Traveling to Jakarta : Kota Tua

23.58.00

Larasatinesa.com - Traveling kok ke Jakarta sih, beb? Emang di Jakarta ada yang menarik dilihat? Masih enakan Bandung kemana-mana kali beb! Iya.. Gitu tuh tanggepan orang-orang sekitar saya yang tahu saya kemarin mau ke Jekardah. Ini juga sebetulnya nggak disengajain banget sih, karena emang ada perlu juga makanya kesana. Dipikir-pikir saya juga udah lama nggak kesana, terakhir kesana sekitar tahun 2013 waktu sebelum negara api menyerang lah ya. Hahaha!
Source : by me | Edited : Canva
Jadi kemarin itu alasan saya ke Jakarta juga ingin mengunjungi temen saya, Geo (yang ketemu terakhir setahun yang lalu yaa. Pfft.). Temen saya ini bukan orang asli Jakarta juga sih, dia perantau dari Jember yang sedang mengadu nasib sekaligus mencari jodoh di Jakarta. Si Geo ini anaknya emang suka maksa, dia suruh-suruh saya kerja di Jakarta juga biar ada temen bobok bareng gitu. IH APAAN SIK! *dilempar granat dari Cilandak* 

Saya pergi hari jumat pagi jam 7 naik travel, dan berharap sampai di Jakarta sebelum jumatan. Tapi karena kebodohan pagi hari yaitu handphone w ketinggalan dan harus balik lagi ke rumah jadinya saya pakai travel yang jam 10. Err.. 

Btw, saya pergi pas lagi ada aksi damai 212 itu loh. Anti mainstream banget ya eikeuh kesana pas lagi rame. Lagian nggak lewat sana juga sih, jadi perjalanan nggak macet dan aman sentosa, paling yang ganggu hujan doang. Jakarta ini kategori hujannya labil kek abege yang dikit-dikit minta putus lalu besoknya minta balikan.

Singkat cerita, saya udah nyampe di Jakarta nih jam 1 siang kalo nggak salah. Saya turun di Rumah Sakit Fatmawati deh. Bukan. Bukan mau check up gangguan kejiwaan lagi sih, karena saya blank Jakarta saya ambil tempat umum buat patokannya. Yaa sambil neduh juga, sekalian mau update status pamer di path kalo saya udah nyampe di Jakarta *dicekek* , kemudian saya pesan ojek online buat menuju suatu tempat dengan pake drama dulu lupa nggak upgrade aplikasinya yang udah setahun nggak dipake. Jadilah eikeuh download dulu cyin.


Pejaten Village
Tujuan saya pertama kali adalah ke Pejaten Village a.k.a Penvil. Jadi kan si Geo ini belom balik kerja, saya mau nggak mau harus nungguin dia sampe jam 5 nih. Kebetulan kantor dia di sekitaran Pejaten, dan biar deket saya main aja dulu di Mall. Gilaak banget kan si Nesa ke Jakarta cuma buat ke Mall doang, nggak kurang sombong gimana cobak anaknya! Huft. Lalu apakah ngana pikir saya main sendirian nggak jelas dengan nenteng-nenteng ransel kayak Dora versi ((syariah)), gitu? Oh, tentu saja tidak. Hahaha. Saya juga mau ketemuan sama temen segenk SMA saya kok yang sekarang udah jadi buibu di Jekardah. Saya ketemu Rizka sama Rasyid (anaknya yang masih balita). Kita disana cuma makan lalu muter-muter Penvil aja sih, yaa sekalian ngasuh Rasyid. Btw, agak takjub juga saya lihat temen saya udah punya anak gini.. Bokk, kita kan baheula main bareng, galau bareng, PKL bareng, tumbuh kembang alay bersama.. sekarang lucu aja lihatnya udah jadi mamah-mamah, lari-lari ngejar anaknya main. Hahaha..

*kemudian baper* 
*banting ransel* 
*lalu diambil lagi* 
*teringat ada kutang dan kawan-kawan didalamnya*


Rizka, Rasyid dan Olla Ramlan. Ya ampoon w lupa crop bagian pipinya gendat dan hinyai..
Setelah Rizka dan anaknya pulang. Akhirnya Geo dateng, aaakk kangen-kangenan pun dimulai. Lalu kita lanjut makan malem bareng (masih di Penvil) dan memutuskan untuk segera pulang ke kostnya Geo karena Hayati mulai lelah. Kostnya Geo ini letaknya stratehis sih, ada disalah satu perumahan di daerah Cilandak yang deketan tempatnya sama tukang pijet legendaris #pentingbanget. Konon sih banyak rumah ertong nya dimarih..

Keesokan harinya..
Kita berdua udah mandi, udah cantik, udah nungguin babang taxi online di depan gerbang kost. Jadi semalem saya memutuskan untuk jalan-jalan ke Kota Tua. Kesianilah ai yang beloman pernah kesana ini. Rencana nih mau naik Trans Jakarta menuju sananya. Tapi sebelumnya kita harus ke Blok M dulu buat menemukan halte busway setempat dengan naik taxi online tadi. 
Laudya Cynthia Bella sama Zaskia Sungkar mau jalan-jalan dolooo
Kalo saya sih ini udah pengalaman yang kedua naik busway itu pun udah 3 tahun lalu, sedangkan Geo baru pertama kali katanya. FIX KITA BERDUA ANAK RANTAU YANG NEKAT. Atas info-info yang didapat walopun pas nanya ke pedagang asongan dia jawab nya minta ditampol banget, saya dan Geo meluncur ke antrian loket. Saya sama Geo beli tiket isi ulang yang bentuknya kartu model ATM seharga 45rb yang diisi kuota ongkos 20rb. Satu kartu bisa dipake rame-rame selama cukup sih..


kartu isi ulang ongkos trans Jakarta

Halte Trans Jakarta Blok M
2 anak rantau yang baru naik busway lagi..
Di busway saya nggak berhenti mantengin maps, takut kalo kita berdua ngelindur salah turun halte. Tapi ternyata nggak karena halte Kota itu pemberhentian paling ujung shay. Hahaha katro emang!  Akhirnya kita berdua pun sampai halte Kota dengan sehat walafiat. Eh ada yang unik nih disini, jalanan menuju keluar haltenya dibikin kece banget dikasih ornamen-ornamen ala-ala film romantis gitu.
I love this one. Unyuuuu...
Sepanjang jalan banyak kenangan jajanan
Situasi dan kondisi jalan pada saat keluar halte Kota
Sambutan dari Bapaknya dan Ibunya

Pake jurus kameha-meha jadi bisa ngapung gini
Mbaknya lagi galau mungkin..

Pas udah nyampe Kota Tua hal yang pertama dicari adalah tempat makan. Udah masuk jam siang juga sih, dan kebetulan anaknya emang gampang laperan gitu. Btw pas nyampe juga hujan sih, jadi emang harus neduh dan makan siang dulu daripada pengsan #ngeles. Dan pilihan kami pun jatuh kepada.. Jreng jreng.. *backsound sambutan* .... Bangi Kopitiam.


Laper banget ya Mbak? Pfft..

Bagian depan Bangi Kopitiam
Nggak tau juga sih mereka siapa..
Foto-foto jadul
Bangi Kopitiam ini menurut saya tempatnya unik, vintage banget, beberapa ornamen menggambarkan Indonesia tempo dulu. Hari itu cukup ramai orang-orang yang datang. Lagi ikut neduh juga mungkin. Saya sama Geo dapet meja di ruangan bebas asap rokok.
  
Disini pilihan makanannya banyak, dominan makanan Asia sih. Tapi karena saya mah laper banget saya pesan makanan berat (baca : nasi yang ada kentangnya) hahaha..
Buku Menu Bangi Kopitiam
Ayam Penyet ala Bangi Kopitiam
Ice Cappuccino (punya Geo)
Lukisan Dinding Kota Tua
Setelah selesai makan, saatnya keliling-keliling di Kota Tua. Bangunan-bangunan peninggalan Belanda disini masih berdiri kokoh. Semua masih dijaga keasliannya. Saya jadi ingat bangunan Belanda yang ada di Jalan Braga Bandung kota saya, mirip-mirip sih.


Di sepanjang jalan Kota Tua kita selalu bergandeng tangan
Ada bidadari sama abangnya nyasar ke Bumi bagian Jakarta Barat

" Berani lu sama gue? gebok juga nih " Kira-kira begitu lah kata bapaknya..
Romantis ya abis hujan gini.. jadi suka pengen... Ah syudahlah...
Suasana setelah hujan
Cafe Batavia
Udah nggak tau mau tulis caption apa. Diliat aja deh ya dari sini sampe bawah..




Sepeda ala-ala noni overdongkrak
Kalo mau merasakan sensasi jalan-jalan yang berbeda disini, kamu bisa keliling pakai sepeda-sepeda cantik ini, bonus bisa foto-foto ala noni-noni Belanda. Saya mah nggak kepikiran naik sepeda soalnya rame banget banyak orang, jalannya aja susah. Jadinya ya foto ala-ala ootd deh.. Walopun pemandangannya masih orang-orang juga.


Untung blognya punya akoh, bebas ya mau masukin foto yang mana aja. Iya.
Kalo kata Geo, ini akohnya udah SWAG banget. Dari belakang aja tapi. Bhay!
"Ge fotoin aku dong. Candid pura-puranya lagi kayak gini.. " ucap mbak-mbak yang pake jaket jeans sebelah dikiri..
Baca Juga : Birthday Short Trip (Malang - Batu - Bromo)

Saya sama Geo cuma muter-muter disitu aja sih, ini gegara sebentar hujan sebentar berhenti, jadinya bikin nggak fokus kan.. Daripada bete nggak jelas, akhirnya kita memutuskan untuk mengunjungi Museum Wayang. Kebetulan Geo lagi nyari kado wayang-wayangan untuk Papanya yang mau ulang tahun. Seru juga sih masuk ke Museum ini, walopun tempatnya remang-remang tapi wayangnya lengkap banget. Tiket masuk Museum nya cuma Rp.5000 aja. Berikut foto-foto yang saya ambil di Museum Wayang kemarin. Monmaap banget nih kalau ada wayang yang mirip-mirip wajahnya kayak kalian ya, bukan maksud menyindir atau gimana, wayang kan emang miniaturnya manusia. Hehe.. *dicekek dari berbagai penjuru arah* 


Btw maap mbaknya brand ambassador museum wayang nih klw leh tw?
Di depan Museum Wayang
 Bisa nih kalau mau goler-goler manja disini..








Dia mah gitu temennya ditinggalin dibelakang. Hih!
Yang ini kocak sekaligus serem sih...
Ini siapa sik? ada lagi ada lagi. Bosen banget w liat mukanya tiap hari..
Bagian akhir Museum Wayang
 Beli oleh-olehnya disini
Setelah kenyang dari Museum Wayang, saya dan Geo masih lanjut mau ngambil beberapa foto Kota Tua karena hujannya udah reda, yaa jarang-jarang kan ya foto liburan becek-becek. Dan nggak lama dari itu kita memutuskan untuk mengakhiri piknik manja ini. Eh tapi nggak langsung pulang juga sih, saya kebetulan janjian ketemuan sama Mamih Raya di Plaza Indonesia, itu loh teteh blogger yang pernah saya ceritain disini. Kita pun kemudian naik Trans Jakarta lagi menuju kesana, tapi kali ini Trans Jakartanya unyu banget, saya dapat kesempatan naik yang khusus perempuan. Warnanya pink. Sayang nggak sempet difoto, eikeuh nggak mau digalakin mbak-mbak kondekturnya (galak beneran. Sumpah!) karena kebanyakan gaya sebelum naik. Huft.

Lalu kita pun turun di Halte yang lupa namanya apa. Pokoknya buat ke Plaza Indonesia harus jalan lumayan agak jauh sih. Mana sempet salah masuk Mall malah ke Grand Indonesia dan dimarahin security nya, mana sempet suudzon juga sama security yang kita tanyain jalan menuju ke PI. Duh beneran ya kita berdua udah negatif thinking pake ngesok segala. Hahaha.

Finally, akhirnya kita sampai di Plaza Indonesia. Jakarta ini emang banyak Mallnya, sampe pusing deh beda-bedain namanya saking banyaknya, apalagi kalo yang jaraknya deketan kayak si GI sama PI ini. Muter-muter dulu deh kita gegayaan-disini-sok pura-pura-mau-belanja-padahal-nggak sambil nunggu Teteh Sandra datang. Sampai akhirnya kita berdua gempor dan nggaktau mau diem dimana. Di PI jarang banget ada kursi-kursi buat nunggu gitu kecuali diluar. Ih kzl. Sengaja banget ini mah nyuruh kita diem di cafe atau resto buat cari tempat duduk dan terpaksa beli sesuatu. Dan pilihan kita pun jatuh pada Starbucks Coffee. Saya sih nggak beli karena emang nggak suka kopi juga. Jadilah si Geo yang beli karena dia kehausan. Buahaha!   


Semoga kamu nggak gampar akoh ya Ge..
Nggak lama kemudian teteh Sandra sampe beserta rombongan buibu blogger hits Jakarta. Sumpah ini precious moment banget buat saya, yang tadinya kontakan cuma via dunia maya terus kopdar jadi nyata itu combo happiness! Alhamdulillah bisa berjodoh ketemuan, nambah silaturahmi dan relasi. Sejauh ini dunia maya sudah berkontribusi banyak dalam kehidupan saya, saya dipertemukan dengan banyak teman dari sini, dan pertemanannya bertahan sampai dengan sekarang. Duh, pokoknya saya mah mau kopdar sama semua blogger di dunia deh kalo bisa, biar banyak temennya. Hahaha #maksa #bodoamat #ucapanadalahdoa


Aaaaaakk seneng banget!!
Makasih banyak udah menyempatkan bertemu dan bertukar cerita. See you soon ya Teh Sandra, Teh Andiyani, Teh Lisna & Ifa, kapan-kapan main ke Bandung ica kaliii..


Temu idolakoh Mamih Raya uwuwuwu
Jakarta dari dulu buat saya pribadi emang cukup menyebalkan sih. Dari polusi yang bikin panas, macet, sampai ke gaya hidup orang-orangnya. Pokoknya saya tuh termasuk yang menghindari banget kalau harus pergi atau kerja disana. Tapi, siapa sangka perjalanan saya kali ini di Ibukota cukup menyenangkan. Ternyata kebahagiaan itu bisa tercipta dari hal kecil asalkan kita memang niat membuatnya, termasuk dari hal-hal yang menyebalkan sekalipun. 

Perjalanan saya ke Jakarta kali ini dalem banget sih maknanya. Damai aja gitu ke tempat asing dimana nggak ada yang tau tentang kamu, tentang masalalu kamu, dan tentang perasaan kamu saat itu.  


Nih.. salah satu kebahagiaan di Jakarta
 
Baca Juga : Piknik di Jatim Park 1 dan Museum Angkut

Cheers,
Nesa

You Might Also Like

57 komentar

  1. Mupeng lama mau ksini tp belum kesampean.. kan mau poto2 ala noni noni belande pegang sepede XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi ayoo main sini teh, nunggu debay nya gedean atuh yaa rempong kalo sekarang hehe

      Hapus
  2. Kangen jalan-jalan ke Jakarta. Kangen belanja ke Blok M, Tanah Abang dll..nya...

    BalasHapus
  3. bagus banget ya kota tua...buat foto2 apik mbak claudia ups

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa bagus buat foto-foto Mba. Duh terharu dipanggil Laudya walopun sama sekali ga ada mirip-miripnya hihi

      Hapus
  4. Waaaa beruntung tu lapangan kota tuanya ga lg buat jualan obat.... Saya dulu g bs foto2 krn rame orang jualan obat T.T hihihi.... Salam kenal ya teh :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh iya kah? Kok Lucu sih jualan obat :))
      Salam kenal juga ya mba..

      Hapus
  5. Asik sekali bisa ke kota tua mbak.
    Sudah beberapa kali travelling ke jakarta tapi belum pernah sampai kota tua Jakarta padahal penyuka wisata sejarah dan foto bangunan historical.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayaknya ini kemarin pun belum semua ke eksplor mba tempatnya, ga cukup sehari deh. tapi lumayan lah yaa bisa kesana..
      Ayo Mba ke Kota Tua hehe

      Hapus
  6. 7th tgl d jkt malah blm pnh main ke kota tua. *tutupmuka*. Fotonya bagus2 mba. Sukaaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waaah gitu ya Mba.. Semoga abis liat foto-fotoku disini besoknya mupeng ke Kota Tua hehe

      Hapus
  7. Asiikkkk... Jalan-jalan ke Jakarta euy....

    BalasHapus
  8. Kyaknya keliling Kota Tua gak cukup seharian ya Mba Nes, banyak spot kece sama museum2 di sana. Aku blum myobain mkn kopitiam di sana puun.. Jd pingin, kece jg dalemnya.. :) Waa seru bisa kopdar sekalian yaaa.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betuul pisan Mba.. Aku pun merasa kurang puas karena belum semua di eksplor. Berhubung waktunya terbatas dan hujan bikin galau jadi disempet-sempetin ke yang bisa aja hehe

      Hapus
  9. masih kepingin ke sini lagi , belum semua didatangi

    BalasHapus
  10. pengen ke siniiiiiiiii, tp kpn yaaaaaaaaa,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kumpulin niatnya dulu aja Mba hahaha

      Hapus
  11. wew dari ke kota tua sampai bertemu teman teman blogger :) kesannya sangat menyenangkan sekali..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah, hari itu aku bahagia sekali :D

      Hapus
  12. Ah, ramee..orangnya rame, bloggernya rame, fotonya juga :D
    Sekali waktu saya ppernah ke Jakarta dan tempat ini yang sukar dilupakan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihii alhamdulillah Mba , aku seneng banget hari itu.. Jakarta walaupun menyebalkan tapi masih bisa buat seru-seruan :D

      Hapus
  13. hemm,, rasanya udah di ajak traveling ke Jakarta kota tua beneran karena lihat foto-fotonya,, :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehee.. Yuk Mba ke Kota Tua benerannya, ntar ajak-ajak aku yaa

      Hapus
  14. piknik ke sini blm pernah..pengenn mbk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo ke Jakarta sempetin Mas, lumayan hiburan hihi

      Hapus
  15. wah, ada teh lisnaaaaa

    salah baca artikel ini, jadi kangen pacar domisili Jakartaa hikss. apeulah itu abis ujan2 pulaaaa, sendu yaa mbak wkwkkwkw

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba alhamdulillah ketemu buibu kece pas kesana hehe..
      Oh Mba Aya LDR-an toh ternyata sama org Jakarta, ciyee.. Jadi kepengen juga punya pacar orang Jakarta #apose :))

      Hapus
  16. Tertarik saya ke kota tua mbak..
    Setahun lebih saya di jakarta, belom pernah ke kota tua.. Ish ish iiisshh...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe sempetin Mba.. Seru loh disini :D

      Hapus
  17. Tertarik saya ke kota tua mbak..
    Setahun lebih saya di jakarta, belom pernah ke kota tua.. Ish ish iiisshh...

    BalasHapus
  18. saya juga pernah main ke kota tua, tapi ngga bisa explore banyak karena datang malam hari. Kalau malam banyak orang yg duduk2 berkumpul dipelataran, sayangnya museum ngga buka kalau malam. saat itu saya pikir kota tua ga seru, hahaa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waah timingnya nggak pas ya, coba datangnya pagi menjelang siang pas weekday Mas, mungkin masih sepi hehe

      Hapus
  19. ._. Seru yah jalan-jalannya. Udah lama gak ke sini, sekarang jadi baper. Abis ke sananya jalanan suka macet sih 😕

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini aku kesana pas weekend Kak.. Macet kalau pakai kendaraan pribadi, tapi naik busway aman sejahtera tuh hihi

      Hapus
  20. Kota Tua rame juga ya mbak? Eh itu pas weekend atau gimana?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini weekend Mba, aku pergi hari sabtu. Lumayan rame hehe

      Hapus
  21. Kalau ke Jakarta tuh enaknya bisa kopdar sama para blogger hahaha. Kita belum sempat kopdar ya Nesaa...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa banget Kak alhamdulillah hehe.. Kapan dong Kak ke Bandung? Atau aku ke Samarinda aja gitu ya? Eh Aamiin semoga bisa kesana :D

      Hapus
  22. itu wayang liat difoto aja seram banget, gimana klo ktemu langsung.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mba serem kayak orang-orangan sawah lebih tepatnya hihi

      Hapus
  23. Mirip2 kota lama di Semarang mba..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh ya Mba? Jadi pengen ke Semarang deh hehe

      Hapus
  24. Kamooh hebad! hahahahha jalan2 ek Jakarta kukuliringan dengan gagah perkasa.. Aku mah pasti udah letoy kecapean (sambil gendong Raya tea). Sumpah nyesel kemaren ke Bandung ngga ketemu, tapi da kumaha emang #usiacantik susah bikin jompo, jadi tepar ngga bisa kemana2

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tapi mih, akoh pulang dari sini pun koyoan tempel-tempel di kaki hahaaha
      Iya dong kapan lagi nih ke Bandung Yaya sama mamih, aku pengen banget main sama Yaya hikss

      Hapus
  25. Wah pas liburan natal taun kemarin aku juga kesini tp sumpah crowded banget. Ampe ga sempet ke Museum Fatahillah, segitu sih enak adem abis ujan ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Berarti ini aku masih lumayan enjoy ya shay? Hihi..
      Abis ujan adem sih tapi baper #eaa

      Hapus
  26. Pengalamannya seru banget. Aku udh lama nggak maen ke Kota, mba
    Btw, aku ngakak liat caption fotonya mbaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mba mah bisa kapan aja kesini deh kan deket yaa hehe..
      Gimana yaa.. Itu teh caption fotonya dari lubuk hati yang terdalam :))

      Hapus
  27. aku yg udh hampir 10 thn di jkt, malah blm pernah ke kota tua -__-.. ngelewatin aja sih prnh, tp ga prnh sampe turun dan explore tempatnya gitu mba... ;D .. malah kalah ama orang bandung nih ;p

    seru banget yaa ketemuan ama blogger2 yg lain :)..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waah 10 tahun mah udah lumayan lama dong Mba hehe.. Kesana Mba banyak jajanan dan resto pasti pas jadi review-an di blog Mba Fanny.
      Nanti kalo ke Jakarta lagi kita ketemuan ya Mba :D

      Hapus
  28. Olla ramlan pipi nya chubby banget yaaa,pasti lupa tarik benang ama setrika pipi hua hua

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nih om Cum belom jadwal suntik botoks plus tarik benang bulan ini jadi akuh gendat hahahaa

      Hapus
  29. Dari pilihan kata-katanya, Tetehnya kayaknya (teeet, mengulang imbuhan "nya"!) pengikut Akun Lambe Turah. Wehehehe. Asyik, jalan-jalan random itu perlu. Salam kenal.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wahahaa tau aja nih Mba nya :))
      Salam kenal juga yaa..

      Hapus

Terimakasih sudah berkunjung. Mohon untuk berkomentar yang sopan, tidak menuliskan link hidup, dan tidak menyudutkan pihak manapun ya. Insya Allah saya akan berkunjung balik ke Blognya :)

Twitter

Instagram

Facebook Fanpage

Subscribe