Hello, 2022!

Januari 02, 2022

Larasatinesa.com - Selamat tahun baru! Siapa nih di sini yang ngerasa hidupnya kayak loncat dari 2019 tau-tau udah 2022 aja alias nggak berasa? Hahaha. 

Tulisan ini murni cuma mau curhat aja tentang apa yang udah saya lewati di 2021. Buat saya 2021 itu sama aja kayak 2020 versi upgrade-nya. Sama-sama ngebosenin. Selama hampir 2 tahun saya kerja dari rumah dan itu bikin saya susah fokus sampai stres berat. Nggak heran saya setahun kemarin total kena infeksi saluran pernapasan atas sampai 3x. Mengcapek!


Walau ngebosenin, saya nggak bisa bilang kalau nggak ada perubahan dari diri saya juga sih. Ada beberapa perubahan yang cukup membuat saya happy, ini recap-nya:


1. Mulai ngerti skincare

Gara-gara sering gabut, jadwal screen time saya jadi nambah. Mana jaman 2020 tuh Tiktok lagi rame-ramenya kan. Saya suka nontonin video Tiktok orang-orang yang suka review skincare.  FYP Tiktok saya isinya itu semua. Karena inilah saya jadi concern untuk rawat diri saya selama di rumah. Seenggaknya, saya akhirnya paham sedikit apa aja skincare yang saya butuhkan. Awal-awal sempat juga kena racun influencer, tapi sekarang udah lebih mindful kalau mau coba-coba produk skincare.


2. Akhirnya konsul ke Psikolog

Saya sempat ketemu teman lama beberapa bulan lalu. Katanya dia lagi ada di fase sedang 'beberes' mental dan fisik dirinya saat itu. Setelah saya cerita tentang hidup saya ke dia, dia langsung merekomendasikan saya buat konsul ke professional supaya lebih enak ceritanya karena yang dicurhatin beneran orang luar yang sebelumnya nggak kenal kita. Jadi bisa lebih objektif.

Jujurly, saya selalu menyepelekan soal ke psikolog ini. Selalu ngerasa denial kalau saya bisa handle diri saya sendiri dengan segala permasalahan yang ada. Curhat ke Tuhan aja udah cukup. Pikir saya. Tapi ternyata, saya nggak sekuat itu. Pada hari di mana saya akhirnya 'nyerah' itu, saya akhirnya memutuskan buat konsultasi ke psikolog. 

Terhitung 3x sesi konsul selama 2 bulan saya jalani. Terus perubahannya apa, Nes? Wah banyak. Saya aja nggak nyangka lho. Saya jauh lebih tenang, anxiety berkurang, mulai bisa atasin masalah satu-persatu dan yang terpenting menemukan solusi yang tepat untuk lanjutin hidup ke depannya. 

Sebenernya ya, solusi tuh datangnya dari dalam diri kita sendiri. Cuma yang meng-guide-nya si professional tadi. Saya akhirnya ngerti kalau kesehatan mental lebih penting dari segalanya. Coba deh sesekali konsultasi, ini toh bukan melulu buat orang yang punya sakit mental aja. Tapi lebih ke kesehatan mental kita harus selalu dicek. 


3. Be Present

Saya dulu termasuk salah satu orang yang selalu mencemaskan masa depan yang fana ini. Haha. Tekanan dari sekitar terutama keluarga yang bikin saya jadi anxiety. Tapi untungnya, circle pertemanan terdekat nggak ada yang ngeribetin atau julid, terlebih lagi urusan pribadi. 

Saya jadi mikir; apakah hidup saya harus ngikutin standar orang lain? Apakah yang dilakukan orang lain saya harus lakuin juga?

Jawabannya, NGGAK. 

Saya tau banget kalau tiap orang punya waktunya masing-masing, entah dalam hal karier, sukses, keturunan, jodoh dsb. Jadi menurut saya, kenapa nggak fokus aja sama yang sedang dijalani saat ini?

Saya selalu menerima pertanyaan-pertanyaan macam ini: 

"Calonnya kok nggak pernah  diposting, Nes?"

"Kapan nikahnya, Nes?" 

"Kamu tuh picky banget ya jadi orang.."

"Standar lo ketinggian, Nes!"

Bisa dipastikan kamu yang bertanya hal ginian emang nggak deket-deket banget sama saya atau malah sok deket. Mau siapa pun calon dan kapan nikahnya, it's not your business. 😁

Oke saya mau balik nanya: Apakah hidup itu harus melulu soal menikah? Dan apakah saya nggak boleh menentukan standar partner hidup yang sesuai dengan apa yang saya butuhkan?

Saya masih punya plan yang ingin dicapai lho. Saya masih mau mengejar mimpi-mimpi saya.  Bahkan sampai saat ini saya masih mikir kalau menikah apakah saya perlu punya anak atau nggak. 

Nanti keburu tua gimana, Nes? Umur itu cuma perkara angka. Saya bisa punya pasangan kapan aja (kalau mau). Pengalaman hidup yang nggak bakal bisa digantikan dengan apapun. Daripada sibuk nanya ina inu, kenapa nggak mendoakan yang baik-baik aja sih. Atau lebih enak, kalian fokus sama urusan masing-masing aja deh. Kan standar kebahagiaan hidup tiap orang itu beda-beda. 😂

Iye tau, nikah itu ibadah. Tapi saya inget apa kata kak Luna Maya kalau pernikahan itu bisa dikatakan ibadah kalau keduanya sama-sama tulus dan bahagia jalaninnya.

Saya udah berhenti musingin masa depan yang belum pasti karena itu menyiksa diri. Just let it flow. Saya mau jadi manusia yang hadir penuh saat ini. Be present. Tujuannya biar tiap hari saya bisa lakuin hal apapun dengan maksimal. I'll do my best. 

PS: Gue kalau nikah mau diem-diem aja dah ntar. Tau-tau announcement, biar nggak pada ribet. 😂 


4. Lebih mentingin diri sendiri

Sebenernya saya ada seseorang yang memotivasi saya berkarya akhir-akhir ini. Kalau gen z sih nyebutnya "crush". Orangnya saya kenal udah lama, tau kontak masing-masing dan saling follow socmed juga. TBL nggak tuh. Takut Banget Loch! 😂

Dulu waktu (((jaman muda))) saya kalau ada kagum atau suka sama seseorang saya pasti akan dengan mudahnya confess ke ybs alias nyatain kalau saya suka dia -yang-berujung-kagak-pernah-jadi. Hahaha emang doormat banget w dulu tuh!  🙃

Tapi sekarang saya nggak akan melakukan itu. Kalau kata Haenim Sunim, kalau kita suka sama seseorang maka buanglah perasaan suka itu. Kok dibuang sih? Karena ketika kita suka, kita mulai nggak bisa bertingkah tulus lagi (karena ada maunya) dan berharap lebih untuk di-notice ybs. Hhh bener banget!

Sekarang saya jadikan dia sebagai intermezzo kehidupan aja dan saya nggak akan ngotot kayak dulu lagi. Kalau kata Ali bin Abi Thalib; "Apapun yang menjadi takdirmu, pasti akan mencari jalannya untuk menemukanmu." 

Saya serahin semuanya sama universe.


Jadi karena itulah saya memutuskan untuk mendahulukan diri sendiri dalam hal apapun. Waktu konsul psikolog kemarin, malah ada sesi di mana saya melihat diri saya di masa depan. Surprisingly, menyenangkan sekali rasanya.

Sekarang sebelum memutuskan apapun saya mau make sure dulu: apakah saya senang melakukan itu nanti? Apa yang bisa saya dapatkan dari melakukan hal itu? 

Kan katanya sebelum membahagiakan orang lain, kamunya sendiri harus bahagia dulu. Itu statement emang beneran nyata adanya. 

You're only human, darling. It's okay to be selfish. 


5. Saving Money

Yang bisa disyukuri dari pandemi adalah dengan nggak ke mana-mana saya jadi bisa nabung lebih banyak dari pada biasanya. Ada yang relate juga? Hahaha. 

Bukan berarti uang saya udah banyak ya sekarang. Masih kurang banyak nih, mau nambahin nggak? Hahaha. Tahun kemarin saya lebih bisa atur keuangan dan mulai sedikit mengerti investasi. Sesekali self reward bolehlah asal jangan dijadikan habit. 

Jadi saya tuh ada target punya rumah sendiri di Summarecon Bandung 2022. 😂 Nggak denk di mana aja boleh asal cukup uangnya. Rumahnya nggak perlu besar yang penting saya nyaman dan damai tinggal di sana. Aamiin.


Oh ya, saya merasa harus bilang ini di sini. Maaf sekali saya agak risih sama akun-akun yang suka meminta sumbangan ke socmed saya. Saya nggak perlu dimintain 'paksa' gini buat nyumbang karena buat saya ini masalah hati dan privacy. Cukup diri saya dan Tuhan aja yang tau soal sedekah ini. Jadi, saya nggak akan balas siapa pun yang DM begini. 

Sekali lagi, punteun ya, ini bukan bermaksud sombong atau sok ngerasa banyak uang (apa yang dilihat di socmed cuma sisi yang bagus aja, realitanya semua lagi pada struggle sama masalah hidupnya masing-masing), tapi saya juga punya hak untuk nggak balas pesan, menolak atau bilang nggak. 🙏


6. Punya batasan

Diumur segini saya udah males drama-dramaan. Hidup saya udah cukup drama di masa lalu pemirsa. Wkwk. 

Saya udah nggak mikirin banget orang yang datang dan pergi di hidup saya. Yaa.. bodoamatlah, prinsipnya yang se-frekuensi akan tetap stay. 

Dalam soal pertemanan ini saya juga punya batasan antara yang mana teman yang sekilas doang dan yang mana yang berpotensi bisa jadi dekat. Mainan feeling sih ini biasanya dan herannya selalu kebukti. Soalnya kalau kurang sreg di awal saya suka set boundaries duluan. Bukan karena benci, tapi lebih ke perasaan nyaman atau nggak kalau temenan sama orang tsb. 

Pilih-pilih banget lu, Nes?!

Nggak pilih-pilih sih, tapi ini akan terseleksi alam dengan sendirinya. Ya lagian emang mau temenan sama yang (menurut kamu) berpotensi toxic? Nggak mau kan? 

Terus soal kerjaan juga sama. Saya akan bilang "nggak" sama semua kerjaan yang nggak bikin saya bahagia. Karena pekerjaan ini seringkali bikin saya burnout. Apalagi kalau kerja di agency kan wak, bisa kapan aja 'diganggu'. Jadi memang harus dikasih batasan. 

Samalah ya kayak jadwal socmed harian. Kalau mata udah sepet dan bosen banget lihat timeline, saya bisa berhari-hari nggak update atau malah sign out socmed saya. Kayak dulu yang udah pernah saya bahas dipostingan Digital Minimalism, sesekali detox socmed perlu, demi sehat mental. 


***

Pada intinya, apapun yang saya lakukan saat ini adalah hal-hal yang emang saya ingin lakukan. Bukan karena ingin di-notice, cari perhatian, dikomenin, dll.

Dan semisal ada tindakan saya yang kurang sesuai sama prinsip hidup kamu, tinggal unfollow, block, mute, hide, etc. Saya nggak akan baper karena saya pun melakukan hal tsb kok. 🤣

Yuk sama-sama manifestasi kalau tahun ini akan jadi tahun lebih banyak keberuntungan, kebahagiaan, rejeki yang berlimpah, dan sehat jiwa raga buat kita semua. 

Sekian sambutan tahun barunya. Makasih yang udah luangin waktu buat baca. It means a lot to me. 

Image source by unsplash


Cheers,

Nesa

You Might Also Like

23 comments

  1. Jiaaaah kamu sering dikirimin DM minta sumbangan juga yaaa 😄. Samaa lah kita. Dan Mon maaap niih, bukannya pelit, tapi zaman skr mah banyak penipu yeee yg ngaku2 susah. Reus ujug2 minta sumbangan buat dana teroris, iiiih najiis 🤣. Jadi aku LBH suka nyari sendiri lembaga atau orang yg membutuhkan utk disumbang. Tapi kalo mulai minta2 sampe DM, ga deh 😁.

    Naaah Beneer nes. Kita mah pikirin diri sendiri dulu, baru orang lain. Kalo diri sendiri aja blm bahagia, gimana caranya mau ngebahagiain orang lain, ya ga...

    BalasHapus
  2. Nes,baca ini sambil makan kue ape. Nikmatnyaaa 😆
    Kesehatan mental kebahagiaan diri penting... semoga terwujud ya apa pun yg kmu cita2kan. Terseleksi dengan sendirinya itu bener, aku di rumah ada ibu2 segeng gitu trus ada yg nggak diajak, eh malah ngamuk2 😂😂 aku mah biasa aja malah enak diajak...jadi enggak ribet sama nggak nambah dosa ghibah #eh aku curhat

    BalasHapus
  3. Amiin mb nesa sukaak dengan ulasannya, kalau saya pribadi berprinsip "Bahagia kita yang ciptakan bukan orang lain" jadi memang seiring bertambahnya umur circle pertemanan akan tersaring dengan sendirinya.

    Sukses menjadi diri sendiri ya mb nes di tahun 2022 ini 👌

    BalasHapus
  4. Semoga di tahun ini, kamu lebih banyak mendapatkan hal-hal baik ya, Nes... Cuek ajah sama komentar orang, yg penting diri sendiri makin sehat dan bahagia

    BalasHapus
  5. Rasanya capek kalau nurutin apa kata orang. Apapun itu biasanya bakal terus dikomentarin. Jadi lebih baik nikmatin aja yang sudah digariskan oleh Allah.

    BalasHapus
  6. Wkwkw kirain saya aja yg gak ngerasain udah tahun 2022 aja, do'ain ya kak smga di tahun ini jauh lebih baik dan ceria

    BalasHapus
  7. Amin, semoga tahun ini lebih baik, lebih banyak kebahagiaan. Tahun lalu emang gak mudah ya. Yang terpenting, kita utamakan diri sendiri dulu karena diri kita yang paling berharga

    BalasHapus
  8. Alhamdulillah... saya seneng baca ceritanya ini mbak. Terus berproses menuju terbaik. Omongan orang mah, senyumin aja.

    Saya juga sekarang kalau ada yang bilang, anak udah 3 kok masih ngontrak aja, nggak pengen beli rumah? Saya senyumin aja, sambil mengaminkan dalam hati. Kalau ada yang komentar "kok anaknya nggak disekolahin di...", senyumin aja. Nggak usah berusaha kasih penjelasan

    Kalau dulu, uh jadi kepikiran terus. baru lega setelah ngadu ke suami

    BalasHapus
  9. it's good to know what you're planning in the new year. Buatku, tau kekurangan kita dan mencoba untuk mencari solusi dari berbagai tantangan yang kita hadapi ya

    BalasHapus
  10. Saya setiap hari usahakan buat detox medsos sih Mba, hehehe. dua tahun ini agak senggang kalo dulu, gak bisa banget sebab jadi admin, hahaha. bisa dite,p kalo gak post, hahaha.

    BalasHapus
  11. Sama mbak, aku juga melakukan hal yg aku pengen aja tanpa ada tekanan dan paksaan dari luar

    BalasHapus
  12. Semoga apa yang diharapkan bisa terwujud ya mba Nes, di tahun ini maupun masa mendatang. Di masa seperti ini memang nggak hanya kesehatan fisik yang mesti dijaga tapi juga kesehatan mental. Keren loh mba sudah mau datang ke psikolog, semoga makin "waras" menjalani hidup yaa

    BalasHapus
  13. Aku kalau lagi overthinking tuh obatnya cuma ngehalu sama baca buku.
    Hahhaa...udah Nes.. Gak pengen apa-apa lagi lah..
    Hidup sudah begini adanya, yang ada sekarang...ya itu yang disyukuri. Etapi mungkin karena aku jarang keluar rumah sih yaa.. Jadi gak banyak ketemu orang.
    Kalau Nesa memang pekerjaannya membutuhkan keceriaan, jadi energimu tersalurkan untuk orang lain. Drained energy yaa..butuh di charge.

    BalasHapus
  14. Semangat selalu ya Mbak... Bodo amat saja Mbak ama kata orang. Akutuh sekarang juga gitu, bodo amat sama kaya orang,melakukan apa-apa ya sesuai hati kita seneng apa enggak, lebih pilih-pilih juga kok.

    BalasHapus
  15. Sekarang rasanya kesehatan mental ini jadi salah satu prioritas hidup ta mbak. Semoga tahun ini lebih baik lagi, sehat dan berkah

    BalasHapus
  16. selamat tahun baruuuu
    santai aja nes, dulu aku nikah di usia 30 ke atas, karena sibuk kerja dan terlalu nyaman sendiri males terikat. dinikmati aja. cemangaaaat yang penting kita hepi
    semoga tahun ini membawa keberkahan buat kita semua

    BalasHapus
  17. wah kakak,lewat dm ya diminta sumbangan, aku malah WA kak, jujur sih bukan pelit cuman kadang ya was was :(, btw semangat kak dan happy new year

    BalasHapus
  18. Semangat ya mba sayang. Omongan orang, pendapat orang, biasanya aku tampung. Yang bagus aku ambil yang jelek aku buang. Hidup ini harus bisa kita saring dengan enjoy..sukses ya mba di 2022

    BalasHapus
  19. yeaaay, be thankful dan be yourself gitu ya Kak intinya.
    hmm, kalau dengerin kata orang mah bikin kita jadi anxiety sih ya padahal yang tahu diri kita ya kitanya sendiri, toh yang laluin juga kita sendiri yekaan. huhuhuh netijen emang selalu benar *upss :D

    yuukk, semangat Kak, tahun ini lebih baik, Aamiin :)

    BalasHapus
  20. kak nesa, aku orang yang percaya sekali dengan kutipan "apapun yang menjadi takdirmu, pasti akan mencari jalannya untuk menemukanmu" apalagi untuk urusan jodoh, karena aku telah membuktikannya sendiri, hihihi. Allah sudah menentukan orangnya yang terbaik untuk jodoh kita, jadi wait and see yah kak. semoga tahun ini tahun penuh berkah untuk kehidupan, kesehatan dan juga jodoh kak nesa. semangat kak

    BalasHapus
  21. wah keren kak, semoga makin levelled up :) hihii hal-hal baik selalu bersama kita ya

    BalasHapus
  22. Setuju ya kalo udah ga suka dengan postingan di medsos, tinggal unfol, mute, atau block. Supaya gak jadi beban mental. Semoga 2022 lebih bahagia.

    BalasHapus
  23. mba NEsa aku setuju bgt ini, tahun baru musti lebih concern sama diri sendiri dan bahagia. hempaskan hal2 toxic dan negatif.

    BalasHapus

Hi, thank you so much for stopping by. Let's connected!

- nesa -

Twitter

Instagram

Facebook Fanpage

Subscribe