Culture Shock Liburan di Bangkok

Februari 23, 2024

Larasatinesa.com - Akhirnya terwujud juga wishlist dari sebelum pandemi, bisa liburan ke Bangkok mandiri (tanpa sponsor dan travel maksudnya, wkwk) selama 7 hari 6 malam. Sebenarnya liburannya udah dari 2023 lalu sih, cuma saya fokus ngonten-nya di Tiktok, makanya baru bisa nulis soal ini di sini. Hehe. 


Jadi, ini adalah kali kedua saya ke Krung Thep Maha Nakhon alias Bangkok - Thailand. Saya pertama kali ke Bangkok tahun 2018 menggunakan travel agen, karena dulu kan mau cek ombak dulu ceritanya. Nah, ke Bangkok kali ini saya nggak pakai travel lagi. Saya pergi dengan 2 orang teman lainnya, Ifa dan Yusi yang juga punya tujuan yang sama yaitu: JASTIPAN. 

HAHAHA GAYA BANGET DAH PADAHAL BELOM PUNYA PENGALAMAN. πŸ˜‚

Saya nggak akan bahas soal jastipan kami di sini sih, melainkan soal vibes Bangkok yang berkesan banget dan bikin saya nggak pernah bosan sama Bangkok, sebulan sekali juga mau aja bolak balik ke sana. WKWK.

Culture shock selama di sana ada banget! Bangkok emang mirip kayak Indonesia, tapi banyak banget perbedaan yang bisa jadi lebih bagus atau sebaliknya kayak di Indonesia. Sengaja saya tulis culture shock Bangkok di sini, biar kamu yang mau pada ke Bangkok untuk pertama kalinya nggak kaget yagesya.

Disclaimer dulu, ini semua berdasarkan hasil pengamatan saya pribadi selama seminggu di sana, udah pasti ini subjektif sih. Beda ceritanya kalau saya beneran tinggal di sana ye kan. 

1. Nggak Ada Suara Klakson Kendaraan

Ada yang relate nggak soal klakson ini? Ternyata, setelah saya cari tau dari beberapa sumber ada beberapa fakta menarik dibalik klakson ini. Bukan karena tingkat kesabaran warga di sana tinggi, melainkan membunyikan klakson di Thailand dianggap sangat menghina, tidak sopan bahkan mengancam nyawa. 

Ada lagi nih cerita lain dari Raja mereka King Bhumibol Adulyadej yang sewaktu menjabat dulu seringkali berkendara dengan mobil yang nggak luput dari kemacetan. Nah, suatu hari di tengah kemacetan raja nih kejebak macet juga, dan tiba-tiba ada kendaraan menteri yang dikawal dengan banyak polisi yang klakson mobil raja dan si raja nggak mau minggir. Polisi lalu  menghampiri mobil raja untuk memberi peringatan buat minggir. 

KEBAYANG NGGAK LO, UDAH MAU MARAH-MARAH TAUNYA YANG DIMARAHIN RAJA LO SENDIRI?? MALUNYA UDAH PENGEN MENINGGAL AJA. 🀣

Akhirnya si menteri dan semua yang ngawal dapat sangsi dari raja. Raja bilang, semua yang ada di jalanan ini sama derajatnya nggak ada yang membedakan, jadi udah seharusnya semua mentaati peraturan. Cerita ini tersebar di penjuru Thailand, makanya sekarang warganya hati-hati dan takut kalau nyalain klakson kendaraan. Even macet padat merayap sekali pun, nggak ada tuh dengar klakson. Takut kali ya yang diklaksonin kendaraan anggota kerajaan. 

2. Orang Thailand Nggak Bisa / Lancar Bahasa Inggris

Kalau yang ini sepertinya udah bukan rahasia umum lagi ya. Saya juga udah mention soal ini di postingan Bangkok jaman dulu pas momen saya susah nawar dagangan di sana. Orang Thailand jarang yang bisa bahasa inggris, bahkan yang basic. Okelah,  saya masih bisa maklum kalau interaksinya sama orang tua / lansia (biasanya ini pedagang di Pratunam dan Chatuchak Market), tapi kalau dia masih muda dan di tempatkan di bandara, pusat perbelanjaan atau di public transportation nggak bisa juga itu agak gimana sih..

Kemarin saya ada 2 pengalaman nih, pertama waktu di Don Mueang International Airport  nanya gate 6 menuju bus station lewat mana ke ibu petugas kebersihan. Dia bener-bener pengen banget ngebantu kita, tapi dia nggak bisa english. Dia nggak diam aja dong, dia minta tolong lagi ke staf bandara lain (bapak-bapak yang pakai seragam staf bandara) tapi si bapak itu dengan songongnya nolak dan melengos aja ke ruangannya. Akhirnya ibunya minta maaf karena nggak bisa bantu kita. Saya sih, sangat meng-appreciate atas usaha beliau.

Kedua, ceritanya lagi di Central World yang gede banget itu. Kita lagi di lantai paling atas dan mau nyusulin Ifa yang lagi di toilet. Auto nanya dong ke security lakik yang ada di sana (yang dari look-nya saya tau dia masih muda banget!). Pas ditanya dia balas dengan nunjuk-nunjuk ke arah temannya. Ternyata temannya itulah yang ngarahin kita ke toilet. Dese kagak ngarti bahasa inggris, wak. OMG..

Maksud saya tuh, nggak perlu jago deh, minimal ngerti yang basic-basic di tempat umum gitu. Bukan apa-apa nih ya, di Thailand buanyaak banget turisnya. Sayang banget kan kalau petugas di tempat umum nggak bisa melayani dengan baik.

3. Wajib Bawa Uang Cash Ke Mana pun

Gini yaa, bukannya nggak bisa jadi tim cashless selama di Bangkok. Tapi, di sana QR tuh sering error dan kebanyakan jajanannya street food yang mana lebih mudah pakai cash. Saya kemarin nukar cash nggak di money changer, melainkan ambil langsung dari ATM sana (bank apa aja bebas yang penting ada logo VISA) biar lebih praktis. Kalau bisa ambilnya langsung banyak aja karena sekali ambil ATM sana dikenakan biaya charge 220 THB + Rp.25.000. 

Oh ya, kemarin saya ada baca berita terbaru juga, imigrasi Thailand memberlakukan persyaratan baru yang salah satunya  membawa uang cash yang cukup selama liburan di sana. Memang jumlahnya nggak dibilang langsung, tapi menurut akun @indonesiainbangkok turis wajib membawa 15.000 - 20.000 THB / orang.

Belum paham juga ini awalnya gara-gara apa dah. Tapi jujur ini agak ngeribetin sih, karena sebelum sampai di Bangkok kita harus udah nukar cash segitu banyaknya. HADEEH.. πŸ™ƒ

4. Wajib Bawa Bidet

Jadi selain bawa uang cash, kamu juga wajib bawa bidet portable ke mana-mana. Apalagi buat kamu yang beser dikit-dikit pipis. Karena toilet di Thailand, apalagi di tempat umumnya jarang ada bidetnya. Bener-bener berasa deh lagi di luar negerinya hahaha. 

Yups, ini juga berlaku untuk kamu yang mau traveling nggak cuma ke Thailand aja, tapi ke negara lainnya juga ya.

Bidet: bak cebok |  source: google

Untungnya di airbnb tempat saya nginap ada bidetnya. Ini emang harus dicek dulu sih sebelum booking. Karena ini salah satu yang penting juga buat saya, teman-teman dan khususnya semua orang Indonesia.

5. Menginap di Pratunam 

Bukan tanpa alasan saya dan teman-teman memilih sekitar Pratunam selama stay di Bangkok. Pratunam adalah sebuah distrik perbelanjaan terkenal di Bangkok. Nggak heran area ini jadi tempat favoritnya para jastiper. Tempat-tempat belanjanya pun jaraknya berdekatan lho.  Di sini ada Platinum Fashion Mall, Pratunam Market, Big C Supercenter, Central World, Tofu Skincare, dan masih banyak lagi.

Belum lagi di sini banyak hotel murah yang berdekatan juga sama tempat pijat / spa, cafe-cafe lucu dan juga minimarket. For your information, Kedutaan Besar Republik Indonesia (KBRI) pun lokasinya ada di area Pratunam, dan sejajaran pula sama Platinum Mall. Saya aja baru ngeuh kemarin setelah security KBRI nyapa kita pas lagi jalan kaki pakai Bahasa Indonesia. Hahaha kocak! 

Pokoknya, kalau tujuan kamu ke Bangkok untuk belanja. Udah paling oke menginap di area Pratunam. πŸ‘

6. Jastip Baju Harus Cepet-Cepetan

KOK BISA? Iyes. Lewat 2 jam aja, baju-baju yang ada di display itu udah berganti model. Semuanya ludes diburu jastiper. HAHAHAHA! Emang segila itu! Jadi, saran saya kalau lagi nonton jastiper yang lagi live shopping khususnya di Platinum Mall dan Decembers, kalau udah ada baju yang nyantol jangan kelamaan mikir, mending langsung di keep aja. 

Yang ini saya beneran shock sih, makanya masih perlu banyak belajar buat jastipin baju-baju di sini. Jadinya kemarin saya cuma jastipin skincare + jompo starter pack aja karena udah pasti barangnya ada terus. 


***

Buset dah, baru 6 point aja udah cerita sebanyak ini. Sebenarnya masih ada banyak sih, tapi saya bakalan bagi di part berikutnya biar nggak kepanjangan dan ngebosenin bacanya.

Mau rame atau nggak, tetep lanjut part 2 sih. πŸ‘ŒπŸ˜†


Cheers,

Nesa

You Might Also Like

50 comments

  1. Hahahahahahah aku pengen liat muka si mentri pas tahu yg mau diomelin si raja 🀣🀣🀣🀣. Untung yeee almarhum raja yg baik itu. Coba kalo yg skr 🀣.

    Eh jujur aku baru ngeh loh nes, dj sana ga ada suara klakson. Udah sering bgt ke Bangkok kok ya aku ga merhatiin πŸ˜….

    Tapi memang bangkok semenarik iituuuuuu 😍😍😍. Dec akhir aku ama kakak ipar mau tahun baruan di Bangkok. Makanya udh mulai cari tiket dr skr πŸ˜„. Sekalian hotel atau apartment. Mau puas2in belanjaaaa.

    Kalo masalah QRIS, ihhh beneeer bgtttt. Lebih sering eror nya πŸ˜…. Di Malaysia juga. Makanya aku ke LN itu, ttp lbh suka cash kok. Apalagi dulu pernah kena hack CC pas ke US. Dah laaah, ga pernah memang ngandeljn kartu. Cash is the king. Cuma biasanya aku bagi 2 ama raka tuh atau disebar2 simpennya, biar kalo ilang, ga langsung semua πŸ˜„

    BalasHapus
    Balasan
    1. Raja yang sekarang mah aku no comment deh. Hahaha.

      Mbak Fanny gak ada rencana ke Bangkok lagi kah tahun ini? Sekalian mau explore Khao Yai gitu. Aku mau ikut. HAHAHAHA!

      Hapus
    2. Cuma pas akhir thn nanti nes. Planning sih pertengahan dec ampe awal januari ntr. Kakak iparku nyusul akhir dec krn baru bisa cuti. Sesekali lah penhen juga thn baruan di negara lainnπŸ˜„

      Hapus
  2. di tiktok tuh ada yang dideportasi apa dipermasalahkan ya di imigrasi karena gak bawa uang cash bath seberapa banyak gitu lho, itu bener gak sih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Untuk berita deportasi yang beredar itu fake ternyata.
      Tapi untuk bawa uang cash-nya betul harus bawa sejumlah di atas tapi ini random check katanya. Kayaknya ada aturan baru ini karena bulan kemarin ada kasus orang Indo yang nyopet di BKK deh. Malu-maluin deh :((

      Hapus
  3. Seriusan tidak ada klakson? Keren ya. Apalagi ada cerita dibalik tidak ada klaksonnya. Moga kesampaian bisa ke Bangkok juga

    BalasHapus
    Balasan
    1. Klaksonnya ada, tapi nggak dibunyikan mbak hahaha

      Hapus
  4. Pantesan banyak banget yg buka jastip, lah ini berasa surga dunia. Aku juga pernah dapat oleh2 kosmetik dari teman, ternyata sebagus itu dan murce. Tapi kena cukai juga gak sih kalau jastipers gitu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa, aku pun pengen mbak jadi jastiper yang bolak balik ke Bangkok

      Hapus
  5. Belum pernah ke Bangkook, semoga tahun depan bisa ke sana. Kebayang ya kalau ga ada bidet itu ga asik banget buat kita orang indo ya? kalau di malay kemarin g ada semprotan tapi kaya selang gitu kalau di hotel

    BalasHapus
    Balasan
    1. Thailand sama kayak Singapore nggak ada bidetnya hahaha

      Hapus
  6. Aku sudah lama banget ke Thailand dan pengin banget ke sana, insya Allah bulan April mau Bangkok sama teman-teman. Terus iya sih kemarin lihat berita bahwa orang Indonesia kalau ke sana harus bawa cash segitu ya, tapi seingatku malah 30.000 THB perorang deh. Tapi Bangkok tuh yang bikin kangen si jajanan kalau aku, hehehehee...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pokoknya kalau dirupiahin harus bawa minimal 6,5jt deh mbak

      Hapus
  7. Menarik banget soal cerita klakson, emang aku juga suka kesel atau kaget kalau ada orang di jalan marah2 pake klakson, berisik dan nyebelin, karena kan macet mah bareng2 mau diklaksonin ky gimanapun. Kalau soal makanan halal gimana mba di Thailand?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makanan halal aku jelasin di postingan part 2, nanti boleh dicek kalau udah tayang.

      Hapus
  8. Unik juga ya, nge-klakson malah dianggap gak sopan, kalau di sini udah klakson-klason mulu kadang ditambah ngomel-ngomel, duh sedihku. Iya sih, kalau ke LN tuh amannya bawa cash dan dibagi-bagi biar lebih aman. Cuma kudu pinter2 ngerem, apalagi kalau di lokasi belanja. Kalau remnya blong dompet bisa keboobolan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tapi sekarang aturan cash-nya udah ada mbak minimal 6,5jt / orang bawanya

      Hapus
  9. Waah makasih nih sharingnya Nes, aku belum pernah ke Bangkok dan bakal jadi catatan banget nih. yang bikin shock sih di sana ga ada toilet dengan bidet yaa? kirain sebagai negara asia tenggara pakai bidet. untung udah punyanih, trus ternyata perjuangan juga ya utk perjastipan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nggak ada mbak, even di mall-mall bagus gak ada bidet. Tapi kalau penginapan boleh dicek dulu aja, misal aku kemarin karena sewa dari airbnb aku tanya host-nya dan dia bilang ada bidet.

      Hapus
  10. Lagi... Aku tim yang sabar nunggu part 2 dan part berikutnya. Mau nyambung sampai banyak juga boleh. Seseru itu ya kalau liburan ke Bangkok. Aku belum pernah sih ke sana. Jadi penasaran pengen ngerasain tenang di jalan tanpa ada suara klakson yang berisik.

    BalasHapus
  11. Iya ya, kenapa org Thai buanyak yg gabisa bahasa inggris? Apkah di sekolah sangat minim diajarkan? Ya meski di Indonesia juga banyak yg sama sekali ga bisa bahasa inggri sih. Tapi kalau di tempat wisata, minimal pada bisa lah bahasa inggris pasar.

    Btw, sama kayak komen mb Fanny, penasaran juga sama raja yang sekarang kalau berlalu-lintas. Kan banyak yg mengabarkan kalau raja sekarang tidak sebijaksana Raja Bhumibol yaaa..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Entahlah mbak, mungkin minim diajarkan juga. Padahal kalau mau compare sama di Bali yang mostly daerah wisata banyak yang jago english.

      Sejauh ini raja yang sekarang belum pernah dengar tuh kontroversi soal lalu lintas, banyaknya juga kontroversi yang lain-lain.

      Hapus
  12. Wah selama ni aku membayangkan orang Thailand jago bahasa Inggris ternyata ga ya padahal Thailand jd destinasi wisata teratas dunia ya. Mendingan di Indonesia berarti ya

    BalasHapus
  13. Rameee doonk..
    Aku nungguin part 2-nya. Selalu seru baca blogpost Nesa maah..

    Btw, aku jadi kepikiran buat ngejer konser NCT ke BKK sii..
    Soalnya dari culture, mereka juga menghargai orang Indonesia, gitu.. Gak terlalu songong. Dan szennies Thai juga tau banget kalo fans keshayangan NCT selain Thai juga Indonesya. Jadi kalok dari baca-baca pengalaman temen yang uda nonton konser kesana tuh yaa.. Paling happy ngejer ke BKK dibanding ke ((maaaf)) Malay ((padahal juga jarang sii NCT ke Malay, terkait ijin konser yang susah dari pemerintahnya. Tapi fans Malay memang aga diluar yuniverse juga kalok sama szennies Indo, HUH - kok jadi marah, hahhaha...maaf kebawak esmosi)).

    BalasHapus
    Balasan
    1. Temenku juga kemarin ngejer konser COLDPLAY di Bangkok, vibes-nya lebih enakeun katanya.

      Hapus
  14. Keren ya lalu lintas Thailand segitu ramainya tapi ngga ada yang klaksonin..iya katanya harus punya sekitar 6.5 juta rupiah ya dipegang.. mestinya Indonesia juga memberlakukan hal sama biar nggak ada turis yang bertingkah

    BalasHapus
  15. Gak ada suara klakson? Waduh..sungguh bikin culture shock. Sesuatu yang biasa banget didengar di sini, terutama kalau penghitung waktu mundur traffic light warna merah udah habis..wkwkwk.. udah rame tuh klakson bunyi.. pippp pipppp.. hadeuhh..

    BalasHapus
  16. Setiap daerah punya keunikan masing-masing ya. Kayak di Thailand ini, jadi gak heran banyak wisatawan yang datang ke sana. Hanya sayangnya pendukungnya gak bisa bahasa Inggris yaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tapi masih aman kok teh, asik liburan di sana

      Hapus
  17. Menarik banget ceritanya mba. Yuk bisa yuk ada part 2 nya yuk. Bangkok sendiri jadi salah satu wishlist aku nih, moga di mudahkan untuk traveling ke sana

    BalasHapus
  18. Aku ngalamin banget sih nggak nyambung ngomong apa pun selama di Thailand terutama dengan driver yang menjemput pertama kali dari Bandara. Dia cuma bisa ngangguk-ngangguk doang. Beneran loh yang basic aja sepertinya banyak yang tidak paham.

    BalasHapus
  19. Sebenarnya peraturan bawa uang cash apa gara2 ada ketahuan org Indonesia nyopet itu yaa.
    Terakhir suamiku ke sana akhir tahun masih aman bawa cash dikit.
    Bener gak perlu terlalu gape Bahasa Inggris ternyata di sana juga banyak melayunya ya.
    Pengen sekali bisa hanimun ke Thailand semoga ada aja rezekinya. Sukanya makanan halal pun mudah ditemukan di sana yaa. Cuma agak bete juga kalau bawa cash banyak2.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sepertinya gitu mbak, gara-gara ada yang nyopet. Malu-maluin emang orang Indo.
      Jadi sekarang bawa cash-nya 6,5jt / orang biar ringkes mending dituker pecahan 1000 THB aja jadi cuma 15 lembar hahaha

      Hapus
  20. Seriusan toh Mba gak ada suara klakson, happy banget pasti ini. Kadang kalau di jalan dengar suara klakson saling bersahutan bikin pusing. Liburan ah ke Bangkok juga, walau warga lokal jarang yang bisa bahasa inggris, tetapi tidak apa-apa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nggak apa-apa banget karena di sana vibes-nya menyenangkan sekali!

      Hapus
  21. seru banget kalau tanpa ada klakson ya, aku yang mudah kagetan ini pasti tenang banget. Dengar kabar sih di sana masakannya kayak banyak kari ya, jadi kepo soalnya baru suami aja pernah ke sana.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, aku sih nggak makan kari ya di sana. Paling tomyum, kebanyakan makan street food yang menu-nya seafood dicocol sambal Bangkok.

      Hapus
  22. Yang bidet itu maksudnya gimana, Nes? Toilet2 di sana ga ada penyiram ceboknya gitu kah? Hanya pake tisu aja gitu ya? Berabe juga klo gitu yaaa buat kita yg syarat bersihnya harus dibasuh air. Boleh juga nih tips2 yang kamu kasih. Bisa jadi tambahan pengetahuan misal suatu saat jalan2 ke Bangkok.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyes, nggak ada alat bilas ceboknya. Jadi antisipasinya buat jalan-jalan bawa yang portable ke mana-mana. Even di mall bagus juga nggak ada bidet.

      Hapus
  23. Wah menarik sekali nih mbak cerita ke Bangkoknya. Trus gimana cerita lanjutannya nanya Gate 6 tuh, saya kok jadi penasaran haha.
    Eh mbak, aku baru gugling nih bidet itu apaan, oh teryata alat bilas gitu ya. Wah katrok banget nih saya, wkwkwk. Ya penting banget dong bawa ginian, gak bisa dibayangin kalau gak punya bidet, huhuhu.
    Wow, itu beneran baju yang dipajang 2 jam doang? hahaha, teknik marketingnya oke banget tuh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jadinya kita keluar dari pintu yang mana aja, harusnya kalau mau ke gate 6 turun imigrasi ke kiri tapi kita malah ke kanan. Yaudah cari pintu keluar terdekat nanti di luar baru jalan ke kiri sampai pintu gate 6.

      Baju tuh bukan hanya dipajang 2 jam mbak, tapi bajunya bener-bener habis dibeli yang jastipan makanya langsung ganti model.

      Hapus
  24. Wah menantang juga ya kalo mau ke Bangkok. Kudu bawa cash, kudu siap bidet, banyak warga yang gak bisa bahasa Inggris, hihihi.. tapi buat yang suka belanja pasti menyenangkan yaa.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa, ke sana tuh happy banget dan nggak akan pernah bosen.

      Hapus
  25. wah padahal masih negara asia, ternyata di sini malah jarang ada bidetnya ya maaaak.. PR banget nih brrti.. huhuhu. Bangkok kayanya emang surga belanja yaaaaa.. seru banget nih kayanya ke bangkok

    BalasHapus
    Balasan
    1. Seru, apa lagi belanjanya buat jualan. Haha!

      Hapus

Hi, thank you so much for stopping by. Let's connected!

- nesa -

Twitter

Instagram

Facebook Fanpage

Subscribe