendiri hahaha.. sayang pas ke KL dulu gak sempat kemana-mana karena sibuk ngejastip. Mesti balik lagi nih khusus untuk jalan2 hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah kebalikannya aku nih mba, nanti aku mau ngejastip kalau balik lagi ke KL hihi

      Hapus
  41. Aamiin. Semoga bisa ke sana lagi ya,Mbak. Aku belum pernah ke KL euy. Di luar oleh-oleh, berapaan budgetnya, Mbak?

    BalasHapus
  42. Seru sekali mba... Semoga suatu hr nanti aki bisa maen ke Malaysia juga. Aamiin...btw, mirip Jogja juga yaa.dua bandara yang aktif...karena yang baru blm sepenuhnya ready

    BalasHapus
  43. bagus-bagus banget bangunan di KL City Gallery, sepertinya bangunan kuno dan masih terawat dengan baik ya.Salut!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba, seneng bisa datang ke KL City Gallery.

      Hapus
  44. Fotonya Nesa cantik-cantikkk, bikin kangen pengen Ke KL lagi. Aku sama suami dan teman-teman ke Kl kemarin pun bulan Maret, awal bulan sekitar tanggal 6. Dan belum semua dieksplor, bikin galau kan kapan kesana lagi, huehueee

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waah itu pas aku pulang, mbaknya baru dateng tuh hehe.
      Iya sama aku pun ingin balik lagi.

      Hapus
  45. Wah malah borong body lotion ya hihi, bersih juga ya KL. Teman-temanku milih turun di Cengkareng daripada Bandung karena takut pas pendaratan pesawatnya hihi..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha aman di Cengkareng aja mba, aku sih karena biar langsung nyampe Bandung aja

      Hapus
  46. Eh ada jalan Hang Lekir di KL. Samaan yang di Jakarta, nih.

    Ya ampun aku asli ngakak pas bagian ada pesawat lewat itu. Belum pernah ke KL city galery. Tempatnya bagus banget ya di dalam. Semoga suatu saat bisa ke sini. Nginep di Regalia kayaknya enak ya? Noted banget nih kalau ke KL.

    BalasHapus
  47. Semoga bisa ke sana lagi Mbak... aamiin
    akupun juga kepengen ke sana...

    BalasHapus
  48. Ku belum pernah ke KL, padahal punya adik yang tinggal dan kerja di sana. Baca cerita Nesa, jadi pengen ke sana :)
    Bandara Adi Sucipto Yogya juga kecil.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kapan-kapan main ke KL makpuh mumpung ada sodara jadi nginepnya bisa hemat hahaha

      Hapus
  49. Bangunannya bagus-bagus banget yah, jadi mupeng lihatnya. Trus, aku masa baru tau kalo ada Malindo Air. Harus jalan-jalan juga ke Malaysia nih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ada mba, bagus kok Malindo Air. Boleh dicoba.

      Hapus
  50. Asyil, banget nih mba jalan2 ke KL. Foto2nya kece. Jadi mupeng pengin liburan ke sana.

    BalasHapus
  51. Emang panas banget KL tuh, sama Jekardah aja masih panasan KL. Uyuhan itu foto2 di dataran merdeka panas terik gitu, wkwk.
    Iya, bandara Husen emang kecil, waktu bawa anak jg saya disuruh cepet2 jalannya takut ada pesawat lewat. Haha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha pengalaman pisan ya teh di bandara Husein. Sama aku juga gitu. :))

      Hapus
  52. Masakan kari di Malaysia full bumbu banget ya Mba... perlu penyesuaian lidah biar bisa makan banyak... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jujur.. aku kurang nyaman sama makanan di sini, even ini Negara serumpun. Masih endeus Indo ke mana-mana :))

      Hapus
  53. Belum pernah ke Malaysia hoho. Pingiiinnn... apalagi kalau bisa bawa anak2 ke KL city Gallery. Soalnya anak2ku suka berpetualang juga. Semoga ada rezeki buat main2 ke KL. Aamiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Seru tuh mba kalau ke KL bareng keluarga. Semoga segera terkumpul rezekinya ya mba.

      Hapus
  54. Pengeeenn ke Kuala Lumpur, walaupun tiga hari tapi lumayan banget bisa kemana-mana. China town-nya ada tempat solat nggak? Baru tahu ada China Town kayak Singapura ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kemarin karena masih pagi ke Chinatown aku nggak sempat solat mba. Harusnya sih ada ya tempat solatnya di sana. Hehe.

      Hapus
  55. Baru kali ini aq baca traveling to Malaysia lengkap banget foto2nya 😍 serasa ikut tour jg melihat view yg keren2

    BalasHapus
  56. Bisikin suamiku ah. Siapa tahu mau ajakin aku ke sini hehe..

    BalasHapus

Hi, thank you so much for stopping by. Let's connected!

- nesa -

Twitter

Instagram

Facebook Fanpage

Subscribe