Work From Home dan Kucing Peliharaan

April 20, 2020

Larasatinesa.com - Jadi gini ya rasanya kerja dari rumah dengan segala kecemasan itu? Bener-bener nggak ada enaknya. Semenjak merebaknya wabah COVID-19 ini dunia emang lagi terguncang banget. Kita semua sedang berperang melawan virus. Sampailah wabahnya ini ke Indonesia di bulan Maret 2020 lalu. Saya sampai nggak mau lihat atau dengar berita-beritanya dong. Dan kami semua para pekerja agency terpaksa harus bekerja dari rumah. Perasaan saya campur aduk. Antara mau marah, kesal, bercampur sedih. Event-event off air dibatalkan, strategi campaign yang udah tersusun rapi buat beberapa klien berantakan, outing kantor batal, dan tentunya saya nggak bisa traveling dulu. Semua harus stay at home demi memutus rantai penyebaran virusnya. Entah sampai kapan..

Sebetulnya saya dulu pernah jadi pengangguran selama 10 bulan diam di rumah karena nggak punya uang. Yang saya lakukan ketika jadi pengangguran itu menghidupkan kembali blog dengan penuh perjuangan dari ikut lomba blog sampai hadir di gathering blogger. Tapi, dulu saya nggak ngerasain cemas kayak sekarang ketika diam di rumah. Sekarang, setiap hari saya diliputi ketakutan akan virus mematikan ini. Mungkin nggak cuma saya, orang lain di seluruh dunia juga ngerasain hal yang sama.


WFH | source: unsplash
Sekarang ini udah sebulan lebih saya Work From Home yang lagi-lagi entah sampai kapan. Selain itu saya juga melakukan social distancing dan physical distancing. Hidup saya cuma sebatas kerja di kamar-kamar mandi-ruang tamu-ruang makan-dapur-teras rumah. Keluar rumah pun kalau memang urgent aja, kayak misal ke supermarket beli kebutuhan sehari-hari sama ke pet shop beli makanan kucing. Sumpah.. saya udah sampai tahap lupa hari. 

Di sisi lain saya turut prihatin sama orang-orang yang nggak bisa kerja dari rumah. Apalagi buat para tenaga medis. Saya bener-bener mengapresiasi banget jerih payah mereka jadi garda terdepan menghadapi virus ini. Nggak usah jauh-jauh deh, saya kasihan sama orang-orang yang penghasilannya harian kayak mamang angkot, kang ojek, kang sayur di pasar, buruh pabrik, kang anter paket, pokoknya semua yang dagang dan penghasilannya perhari. Dilemma juga kan harus gimana? Pemerintah nyuruh #dirumahaja tapi banyak pihak yang nggak bisa dan butuh biaya untuk makan sehari-hari.

Yang parah beberapa keperluan kesehatan macam: hand sanitizer, sabun cuci tangan, masker jadi jarang banget ditemukan karena banyak yang panic buying dan seenaknya menimbun. Kalau ada pun harganya dimahalin banget. Kampret memang nih orang-orang yang nimbun pada nggak punya otak! Untungnya saya termasuk yang ada or nggaknya COVID-19 ini udah selalu bawa hand sanitizer, dan pakai masker kalau ke mana-mana. Ditambah adik saya jualan keperluan ginian, urusan stock di rumah mah aman deh. 

Terus ada lagi nih orang-orang stupid yang menganggap kalau #dirumahaja sama dengan liburan. Sempat tuh saya lihat banyak yang berlibur ke Puncak. 

MONMAAP, EMANGNYA SI CORONA NGGAK AKAN BISA NYAMPE KE PUNCAK?? 😠

Saya nggak ngerti kenapa bisa nulis kayak ginian di blog. Nggak biasanya banget curhat model begini. Yaa.. namanya juga orang lagi kesal ingin keluarin uneg-uneg. Saking mumetnya saya di rumah nih, sampai halu dandan mau hangout. Udah banyak banget influencer / seleb yang memotivasi di socmednya melakukan hal-hal yang menyenangkan selama di rumah. Tapi kan balik lagi ya, keadaan rumahnya si ybs itu kan beda sama keadaan rumah kita. Beberapa hal yang di mereka kelihatan indah kan belum tentu di sini indah juga. Hhh.


***

Ada hal yang nggak disangka ketika masuk bulan April. Dalam keadaan masih WFH dan udah mulai jenuh melakukan kegiatan yang itu-itu aja, adik saya tiba-tiba aja kirim video 4 anak kucing mix-dome (persia x lokal) yang gemesin banget dari kenalannya kepada saya, sambil bilang: 

"Kak, kamu mau nggak? Ini ambil aja, free adopt."

Udah nggak mikir panjang lagi saya langsung mengiyakan. Dan memilih kitten yang bulunya full abu-abu dengan harapan kalau udah gede bisa mirip british sort hair si kucing idaman saya. Kkk. Dan besoknya, adik saya langsung membawa kitten tersebut ke saya. Berhubung namanya juga dikasih, jadi saya terima aja kucingnya walau ternyata yang abu-abu nggak ada. Ada 2 kucing; abu-abu putih dan putih gradasi abu-abu. Dua-duanya gemesin dan warna matanya bagus-bagus. Mereka usianya baru 2 bulan. Langsung hari itu juga saya bikin question di instagram story nama apa yang cocok buat mereka.

Kebetulan emang udah 3 bulan belakangan ini sering banget kepoin akun-akun adopsi kucing. Ada perasaan mau pelihara kucing jantan dari kecil, tapi masih ragu karena kebanyakan itu berbayar dan mahal. Kan memang harusnya nggak boleh jual beli kucing / makhluk hidup. Ditambah emang di rumah saya ada 1 kucing liar (yang tiba-tiba datang ke rumah) yang sekarang udah dianggap jadi kucing peliharaan. Pasti bakalan pusing kalau banyak kucing di rumah. Oh ya, udah hampir setahun ini Ibu saya mengizinkan untuk pelihara kucing. Karena kan memang tadinya Ibu saya nggak suka alias geli. Tapi gara-gara kucing yang datang ke rumah itu, beliau sekarang jadi sayang sama kucing.

Tadinya yang mau saya ambil hanya 1 ekor, si abu-abu. Tapi rasanya nggak tega juga kalau si kembar ini dipisahkan. Mereka hobi banget main, dua-duanya lincah. Udah gitu, kalau tidur mesra banget suka pelukan kek Teletubies. Baru sehari di rumah diajarin buang air dipasir langsung ngerti. Pokoknya dosa banget kalau sampai dipisahin. Terlebih, udah terlanjur sayang sih..


Boba (jantan) - Snowa (betina)
Kenalin.. 2 anak bayik kucing. Namanya Boba (abu-abu) dan Snowa (putih). Eh mereka udah punya instagram. Sengaja dibuatkan biar tau perkembagan pertumbuhannya. Follow aja @bobasnowacat ya!

Saya anggap kucing-kucing ini sebuah rejeki yang tak terduga. Dan nggak tanggung-tanggung pula, dikasih kucingnya 2 ekor. Mereka berdua ini jadi mood booster saya dikala bosan kerja di rumah. Ada aja tingkah lincahnya mereka yang bikin saya ketawa. Ternyata ada hikmahnya juga keadaan seperti ini. 



Insya Allah, saya akan rawat mereka berdua dengan senang hati, selamanya. Doakan semoga adik Boba dan Snowa sehat-sehat ya. 🙏

Hal yang nggak disangka kedua adalah team dari koran harian Pikiran Rakyat Bandung, tiba-tiba menghubungi saya. Mereka bilang ingin wawancara saya untung masuk salah satu rubriknya yaitu "Geulis" yang mengangkat perempuan-perempuan inspiratif. Sumpah.. saya shock sekaligus excited! Dulu sebetulnya saya pernah masuk koran tapi barengan sama teman-teman waktu ngadain bakti sosial di Yayasan Kanker Anak. 

Saya sama sekali nggak  nyangka blog bisa mengantarkan saya sampai dititik sekarang. Saya udah bisa dong bilang bangga sama diri sendiri. Semoga dari sini saya selalu bisa ambil pelajaran disetiap pengalaman hidup, dan yang pasti makin semangat berkarya. Terima kasih Pikiran Rakyat buat kesempatannya! Nanti suatu hari saya bakalan tunjukin ini ke anak-anak saya. Haha. 🤣


Pikiran Rakyat, Sabtu 18 April 2020

***

Sumpah postingan kali ini random banget. Maaf nih saya boro-boro kasih tips kegiatan yang bisa dilakuin pas lagi gini. Jujur aja saya lagi jenuh banget. Ada apa ya sama 2020 ini? Bukan nggak bisa ambil positifnya atau nggak bersyukur karena masih bisa diam di rumah (sementara beberapa orang ingin diam di rumah tapi nggak bisa). Namanya juga saya manusia biasa yang bisa cemas sekaligus frustasi sama sikon kayak gini. Apapun kondisi kalian saat ini; semoga kalian tetap waras, semoga semuanya segera berlalu, dan kita semua kembali hidup normal.

PS: lagi keadaan gini, smartphone dan lensa kamera kesayangan saya rusak. Smartphone tiba-tiba mati total, lensa rusak auto focus-nya. Ah.. ada-ada aja! Mau ke tempat service pun semua pada tutup. Terpaksa postingan lanjutan traveling ke Semarang saya pending dulu karena semua fotonya ada di hp. Belum lagi sekarang PSBB (Pembatasan Sosial Berskala Besar) selama 2 minggu ke depan. Why Corona, why? 😩

Tertanda,
Nesa yang lagi berusaha tetap waras.

You Might Also Like

28 comments

  1. Ngajarin buang air di pasirnya gimana caranya, Kak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku nggak butuh banyak ngajarin sih. Siapin aja litter box sama pasirnya terus taro anak kucingnya di dalam situ. Sekali diajarin langsung bisa kok, karena secara naluri mereka tau itu tempat buang air. Dari pengalaman 2 kucing di atas, Boba lebih cepet ngerti daripada Snowa buat buang air.

      Hapus
  2. Blogger inspirasi warga Bandung. Muehehehe

    BalasHapus
  3. Iya ya, saya juga sebel deh sama yang anggap libur psbb itu berarti liburan. kezel. Mereka nggak mikir kondisi mereka kan bisa jadi sebagai carrier si virus.

    BalasHapus
  4. Kucingnya lucuuuuu. Semoga kebaikan mengadopsi kucing ini langsung terbayar dalam kehidupan Teh Nesa yaa...Tetap sehat dan nemu2 hal2 bahagia selama pandemi ini sudah berkah tersendiri

    BalasHapus
  5. KUCING hiburan aquuuu juga di musim corona ini
    Aku piara kucing juga
    seluruh penghuni rumah kami sayaaangg banget ama doi

    BalasHapus
  6. Kucingnya lucuuu... Selamat, ya. Di masa serba panik begini, dirimu masih bisa menjadi inspirasi

    BalasHapus
  7. Aduh, Neng Geulis membanggakan sekali. Biasanya yang gak dikejar-kejar, gak disangka-sangka gini jatuhnya lebih mak nyes. Bangga, haru, bahagia campur aduk ya Teh. Btw, selamat ya. Siap-siap aja makin femes.

    BalasHapus
  8. Wuih Nesa keren juga loh sampai diminta untuk hadir di rubrik Geulis, pastinya menginspirasi nih.
    Semoga Boba dan Snowa sehat selalu ya. Selalu gemes kalau lihat foto kucing, walaupun sekarang sudah tak ada daya untuk merawat hewan peliharaan lagi. :))

    BalasHapus
  9. Bobaaa, Snowaaa... Kalian ucul amat siiih? Mamaku juga ga suka kucing, Nes. Tapi ngizinin aku buat ngurus. Cuma kalau udah masuk kamar, mama bakal teriak-teriak suruh bawa mereka keluar. Padahal kan mereka cuma pengen lebih akrab aja sama orang rumah hahaha

    BalasHapus
  10. Wiiih dapat kucing-kucing lucu, wajah mereka menggemaskan.

    Selamat ya sudah dimuat di Pikiran Rakyat. Keren. :)

    BalasHapus
  11. Toss! Sudah WFH selama 5 minggu di rumah. Lupa hari lupa tanggal, udah mulai merasa bosan dan terkungkung tapi ga bisa kemana-mana juga.

    BalasHapus
  12. keputusan tepat mbakm, jgn dipisahin heuheu. Senengnya sekarang ada pussy2, aku gak tau kenapa dua kucing yg biasa di rumahku minggat T.T
    Jd mereka tu ada emaknya yg bolak balik brojolan di rumah, anak2nya kalau dah dewasa pergi2, merantau kali ya, krn dah gede :P
    Skrng emaknya hamil lagi heuheu

    BalasHapus
  13. Langsung jatuh cinta sama Boba..hihi. memiliki hewan peliharaan memang bisa jadi semacam pengobat stress juga. Pokoknya untuk saat ini yang penting banyak beraktivitas saja..biar sehat jiwa raga..aamiin...

    BalasHapus
  14. Idem, kesel juga sama yang mengartikan PSBB malah liburan, rasanya tuh gemeess pisan

    BalasHapus
  15. Kalau aku suka kog baca artikelnya Mak Nesa, meski random thought gitu.
    It's ok.

    Btw,
    Gemes banget ya Boba dan Snowa.
    Jadi, itu namanya pemberian fans ya, Mak?

    BalasHapus
  16. Waduh ada anak kucing, maaf ya aku lompati bacanya, hihiii....kku takut lihat bulu dan matanya
    Di rumah aja memang kudu kreatif agar enggak bosan ya

    BalasHapus
  17. Halo boba halo snowaaaa
    Salam dari kakek cucuth. Yang sehat-sehat yaaaaa sama mama nesa 😘

    BalasHapus
  18. Nesaaa....keren sangat!
    Semoga pandemi ini segera berlalu dan Nesa kembali aktif bekerja dan travelling.
    Sungguh hiburan banget yaa..ada Boba dan Snowa.
    Merekaaa....super kiyuutt~

    BalasHapus
  19. aih selamat ya eneng geulis masuk koran. dulu aku langganan koran PR lho :)
    itu meong2nya lucuk banget sih. kenalan sama yuyut cilu yuk. ig-nya udah difollow ya sama yuyut (panggil yuyut karena beneran udah punya cicit, malah cicitnya udah punya anak)

    BalasHapus
  20. Sabar yaa say.. semoga semua kesulitan yang dihadapi segera ada solusi.. Kondisi skr. emang bikin kita kudu ekstra sabar... semangaattt

    BalasHapus
  21. lucu parah kucingnya aaaaaaak. gemezzzz. Tapi mereka ga berantem sama kucing yang udah ada di rumah kan ya? jadi pengen adopt mpus jugaaaa, tapi mesti beneran komitmen rawatnya yaaaa

    BalasHapus
  22. Di rumah belum ada kucing yang betah, padahal semua suka kucing, ini karena kondisinya di rumah ngak ada orang yang stay, kasihan aja kalo ada kucing, jd palingan kucing tetangga aja datang kalo lapar, hahaha

    BalasHapus
  23. Nesa ... I feel you. Aku pun jadi nulis kesana kemari di blog tentang si covid ini. Tapi ... memang itu tujuan awal buat blog kan ya, mengeluarkan uneg-uneg.
    Wfh lama-lama emang bosen apalagi event offline gak ada padahal itu kerjaan suami selama ini. Heuheu ... jadi segera beradaptasi dengan kondisi baru.
    Selamat bermain dengan duo pussy cats.

    BalasHapus
  24. Namanya boba.. jadi inget boba boba yang enak itu.. walahh #ingetpuasa.. 😂😂😂😂

    BalasHapus
  25. Alhamdulillah udah masuk Geulis. Sekarang masih was-was gak? Semoga kita selalu dilindungi dari virusnya ya. Saya juga berharap virusnya lekas berlalu.

    BalasHapus
  26. Lucu sekali anak kucingnya. Main sama mereka bisa meredakan stress selama di rumah aja. Semoga mereka sehat-sehat selalu. Pun dengan kita semua. Dan pandemi ini segera berlalu

    BalasHapus
  27. pa kabar dua kitten-nya? Matanya mereka berdua itu cuakep banget

    BalasHapus

Hi, thank you so much for stopping by. Let's connected!

- nesa -

Twitter

Instagram

Facebook Fanpage

Subscribe