#ExploreBandung : Alun-Alun Bandung

23.41.00

Larasatinesa.com - Kalau ngomongin Bandung rasanya saya baper. Semacam kayak ngomongin orangtua aja gitu. Bandung adalah Kota kelahiran saya, tempat saya dibesarkan, tempat saya tinggal, tempat saya mencari ilmu dan pekerjaan, tempat saya jatuh cinta sekaligus patah hati dan satu-satunya tempat yang bisa bikin saya buat nggak mandi seharian..
#ohjadiinimasalahnya 
#yaelahNes #GituAjaLemah
Pic by me. Talent by me. Edited by me. 
Serakah ya anaknya. Huvt.
Tapi kayaknya sih entah ini kutukan atau karma, saya selalu ingin keluar dari Bandung tapi nggak pernah bisa. Mungkin emang Bandung sama saya nggak bisa dipisahin. Dasar posesif. Hih.

Yaudahlah saya juga nggak mau terlalu mikirin ini dan itu. Yakali Bandungnya pengen di explore dulu baru dia izinin saya buat hijrah.

***

Hari itu Bandung lagi cerah, secerah hatinya orang-orang yang lagi jatuh cinta. Saya sih nggak lagi jatuh cinta, tapi lagi ngebangun cinta buat akang Ben Barnes supaya kita semakin kuat mengarungi bahtera kehidupan asmara ini #okeininggakpenting 

Saya tiba-tiba ingin jalan-jalan hemat. Emang sih sadarnya telat, pas udah siang baru pergi. Saya pergi berdua sama adik saya yang lagi ngeliburin diri dari sekolahnya. Tujuan saya ke pusat Kota Bandung yaitu Alun-Alun Bandung. Alesannya simple sih pengen duduk-duduk manja didepan rumput ijo di lapangan Masjid Raya Bandung. Yah walopun KW, tapi bisa bikin adem hati kok.. FYI, nggak diperkenankan buat injak rumput pakai alas kaki ya. Jadi kalo mau guling-guling disini, sepatu atau sandalnya bisa dititip dulu di tempat penitipannya.


Suasana siang itu. Kiri adik w, kanan bukan kakaknya. Tengs.
Kesegaran yang hqq


Kursi-kursi taman didepan Perpustakaan

Fokus aja sama aa yang lagi hunting foto ya, jangan sama yang pacaran di sebelah kanan.

Perpustakaan Alun-Alun Bandung. Ketjeeh!
Pas nyampe emang lagi panas mentereng. Makanya saya pake gamis + sweater biar nggak item dan biar dikatain langsing walopun nggak ada juga yang ngatain.. #NesaAnaknyaManja #NesaAnaknyaParnoan #NesaAnaknyaTinggiHati


Gaya andalan : Liat duit jatoh

Senyum itu ibadah ya, ukhti..
Sejujurnya saya udah lama banget nggak kesini. Ada kali 30 tahun. Oke maap saya ngibulnya kebangetan ya? Itu karena saya nggaktau kapan terakhir kali kesini. Pfft. 


Arena bermain anak-anak

Heaven..

Temen-temen seangkatan akoh nih lagi study tour

Marilah kita menuju ke jalan yang benar..
Kesan saya bisa berada disini lagi itu bahagia, banyak tawa anak kecil yang lagi asyik main, banyak yang sholat di masjid, banyak anak-anak sekolah yang study tour, banyak aa-aa kang dagang tongsis dan es teh, dan banyak aa-aa kece photografer yang lagi hunting. Kalau dulu Alun-Alun itu adalah tempat yang crowded yang seringkali saya hindari, tapi sekarang sumpah saya betah banget. Oh ya disini ada perpustakaannya juga lho. Pak Walikota nggak ada hentinya ingin membuat rakyatnya bahagia. Bandung sekarang itu seperti kembali menjadi Kota Kembang yang sesungguhnya. Dan saya pun diem disini tuh berasa banget jadi orang Bandung benerannya.

#NuhunPakWali 
#NuhunKangEmil 
#KangEmilJodohAbdiDimana


Mamam siang dulu.. Karena cantik aja tapi letoy itu nggak SWAG banget.
Saya pun lalu mengambil beberapa foto dulu untuk dipamerin di path #pentingbanget. Btw setelah menikmati teriknya matahari Bandung dilapangan (baca : udah kepanasan pisan), saya memutuskan untuk berteduh di Rumah Allah. Subhanallah si Nesa... Menyejukkan sekali bahasanya hahaha.

Baca Juga : Nostalgia di Taman Mini Indonesia Indah


Lift menuju menara kembar
Jadi kan saya belum pernah nih lihat Bandung dari atas, kelean boleh lah bilang saya orang Bandung yang kurang pergaulan, ini adalah first time saya naik ke menara kembar masjid raya. Untuk bisa naik, saya harus membayar tiket sebesar 7rb / orang dewasa selama 15 menit. Saya sempat protes sama aa yang jaga loketnya lantaran adik saya masih SMP belum punya KTP harusnya kan bisa nggak bayar kali. Saat itu pun saya tersadar bahwa naluri emak-emak itungan saya udah mulai muncul.

Silahkan di nikmati dulu view Bandung dari lantai 19 ini..


OMG.. I'm fly.. fix w norakkkk!



Maap nih teh, kok teteh disini ngeselin banget ya mukanya? Ada masalah rumah tangga kah? Atau lagi mikirin cicilan? Atau dua-duanya?
Saya sebenernya nggak lama juga sih disini, malah banyakan duduk sambil numpang nge-charge hp doang. Rencana abis dari sini saya mau sholat dzuhur dulu di masjid. Tolong yang ini jangan dicontoh ya, sholat itu harus diawal waktu biar barokah dan keinginannya cepat terkabul. Dan lagi-lagi ini adalah sholat pertama saya di masjid raya , nggak lupa saya berdoa yang banyak disana #kemudiancirambay #elapingus #terharu


Suasana di dalam Masjid
Kalo nggak bawa mukena. Bisa pinjem disini..
Karena ada tempat yang mau dikunjungi lagi, saya memutuskan untuk ganti kostum biar keliatannya kayak orang yang jalan-jalan mulu padahal mah seharian disitu-situ doang. Pfft.

Lah ini ngapa dikasih tau Nes?
Karena w anaknya nggak suka pencitraan.
Kecuali dalam keadaan tertentu sih. Hahaha!
#TerserahNesaAja #YangPentingNesaBahagia

Ini ada sedikit oleh-oleh explore saya di jalan Asia Afrika yang udah ngehits sejagad raya. Saya kayaknya nggak akan cerita panjang lebar, biarlah foto-foto ini yang bercerita.




Hidup Mamang Angkot Buah Batu - Cipagalo!!



Biar kayak dedek-dedek emesh masa kini..

So busy today..

Ini quote Surayah tentang Bandung yang mewakili isi hatikuh.. Btw deadek berdua tiati nyebrangnya ya.. 
Jadi gimana nih, tertarik buat visit Bandung nggak? Saya jamin Bandung bakalan bikin kalian baper dan kangen. Dari mojang geulisnya #UHUK! , dari cuacanya yang adem, dari kulinernya, dari tempat-tempat kecenya dan dari Walikotanya sendiri. Paket komplit!

Yang mau nge-Bandung kabar-kabar aja ya. Ntar w anterinlah kemana-mana asal traktir w Baso Enggal, Cuanki Serayu, Batagor Riri, Nasi bu Imas, Ayam SPG, ngg.. Apa lagi yaa.. Udah segitu dulu aja deh.
#NesaAnaknyaPamrih
#ItuTraktirApaNgerampokNes #NesaAnaknyaKelaperanMulu 

Haahaha becanda kali..


Semoga Bandung akan selalu menyenangkan, bukan hanya untuk rakyatnya, juga untuk yang mengunjunginya.

***

PS : Dear Allah..
Kalau nanti Engkau menciptakan kehidupan yang baru, lahirkan aku di Bandung lagi ya.. Tapi sebagai anak perempuan aja, aku nggak mau jadi pohon, cucunguk, atau jadi butiran debu, btw.. :/

Nggak apa-apa aku jadi orang Cipamokolan lagi, asal nanti aku punya takdir yang baik. Terus kalau bisa jodoh aku Hamish Daud aja ya. Jangan biarin dia ketemu Raisa dulu sebelum aku pokoknya.. Eh tapi kalo Ben Barnes jadi orang Bandung juga nggak apa-apa, ridho pisan jadi jodoh aku. Tapi please jangan biarin dia ngomong aksen british kayak orang lagi kumur-kumur gitu, soalnya aku nggak akan ngerti, pake bahasa Sunda aja ya..

Ya Allah aku kebanyakan nawar ya? Yaudah terserah Allah aja..


The reason why I love my hometown so much.

Cheers,
Nesa

You Might Also Like

50 komentar

  1. Duh mba nesa begitu cintanya sebagai mojang bandung..hhehe....tentunya bandung memang memiliki sesuatu yang diatas sesuatu...pokoknya muantaf dehh buat kota bandung..saya juga sering kesana paling ke gazibu waktu minggu pagi sekalian shopping di minggu pagi di gazibu...
    pokoknya bandung mantaf deh....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas, Bandung buat aku belahan jiwa, susah kalo dipisahin #eaa

      Hapus
    2. hhahha...kaya sepasang kekasih dong yah..hehe...gak bisa terpisahkann..wkwkwk

      Hapus
  2. Akh Bandung . . . heurin ku tangtung keren

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihi herin tapi kan kekinian Bandung mah ya Bunda :D

      Hapus
  3. Akh Bandung . . . heurin ku tangtung keren

    BalasHapus
  4. Ah bandung, sekali mampir ngga akan bisa lepas. Aku gitu :"

    ranilukman.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang bukan orang Bandung aja bisa ngomong gini yaah hehee

      Hapus
  5. Aku belum kesampaia naik ke menaranya Nes, hahaha.. norak ga? Aku pengen explore Braga nih, asiknya sore sih biar ga panas membara (apa coba). Rada rame sih kalau udah ore, tapi yang penting kan adem dan ga bikin muka jadi eksotis (baca item) nyahahaha... Setia jalan di Braga, aku selalu merasa ditagih draft novel yang belum beres aja.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha sama aja aku juga norak kemarin tuh teh pas ke menara..
      Eh iya aku jadi pengen juga nih explore Braga. Seru kayaknya ya teh, Yuk atuh kapan? hihi

      Hapus
  6. aduh serius ini, cewe sekece ini masih jomblo?

    Semoga Pak Wali cepat menjadi saksi di pelaminan Neng Nesah nanti yah

    BalasHapus
    Balasan
    1. OMG.. Komen paling super yang pernah ada di blog akoh. Hahaha Aamiin buat doanya, Mba *ketjup bolak balik*

      Hapus
  7. Dulu pas kuliah sok kadieu alias ka KING sorgana balanja kanggo mahasiswa hahhaha..ga nyangka mesjidnya uda bagus banget, uda males keluar Bandung klo weekend macetnya pengen nampolin orang se_Contong kakah wwkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dulu sebelum Alun-alun kayak gini aku pun cuma butuh ke Kings nya doang kok deh, ya boro-boro pengen lama-lama, panas dan nggak ada yang mau diliat hahaha

      Hapus
  8. Asiknya jalan - jalan sore di alun - alun, suka dengan suasananya yang adem yah, Marwah seneng nih kalau diajakin kesini pas sore - sore

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emang enaknya kesini sore-sore sih teh, tapi pasti rame banget hehe

      Hapus
  9. Bandung memang selalu buat jatuh hati.
    Aku blm sempet naik ke menara kembar, nanti pas ke Bandung mau ahh naik menara kembar mesjid Agung.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayoo Mba, udah ditungguin nih.. Sama aa yang jaga loketnya :))

      Hapus
  10. Bisaan kamoh kesinih pas sepi sepina hahahha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya atuh neneng kesini pas lagi siang panas dan hareudang, mana mau orang-orang papanasan :))

      Hapus
  11. Waaaah, jadi semakin kepengin ke Bandung neeh...
    Semoga di tahun 2017 ini keturutan. Aamiin....

    BalasHapus
  12. Jangan tanya ke Kang Emil dimana jodoh, tanyakan aja sama cai yg palid di cikawao.. hahahah.. Itu iraha & jam berapa kesana bisa sesepi ituuu aku kesini rame wae.. ah ngga asik ah.. #sirik XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahha!
      Iya nih mih jadi nggak enak kemarin disewa buat akoh doang biar bisa main-main sendirian #uhuk

      Hapus
  13. Seperti biasa, aku selalu cinta sama gaya nulismu yang kocak mbak. Duh sampe nanya Kang emil jodoh dimana, bwahahahahah. Cakep ya Bandung sekarang mbak, kadang ada keinginan main ke sana juga, apa daya halan-halan eikeh malah selalu menjauh dari Bandung. Soalnya saban mau ngajak pak suami ke sana, di mindset kita masing-masing udah "ah sumpek atuh Bandung mah kalo liburan begini. Macet". Yassalam, mikirnya udah begitu duluan ye, sampe kiamat juga kaga bakal kesampean ke Bandung, wahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lebih baik kesini pas weekday sih Mba dijamin ndak akan sumpek deh, hahaha

      Hapus
  14. POKOKNYA KALO AKU KE BANDUNG AKU MAU JUMPA TETEH NESA. BIAR KEMBARAN,, NESA DOBLE DATE EAAAK -__- Maap kepslok jebol. oke tengs :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. SANTAI AJA BISA NGGAK NULISNYA?? KALO NGGAK, NGGAK BAKALAN KU TEMENIN DOUBLE DATE NIH!
      HAHAHAHAA

      Hapus
  15. bandung tempat aku dibesrkan, alun2 memang jadi tampil bagus ya, semoag dipelihara oleh masarakat ya, krn beberapa banyak fasilitas yg rusak karena ulah orang yg tak bretanggung jawab

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga ya Mba, Bandung jadi Kota Kembang yang bikin jatuh hati selamanya :)

      Hapus
  16. Wah baru tau kalau menara kembarnya boleh dinaiki. Meski pake bayar, pankapan mau nyobain ah. Salam kenal btw :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa Mba, 7ribu aja nih murah kan hehe, sama-sama.. salam kenal juga ya :)

      Hapus
  17. Alun-alun Bandung... tempat yang instagramable hehe dan saya belum pernah kesana ckck

    BalasHapus
    Balasan
    1. Selain instagram-able, semua yang ada di Bandung ngangenin-able sih :))

      Hapus
  18. Alun2 bandung..makin cantik aja ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mba, gimana aja mojang-mojangnya gareulis hahaha

      Hapus
  19. Asik banget ya mba, terakhir aq ke situ rame banget jadi susah mau nyari spot buat poto-poto aja, pengen ke situ lagi belum puas soalnya ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tips : kesininya pas weekday, lagi panas-panasnya, dijamin sepi. Yuk? :))

      Hapus
  20. Liat foto-foto ini, saya jadi kangen bandung, dulu waktu saya dibandung kerja Alun-alaunnya belom pake karpet kaya sekarang, waktu itu masih tembokan biasa,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waah iya kak.. sekarang Bandung makin kece looh hahaha

      Hapus
  21. ah! makasih referensinya mumpung tahun ini ada rencana ke Bandung ><)b


    http://perjalanandelapan.blogspot.co.id/

    BalasHapus
  22. hahahahha, mintanya kebanyakan nih ;p.. itu rumput buatannya ijo nyegerin banget ya mbak.... tp kalo panasnya lg sale begitu, aku lgs pusing bayanginnya :D.. ga bisa ditanam pohon juga apa biar rada sejukan kalo siang hihihihi ;p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kan kalo minta tuh nggak boleh nanggung dan harus tepat sasaran kan Mba. Hahaha
      kesininya sore aja Mba, adem. sebenernya disini nggak ada pohon yang gede-gede, tapi ada tanaman-tanaman di pot cantik gitu di sayap kiri lapangannya hehe

      Hapus
  23. Kapan lah ya saya bisa explore kota Bandung? Huhuhuhuhu....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kapan aja bisa mas, selama ada niat hahaha

      Hapus
  24. Wah.. ngga terlalu ramai alun-alunnya. Pas aku ke sana selalu aja rame banget

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semprot gas air mata Mba dijamin sepi #kemudianditoyorSeBandungRaya :))

      Hapus
  25. Alun alun bandung emang mantep banget kok :D hehe, apalagi kalau sama keluarga hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mba sejauh ini Bandung masih asik buat liburan bareng keluarga hehe

      Hapus

Terimakasih sudah berkunjung. Mohon untuk berkomentar yang sopan, tidak menuliskan link hidup, dan tidak menyudutkan pihak manapun ya. Insya Allah saya akan berkunjung balik ke Blognya :)

Twitter

Instagram

Facebook Fanpage

Subscribe