#ExploreCirebon: Sehari Wisata Kuliner di Cirebon!

Desember 09, 2017

Larasatinesa.com - After 2 years, akhirnya saya bisa menginjakkan kaki kembali di Cirebon. Kali ini agak berbeda karena perginya pakai Kereta Api Ciremai jurusan Stasiun Bandung - Stasiun Tawang Semarang. This is my first time! Saya naik kereta pagi jam 6 dan sampai di Stasiun Cirebon jam 10.30. Sebenernya tujuan saya nggak khusus ke Cirebon sih, melainkan akan menghadiri undangan pernikahan teman saya di Kuningan, masih tetanggaan lah ya. Bisa dibilang ini liburan dadakan sekantor gitu.

Stasiun Cirebon, 3 Desember 2017
Eh iya, dulu juga pernah kesini pulang-pergi karena ada urusan ex kantor, tapi cuma sempat ke Keraton Kasepuhan, yang tadinya mau saya tulis, cuma foto-fotonya hilang entah kemana. Nggak jadi deh, hiks. 

Dari dulu nggak pernah berubah, cuma ada satu kata buat Cirebon: HAREUDANG! (Baca: Panas!). Lebih panasan ini lah ketimbang lihat doi dipelaminan sama yang lain. #eaaa

Baru nyampe Cirebon, minum dulu gaes! 😂
Jadi, ke Cirebon kali ini cuma satu hari satu malam aja, karena kalo lama-lama nanti kantornya kosong dan akan merugikan pemasukan negara Indonesia Raya ini. Selama di Cirebon Saya dan teman-teman menginap di Batiqa Hotel Cirebon yang ada di Jl. DR. Cipto Mangunkusumo No.99 Cirebon. 

Baca Juga: [Review] Batiqa Hotel Cirebon

Sebelum check in ke hotel, saya dan teman-teman makan siang dulu karena udah lapar banget. Tujuan makan siang kami adalah Nasi Jamblang Mang Dul yang ada di  Jl. DR. Cipto Mangunkusumo No.8 Cirebon.

Nasi Jamblang Mang Dul
Nasi Jamblang (Sega Jamblang) adalah makanan khas dari Cirebon, Jawa Barat. Nama Jamblang berasal dari nama daerah di sebelah barat kota Cirebon tempat asal pedagang makanan tersebut. Ciri khas makanan ini adalah penggunaan daun Jati sebagai bungkus nasi. Penyajian makanannya pun bersifat prasmanan. (sumber)

Lagi pada makan siang~
Di Cirebon sendiri Nasi Jamblang memang ada banyak. Tapi karena tau Nasi Jamblang Mang Dul ini yang paling legend, jadinya kami kesini deh. Tempatnya sih biasa banget, kayak warung-warung makan pada umumnya. Pas saya datang itu lagi rame banget sama yang antre, emang pas lagi jam makan siang sih. Nasi jamblang ini kan porsinya sedikit mirip nasi kucing, jadi saya lihat orang-orang pada pesen 2 sampai 3 porsi dalam sepiring. Untuk menunya sendiri macam-macam ada semur daging, perkedel, ikan asin, ayam goreng, paru, sayur, tahu, tempe, telur masak sambal goreng, sambal goreng, semur ikan, semur cumi-cumi, dll. Setelah ambil nasi dan menu-menunya kemudian si pemilik langsung menghitung harga makanan saya pada sebuah kertas kecil yang nantinya dibayarkan ke kasir. Sayang kertasnya saya tinggalin disana dan nggak sempat difoto. Total makanan saya Rp.16.500,- udah sama es teh manis. Makanan disini enak-enak semua, suka banget!

Jadi kemarin makan: Nasi Jamblang, Sambal, Cumi, Perkedel, dan Telur Ceplok Sambal Goreng.
Sampai di Batiqa Hotel Cirebon (yang sebenernya ndak jauh dari Nasi Jamblang Mang Dul), saya dan teman-teman yang tadinya udah gegayaan mau explore ke Pelabuhan Cirebon hanya bisa berangan-angan belaka. Yang ada kita semua tepar kepanasan. Kebayang ya kalau w tinggal di Cirebon, bakalan rajin mandi 3x sehari kayaknya sih. Pfft. Habis hibernasi setitik sorenya lapar melanda. Karena mager akhirnya pesen makanan di hotel aja. SUNGGUH IDE YANG BAGOESSS. YHA!

Kentang VS Kentang
Pilihan saya sore itu adalah Bitterballen, sengaja milih cemilan ini karena saya keturunan Holland suka banget kentang. Bitterballen ini lebih mirip kroket kalau di Indonesia, mungkin kalau di Belanda ini semacam perkedel lah ya. Yang penting jangan nasi banget lah, karena w mau menjaga pola makan agar tidak semakin mekar.

KENTANG JUGA KAN KARBOHIDRAT, MALIH!

Ngemil ginian biar kayak bule-bule
Nggak banyak komen sih soal rasa si Bitterballen ini. Namanya juga buatan chef di hotel ya, pasti endeus. Dimakannya jangan lupa pakai saus sambal dan mayonnaise. Saya suka banget kok. Btw makan 3 doang udah kenyanglah. Untuk harga seporsinya Rp.30.000,- (exclude tax)

Habis makan sore, belum lengkap kayaknya kalau nggak ke tempat hangout-nya anak gawl Cirebon. Kebetulan temen-temen saya pada doyan ngopi. Atas rekomendasi teman yang orang Cirebon, akhirnya kami menuju Baraja Coffee Indonesia di Jl. Tentara Pelajar No.107, Pekiringan, Kejaksan, Kota Cirebon yang persis banget disebrangnya Grage Mall Cirebon

Baraja Coffee Indonesia

Salah satu sudut resolusi di Baraja Coffee. Kece ya!
Dan karena saya udah kenyang + nggak terlalu suka kopi, jadi saya hanya menemani kemeriahan sore itu dengan foto-foto dan ngobrol doang. Disini kebanyakan abegeh-abegeh yang nongkrong, tempatnya cozy sekali. Baraja Coffee adalah tempat ngopi paling terkenal di Cirebon karena cukup sulit menemukan tempat ngopi enak disini. Mana katanya kalau agak maleman suka banyak bule-bule yang mampir ngopi disini.

Ice Coffee Latte, around 30k | Source: @windanatalia85
Mumpung masih sore, kami memilih duduk diluar biar bisa pada merokok. Dan ketika diluar itu, sejujurnya saya agak keganggu ya sama plangnya Breadtalk di depan Mall itu. Mendadak saya ingin roti Hamtaro, gitu. 

JAUH-JAUH KE CIREBON CUMA MAU ROTI YANG DI BANDUNG JUGA ADA? HAH LEMAH!

Akhirnya kami emang ke Mall, bentaran doang sih.. sambil menunggu malam karena ada tempat makan khas yang bakalan kami kunjungi. Tapi sebelumnya emang beli roti, tapi Hamtaronya udah abis, gaes. Apakah ini yang dinamakan kualat?

Malam pun tiba-dan-masih-tetep-panas-aja, kami minta diantar sama mas taxi online menuju Mie Koclok Mas Edi, yang lokasinya ada di Jalan Lawang Gada No. 23, Cirebon. Mie Koclok adalah makanan khas Cirebon yang disajikan dengan irisan daging ayam, daun bawang, toge, kol, telur, dan kuah santan yang kental. Mie ini lebih nikmat dimakan dalam keadaan hangat karena kalau dingin nanti santannya pecah #yakaliNes 😅

Itu diposternya ada foto bareng Surya Saputra dong 😂
Mie Koclok Mas Edi ini salah satu yang paling hits di kancah per-Mie-Koclokan Cirebon. Tempatnya cukup strategis berada ditengah kota, walaupun tempatnya hanya gerobak dan tempat makan lesehan dipinggir jalan, Mie Koclok Mas Edi ini ramai dikunjungi, bahkan saya lihat beberapa foto artis yang udah icip-icip mie koclok. Sebagai Miss Universe Cipamokoland w harus coba dong. Haha! 

Ntaps!
Ini adalah first time saya cobain mie koclok. Rasanya unik banget, kuah santannya gurih, kualitas mienya baik, pakai sambal lebih nikmat. Seporsi harganya Rp.16.000,- kalau mau tambah minum jadi Rp.20.000,- aja. Btw, kan katanya Mie Koclok Mas Edi ini udah porsi besar, tapi kok buat saya kurang banyak yha 😂

Buat yang akan atau sedang jalan-jalan ke Cirebon, jangan lupa lho cobain kuliner khasnya. Cirebon ternyata enak-enak juga makanannya. Semoga bisa main-main kesana lagi!

Cheers,
Nesa

You Might Also Like

29 komentar

  1. Pengen mi koclok nya, sepertinya yummy bebeh

    BalasHapus
  2. Wow aku tahun 2012 kayaknya ke Cirebon, sempat makan nasi Jamblang dan disuguhi sambal goreng ati yang enak bgt di rumah temen. Duh penasaran ama mie Koclok, nanti kasih tahu Bapak ah, cz Bapak ku sekarang kerja di Cirebon dan disana panas banget ya.. thx Nez

    BalasHapus
  3. Pengen nasi jamblang, belum pernah nyoba

    BalasHapus
  4. Kulinernya harganya masih murah ya. Jadi pengen buat trip rame-rame berdasarkan informasi di sini.

    BalasHapus
  5. Mauuuu nasi jamblangnya... Emang enak. Ngangenin.

    BalasHapus
  6. Daun jati berarti banyak ya disana? Unik ya, enak kayaknya. Tapi yang menantang mie koclok mas edi, hihihi.

    BalasHapus
  7. kalau saya paling suka mie koclok :)

    BalasHapus
  8. jalaaan jalaan terooooooosss >.<

    BalasHapus
  9. kangen cirebon..pengen pulang jadinya hehehe
    makanan favorit di cirebon nasi jamblang sama empal gentong..
    asyik ya mba wisata kuliner disana..

    BalasHapus
  10. makanan di cirebon itu cocok buat kantong pas pasan, soal rasa lumayan enak juga..kangen ke cirebon lagi

    BalasHapus
  11. cirebon kota yang jajanannya cukup murah dibanding di kota kota besar seperti bandung jakarta

    BalasHapus
  12. Wah kangen jalan-jalan lagi di Cirebon :)

    BalasHapus
  13. Kayak Iya aja mandi 3x sehari :p
    Mampir ke Sumber lain kali ya, nanti gie ajakin makan nasi jambalng otentik hahaha.
    BTW Jamblang adalah nama desa di Kabupaten Cirebon, kalau dari Bandung naik bus lewat pantura pasti depan pasar Jamblang wkwkwkwk.

    Mie Koclok Edi emang enak tapi yang kece ada di deket rumah gie hahaha, besok-besok nginep di rumaha ja :p

    Baraja ga enaknya kalau pada ngerokok, apalagi jadi inget mantan :p Satu lagi sih tempat gie biasa ngopi di sini ada di sebelah nya Baraja...berhubung tempat sama xxx sudahlah dilupakan saja *eaa

    BTW LEBIH PANAS NGELIAT DIA DIPELAMINAN DAN KITA BELUM ADA YANG PUNYA dari pada Cirebon LOL

    BalasHapus
  14. aku penasaran sama mie kocloknya. dan itu dibungkus sama daun jati. Kalau di tempatku daun jati buat bungkus nasi pecel.

    BalasHapus
  15. Nasi jamblangnya aku akuin deh mantaaap. Wlopun pas k sana kita nyobain yg nasi jamblang bu nur sih.. Aku msh pgn banget nyobain mie koclok, trs empal asem ama empal gentoong :D. Kapan2 ksana lagi ah...

    BalasHapus
  16. Halo, Mbak. salam kenal ya. Bolak-balik berhenti di stasiun Cirebon setiap mau pulang ke Jawa. tapi belum sekalipun mampir di sana. Hope one day deh :)

    BalasHapus
  17. Nggak nyobain empal gentong, Nes? enak loh...

    Aku udah 4 kali ke Cirebon. Tapi ke rumah sodara, dan nggak ada waktu buat eksplor wisatanya. Pengen deh ke Cirebon lagi, tapi kalo di sana udah ga panas lagi. Haha, tapi kapaaaan? :p

    BalasHapus
  18. aku belum pernah makan mie koclok nih

    hihi makacii nesaa nanti buat pas ke cirebon ah~~

    BalasHapus
  19. Belum pernah ke Cirebon. Postingan ini akan jadi rekomendasi kulinerku. Thanks, Nes!

    BalasHapus
  20. jajan terus ya ibu nesa haduh ngiler

    BalasHapus
  21. Noted,, terutama mi koclok & nasi jamblang. Satu lagi,, kalo denger Cirebon aku langsung inget dengan batik Cirebon. Agendakan ke sana ah

    BalasHapus
  22. wah aku jadi pengen nyoba nasi jamplangnya. kayaknya enak banget itu campurannya

    BalasHapus
  23. aku belum pernah ke Cirebon blas mbaaa....baca reviewmu jadi pengen juga ke sana.

    BalasHapus
  24. Belom pernah nyobain mie koclok, setelah baca blogmu, jadi kepikiran masukin mie koclok ke culinary bucket list :D

    BalasHapus
  25. Belum pernah ke cirebon..biasanya cuma lewat (kalo ke jakarta/bandung) :D
    Sudah lama pengen nasi jamblang. Sepertinya memang mesti diagendakan ke cirebon nie :D

    BalasHapus
  26. Selama ini ke Cirebon cuma lewat doank dalam perjalanan ke Solo. Pengen deh sesekali mampir.

    BalasHapus
  27. Penasaran banget sama nasi jamblang. Kapan ya bisa ke Cirebon ...

    BalasHapus
  28. sungguh memang ke cirebon sufeer hareudangnya

    oke next mau nyobain nasi jamblang mang dul. kemarin ku nyobain yg pelabuuhan dan pinuuuh pisan

    btw mie koclok ku tertarik sangad nih :D

    BalasHapus
  29. Wah, ada nasi jambalang di Cirebon ya mbak Laras :) Aku kok kl ke san cuma lewat aja, ga pernah mampir sekadar jajan dll loh. Jadi penasaran kepengen coba setelah baca cerita mbak. Apalagi pakai daun jati bungkusnya...hhhmm.. :D

    BalasHapus

Terimakasih sudah berkunjung. Mohon untuk berkomentar yang sopan, tidak menuliskan link hidup, dan tidak menyudutkan pihak manapun ya. Insya Allah saya akan berkunjung balik ke Blognya :)

Twitter

Instagram

Facebook Fanpage

Subscribe