#ExploreBandung : Gedung Sate & Lapangan Gasibu

Februari 04, 2017

Larasatinesa.com - Hari itu cuaca Bandung lagi ciamik banget. Saya yang memang berencana mau #ExploreBandung pun jadi makin semangat. Walaupun masih ke tempat-tempat yang deket (baca : hemat beb), saya tetep excited karena tempat ini tuh perubahannya sekarang drastis banget.

#ExploreBandung Gedung Sate & Gasibu | Source by me

This is it.. Gedung Sate beserta Lapangan Gasibu, ikon kota yang merupakan kebanggaan warga Bandung. Biar afdol, saya kasih sedikit sejarahnya ya..

Gedung Sate, dengan ciri khasnya berupa ornamen tusuk sate pada menara sentralnya, telah lama menjadi penanda atau markah tanah Kota Bandung yang tidak saja dikenal masyarakat di Jawa Barat, namun juga seluruh Indonesia bahkan model bangunan itu dijadikan pertanda bagi beberapa bangunan dan tanda-tanda kota di Jawa Barat.


Gedung Sate kebanggaan Nesa
Gedung Sate yang pada masa Hindia Belanda itu disebut Gouvernements Bedrijven (GB), peletakan batu pertama dilakukan oleh Johanna Catherina Coops, puteri sulung Walikota Bandung, B. Coops dan Petronella Roelofsen, mewakili Gubernur Jenderal di Batavia, J.P. Graaf van Limburg Stirum pada tanggal 27 Juli 1920, merupakan hasil perencanaan sebuah tim yang terdiri dari Ir.J.Gerber, arsitek muda kenamaan lulusan Fakultas Teknik Delft Nederland, Ir. Eh. De Roo dan Ir. G. Hendriks serta pihak Gemeente van Bandoeng, diketuai Kol. Pur. VL. Slors dengan melibatkan 2000 pekerja, 150 orang di antaranya pemahat, atau ahli bongpay pengukir batu nisan dan pengukir kayu berkebangsaan Cina yang berasal dari Konghu atau Kanton, dibantu tukang batu, kuli aduk dan peladen yang berasal dari penduduk Kampung Sekeloa, Kampung Coblong Dago, Kampung Gandok dan Kampung Cibarengkok, yang sebelumnya mereka menggarap Gedong Sirap (Kampus ITB) dan Gedong Papak (Balai Kota Bandung). (sumber : wikipedia)

Gedung Sate Tempo Doeloe | Source : kumeokmemehdipacok.blogspot.co.id

Saya kesini udah agak siang dan bertepatan dengan hari Sabtu, jadi udah agak sepi juga dari yang olahraga. Hanya terlihat beberapa orang yang nongkrong-nongkrong dan beberapa turis domestik yang mengambil beberapa foto aja saat itu. Jadi, udah beberapa kali saya melihat beberapa ada teman blogger yang me-review tempat paling fenomenal di Bandung ini, saya kan jadi penasaran. 


Tanaman merambatnya mantap ya gaes..

Semenjak Kang Emil jadi Walikota, banyak banget yang udah berubah di kota kelahiran saya ini, yang belum cuma statusnya Nesa aja sih terutama tata kota Bandung yang mulai semakin rapi, cantik, dan dimana-mana bikin betah.


Menatap masa depan..

Keren nggak nih? 

Another side 
Lalu saya menyusuri lapangan Gasibu *jalan aja sih ndak olahraga soalnya sebelumnya udah olahraga dirumah #pencitraan* , kalau dulu jogging track-nya masih biasa aja seperti pada umumnya hanya ditandai dengan area pasir-pasir doang, sekarang udah dibikin macam trotoar dan dipakein cat warna biru gradasi sebagai tanda penghormatan buat yang olahraga disini #halah. Kalau dulu lapangan Gasibu masih agak semrawut karena sering dijadikan arena berdagang pasar kaget di hari Minggu, tapi sekarang sudah ditertibkan, disayap kiri dan kanan pun udah nggak ada lagi tuh kang dagang. Mereka bukan diusir kok, cuma di pindahkan ke tempat lain yang areanya masih berdekatan dengan lapangan.


Perpustakaannya lagi rame sama temen-temen sebaya akoh nih..

Taman kecil didepan perpustakaan
Dan.. pandangan mata ini pun tertuju pada satu bangunan baru yang ada pinggir kiri (kalau dilihat dari depan Gedung Sate). Ternyata bagunan ini adalah sebuah perpustakaan yang jadi tempat tongkrongan baru bagi siapapun yang berkunjung kesini. Jam bukanya tiap hari Senin-Jumat dari jam 9 pagi sampai jam 4 sore. Ya ampoon kecenyah! Jadi kalau kamu lagi kesini tapi nggak pengen olahraga bisa baca-baca buku di perpustakaan juga yaa siapa tau ketemu Rangga AADC.. Atau kalau kamu nggak pengen olahraga dan nggak pengen baca juga ya kamu tinggal atur-atur aja hidup kamu sendiri ya, gaes.. 


Udah siang dan sepi, nggak ada aa-aa kece yang olahraga. huvt.

(( Burayot )) For The Win

Noted ya! Kalo ada yang begini akoh aduin sama Kang Emil. Jepret kirim. #NesaAnaknyaTukangNgadu

Sekadar mengingatkan nih.. Kelean silahkan aja main-main kesini asal :

1. Nggak ngerusak apapun (tanaman, fasillitas, peraturan, dan ngerusak hubungan mantan sama pacar barunya) 
2. Nggak buang sampah sembarangan, karena tempat sampah udah bertebaran dimana-mana, jadi kamu nggak boleh manja pura-pura nggak punya tenaga buat buang sampah. Kalau ada yang kek gitu w sumpahin letoy selama-lamanya.
3. Dan yang paling penting adalah nggak bikin keributan, jangan rusak suasana Bandungnya Nesa yang damai ini dengan hal-hal yang nggak ada faedahnya ya.. Terimakasih.


Saya beneran nggak menyangka bahwa Gedung Sate bisa jadi sekeren ini. Tiap sudutnya sekarang diisi dengan berbagai atribut menarik yang rasanya nggak boleh dilewatkan. Instagram-able banget.. btw, kalau mau kesini malem-malem juga oke kok. Soalnya bakalan ada lampu warna-warni yang menyala dan menghiasi Gedung sate. Ntar deh pankapan saya kesininya malem-malem ya..


Bibir nya dong Teh biasa aja, please..

Dedikasi untuk pahlawan-pahlawan yang udah membangun Bandung sejak doeloe

Cerah banget ya.. secerah tanggal muda abis gajian..

Papah, Mamah, dan Dedek pun akhirnya hidup bahagia..

Ini candid tapi pura-pura

When ngeliat mantan lagi gandengan sama pacar barunya didepan lo, be like..

Spot paling pas nih buat foto dengan latar Gedung Sate
Tenang aja semua disini mah gratis, jadi mau gegayaan gimana pun bebas ; gaya kupu-kupu, gaya katak, salto, sikap lilin. Yang nggak boleh itu ngegayaan buat cari perhatian ke semua cewek aja sih.. #SabarYaNes #IniAdalahUjian #iniApaansik

Lalu, karena udah kecapean mati gaya dan nggak tau lagi mau ngapain di Gedung Sate, saya jadi laper kan tuh.. Nggak perlu jauh-jauh buat cari makanan disini, tinggal nyebrang dari lapangan Gasibu lalu menuju Taman Lansia deh. Disitu semua makanan ada, yang nggak ada cuma partner makannya aja sih, pilihan makanan saya kali ini adalah emesge. Hahaha! Rasanya sayang banget gitu kalau ngelewatin makan cuanki dengan pemandangan alam, suara mamang kang dagang, angin sepoy-sepoy, dan pohon-pohon rindang di Taman Lansia. Ahay! Kemudian saya pun memesan cuanki bening pakai sambal doang, tadinya mau dipisahin aja gitu sambalnya, tapi nggak jadi, kasian nanti takut kangen kalau dipisahin.. 

Marhaban ya MSG..

I just want to say to Mr. Mayor, once again...
#NuhunKangEmil 
#NuhunPakWali 
#MoalNanyaJodohAbdiMahAyeunaKang

Buat yang mau ke Bandung, ini nih tongkrongan baru penuh sejarah siap untuk disinggahi.. Sampai berjumpa lagi di #ExploreBandung nya Nesa selanjutnya..


Cheers, 
Nesa

You Might Also Like

34 komentar

  1. Aduhhh itu cuanki nyaa tadi ak juga makan cuanki tanpa pecin *salah fokus. Btw Nesa bisaan km mah jalan2 pas suasana sepi hheheh jujur ak belum main lagi kesini, pengen jalan kaki nih bumil di Gasibu yg baru..tfs ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kamu tau nggak ini aku sewa sehari khusus buat aku review gedung sate nya hahahaha #kemudianditabokKangEmil :))

      Hapus
  2. Kalo anak daerah seperti saya ini, narsis di Gedung Sate wajib banget hahhaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul.. Yuk sini Mba ntar tak fotoin :))

      Hapus
  3. Bersih ya mbak kotanya..beda banget sama kota kelahiran saya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mba Dewi asal Medan kan ya? Aku pun turunan Medan kok, cuma jarang kesana aja jadi nggak tau bentukan Medan sekarang :D

      Hapus
  4. berkali kali ke bandung cuma asal lewat aja :D gak pernah nyempetin foto begini :D
    trakhir aku ke bandung itu gilaaaaa macetnya paraaaaaaaaah.... untung naik kreta.. di sana pesen gojek :D jadi cepet nyampe ke mana-mana. Bandung masih jadi tempat favorit buat liburan sih ya :D heheh itu gambar yang trakhir jadi bikin ngiler :|

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kesini dong Non.. weekday aja pasti sepi hahaha, gausah takut macet lagi karena sekarang ada babang Gojek.. puas jalan-jalan kita mamam cuanki :p

      Hapus
  5. sekarang area sekitar Gedung Sate rapih banget, gak kek dulu ada pasar tumpah, Kang emil top mukitop dah, keren tuh poto kedua dari terakhir, backgroundnya Gedung Sate

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah sebagai warga Bandung aku pun bahagia mas hehe

      Hapus
  6. sekarang keren banget ya.. bertahun-tahun lalu saya pernah ke sana masih ga tertata.

    BalasHapus
  7. Waaaa jadi baper liat suasana bandung. Jadi kepengen banget ke sana lagi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kesini mas, ajak anak-istri jalan-jalan, gratis semua hahaha

      Hapus
  8. Bandung, aih kapan aku singgah ke sini :( belum pernah
    Anak hits cantik. Candid tapi pura2 kwkwkwkw
    kamu lucu juga mba Laras.

    salam kenal dariku :-D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo Mba, salam kenal juga.. Kapan-kapan main kesini ya ketemu aku #pentingbanget hahaha

      Hapus
  9. seperti yang sudah2...aku ketawa2 sendiri baca postingan ini mbak nesa, terutama pas liat caption2 fotonya dan hestek untuk kang emil tercinta, hahahaha...
    Cakep ya bandung skr mbak. Aku juga pernah ke rumah temen yang tinggalnya di depan Taman Cibeunying, dan pas main ke taman itu wah seger banget rasanya karena ruang terbuka dan banyak ijo2 *ini hubungannya apa ya sama gedung sate?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kang Emil junjunganqu mba hahaha.. Cakep mba Bandung sekarang, ya gimana aja mojang-mojangnya #UHUK!
      eh ada hubungannya, taman cibeunying deket gedung sate.. sekarang udah kece juga, ntar tak review deh :p

      Hapus
  10. waah...asyik yaa di bandung
    lapangan gasibu udah jadi yaa :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. udah jadi kece mas, bebas olahraga sepuasnya :D

      Hapus
  11. bdg makin cihuyyy di bawah Kang Emil yak

    --bukanbocahbiasa(dot)com--

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah aku pun bahagia mba hehe

      Hapus
  12. ini motonya pake kamera hp atau kamera digital biasa, nes? baguuuusss! saya udah ke gasibu tapi belon moto wkwkwkwkwk di blog belum nulis :D kudu dijadwalkeun kaditu deui sekalian moto jigana, kabita ningali dideui

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini pake kamera hp teh terus edit-edit dikitlah biar dramatis hahaha, sok buru kesini teh ntar aku ningali reviewnya hihi

      Hapus
  13. Makin banyak aja yaa tempat-tempat kece di Bandung. Jadi seru kalau mau #ExploreBandung...
    Aku nunggu cerita Nesa selanjutnya aja deh buat lihat indahnya Bandung :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jadi kak Minda maunya nunggu cerita #ExploreBandung dari aku aja nih? nggak mau kesini gitu buat explore bandung bareng? Ok. Fain. :))))

      Hapus
  14. bagus beb tempatnya, skywalk belum :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. skywalk masih penuh.. engke deui we beb hahaha

      Hapus
  15. Rh itu apartemen atau hotel mercure sebrang gedung sate blm jadi2 juga yaaa ???? duh aku dah lama ngak ke bandung ihik ihik. Kangenbakso chuangki ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yak. Belom jadi juga hahahaha.. pankapan temu groupies cumilebay dong kak Kaesang sambil makan cuanki disini hiks hiks

      Hapus
  16. Baksonya bikin mupeng, hahhaa. OOTDan bagus ya di bandung ituuh..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waduhh cocok ini mah kalo teteh hits OOTD-an disini sampe lelah hahahaa

      Hapus
  17. Eh sumpah loh aku blom pernah sama sekali ke Bandung, padahal deket dari Bekasi. Waahahaha kumaha kitu yeuh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ke Bandung dong Mba.. ntar ketemu aku yah #sapeeloNes :))

      Hapus

Terimakasih sudah berkunjung. Mohon untuk berkomentar yang sopan, tidak menuliskan link hidup, dan tidak menyudutkan pihak manapun ya. Insya Allah saya akan berkunjung balik ke Blognya :)

Twitter

Instagram

Facebook Fanpage

Subscribe