#ExploreJogja: Curhat di Pantai Parangtritis Yogyakarta

Mei 18, 2018

Larasatinesa.com - Siang itu panas banget di Jogja, tepatnya saya berada di jalan Prawirotaman 2. Saya kebetulan habis dari pasar lempuyangan cari sarapan, lanjut ke stasiun Tugu buat urus tiket teman yang cancel, lalu jalan kaki ke Malioboro, terus sempat makan pecel di depan Pasar Beringharjo, beli jumpsuit batik buat diri sendiri, dan berakhir dengan makan sate kere. Sungguh produktif sekali bukan, pemirsa? Tapi tenang aja, perjalanan hari itu belum selesai.

Pantai Parangtritis Yogyakarta, 24 Desember 2017
Sebenernya agenda ke pantai itu nggak ada dipikiran saya dan teman-teman, ini super dadakan banget. Mumpung hotel saya deket sama jalan raya menuju pantai, saya nggak mau menyia-nyiakan moment langka ini. Di Bandung kan jauh kalau mau ke pantai, yang ada juga sungai nil deket rumah yang tiap hari saya lewati, yang airnya berubah-ubah kayak warna macam-macam kopi.  

Baca Juga: Review Adhisthana Hotel Yogyakarta


Ayo kita ke pantai gaes!!


Gilaak.. terakhir ke pantai itu tahun 2014 sebelum negara api menyerang πŸ˜‚

Dengan bermodalkan 20ribu aja saya udah bisa sampai ke Pantai Parangtritis Yogyakarta. Sebelumnya saya isi perut dulu, karena perjalanan hampir 1 jam melewati pemandangan sawah bikin saya baper laper. Saya beli tongseng ayam di salah satu warung. Barulah setelah itu saya ke pantai. Siang itu emang panasnya menyengat banget, banyak rombongan pengunjung yang berwisata karena lagi high season akhir tahun, sumpah yaa.. itu orang-orang kayak kumpulan ikan pindang. Saya emang nggak bakalan mungkin berenang atau berjemur sih ini, karena nanti saya dikecam netizen kalau pakai bikini #siapaeloNes. Yaudah deh, saya jalan-jalan dipinggir pantainya aja sambil memantau kecepatan laju ombak yang bikin segar mata. Rasanya jadi kurang berfaedah ya kalau di pantai cuma mondar-mandir doang sambil ngeliatin dedek-dedek berenang. Akhirnya saya memutuskan untuk sejenak merenung didalam hati tentang apapun yang udah saya lewati dan jalani sampai hari itu. Ini beneran nggak bercanda lho, saya curhat di pantai walaupun nggak ada yang dengerin. wqwq.



Hal yang pertama yang saya ingat adalah wajah kedua orangtua. Saya merasa belum bisa membuat mereka bangga dengan apa yang udah saya lakukan akhir-akhir ini. Saya anak pertama yang udah pernah membuat mereka kecewa berat. Saya nggak tau ya apa yang ada didalam hati mereka. Mereka nggak pernah bilang kalau saya gagal, mereka hanya bilang kalau saya kuat. Dan saya berdoa semoga kelak saya bisa mengangkat derajat keluarga saya. 

Kedua adik saya, saya nggak tau ya apa mereka berdua senang punya kakak kayak saya. Mereka nggak pernah memperlihatkan sisi kekakak-adikkanya kalau saya lagi galau. Yang ada malah minta duit mulu buat jajan Go-Food. Mereka mah gitu, gampangan banget kalau soal makanan. Kalau nggak minta dibeliin ya minta reimburse. Tapi nggak apa-apalah, nanti kalau saya udah nikah, saya bakalan kangen moment ini dari mereka.

Sahabat saya, sejujurnya saya merasa paling dekat hanya dengan 3 orang ini. Itu pun yang mereka semua jaraknya berjauhan. Yang satu di Purbalingga, satunya di Jogja, satu lagi di Jakarta. Saya seperti sedang menjalani Long Distance Relationsister dengan ketiganya. Istilah jauh dimata dekat dihati itu cocok untuk ketiga (((penasehat spiritual))) saya ini. Borok-boroknya saya mereka udah tau, apalagi tentang seonggok masalalu yang pengen di skip aja dari hidup saya. Karena ketika lo udah bahas yang udah-udah tapi masih tetap di respon dengan penuh kesabaran itu baru namanya mate. I'm so grateful. Karena di masa up and down ini, saya beruntung masih ada mereka yang menemani. Saya selalu berdoa untuk mereka, agar selalu didalam lindungan-Nya dimanapun berada. Semoga pertemanan kami sampai nanti, sampai jannah. 



Lalu kepikiran juga sama urusan cinta-cintaan. Hhhh.. bohong bangetlah kalau nggak kepikiran sama yang ginian. Saya juga manusia normal atuh, pasti sensitif sama yang beginian. Apalagi banyak pasangan-pasangan yang belum tentu dinikahin berseliweran didepan mata saya. Tapi saya belum mau cerita disini, belum waktunya aja. Ini ngapa ditulislah Nes? Yakali ada yang kepoin saya disini, karena di social media udah nggak bisa lihat saya.. hahaha.

Hubungan saya dengan teman-teman. Pendapat orang akhir-akhir ini, katanya saya ini kok kayaknya happy terus, nggak pernah kelihatan sedih. Kalau mau tau sih saya juga sama kayak manusia-manusia pada umumnya. Tapi saya nggak pernah ingin galau-galau saya diketahui banyak orang. Saya nggak ingin ditanya-tanya anaknya. Biarlah kamu mengenal saya sebagai orang yang periang, extrovert, dan seperti tidak punya beban hidup. Hidup itu nggak akan pernah lepas dari cobaan kok, tapi kan kita bisa milih mau hidup seperti apa, masa saya harus sedih melulu? Even dari nulis caption di socmed, saya menghindari tulisan-tulisan sedih unfaedah yang memancing orang nanya "KAMU KENAPA, NES?". Terus nanti saya kudu bales "AKU NGGAK APA-APA KOK" , gitu?



Btw, entah kenapa saya sekarang lebih senang ketemu teman-teman baru ketimbang teman-teman lama yang bisanya cuma ngintilin nanya-nanyain kehidupan pribadi saya, banding-bandingin saya sekarang dengan masa lalu, dan nasehatin saya seakan-akan mereka tau segalanya. Tapi bukan berarti saya melupakan teman lama. Hanya aja saya membatasi dan notice orang-orang lama yang rempong itu. 

Jujur aja saya orangnya 'gampangan', sering banget ketemu orang baru kenal terus manjang hubungannya, saya berteman dengan orang-orang yang dulunya pernah interview pekerjaan bareng, malah pernah ketemu orang di kantor imigrasi, kereta api, yang berujung tukeran nomor kontak. Karena menurut saya, tiap orang yang masuk ke hidup kita tuh pasti punya maksud dan tujuan. Sama mantan gebetan-gebetan aja saya masih temenan sampai sekarang lho. Kan di pelajaran agama juga dijelasin ya pentingnya silaturahmi, asal jangan sama mantan aja deh ya nggak penting. Hahaha ca aja nih kang kembang tahu~



Saya gendut sekarang. Pokoknya lebih gendut dari saya yang dululah. Emang keadaan hati nggak bisa dibohongi ya. Dulu saya susah gendut, nggak pernah bisa mikir positif, naif, berasa dikejar-kejar dosa, selalu insecure karena orang lain, pokoknya totally loser. Alhamdulillah saya udah lepasin semuanya yang bikin ngebatin itu, saya nggak pernah setenang ini jalanin hidup. Saya udah lebih selow nanggepin komentar-komentar nyinyir orang lain, saya sengaja nggak pernah private semua akun socmed saya (selain buat kerjaan) biar orang pada tau kalau saya jauh lebih baik-baik aja. 

Habis itu perhatian saya buyar karena melihat keadaan sekeliling, Pantai Parangtritis ini banyak sampah banget, jadi nampak nggak indah. Kenapa sih pada nggak punya kesadaran buat jaga kebersihan tempat wisata πŸ˜”

Sedih lihat sampahnya huhu

Foto langsung jadi = LEGEND!


Sempet deh kepengen naik delman, tapi kayaknya teman-teman saya nggak akan mau nemenin. Udah gitu mupeng lihat orang nerbangin layangan, kayak yang seru banget, berasa FTV banget nggak sih suasananya? Belum lagi pecicilan kepengen buka sepatu jalan-jalan dipasir kering yang berujung kepanasan sendiri, anjay. πŸ˜‚

Tadinya saya mau beli oleh-oleh baju pantai, daster, atau jumpsuit (lagi) disini. Tapi berhubung nggak ada yang ditaksir, saya langsung balik pulang aja. Oh ya, saya balik pulang ke hotel pakai bis yang sama dengan ongkos lebih mahal 5rb dari bis sebelumnya. Maklum bis terakhir jam 4 sore katanya. Yha daripada nggak bisa pulang kan yee..

Baca Juga: Makan Ice Cream di Il Tempo del Gelato Yogyakarta



Terakhir saya kepikiran, mau beli apa buat oleh-oleh rakyat dirumah. Kalau diturutin kemauannya satu-satu bakalan rauwis-uwis. Yaudah beli terserah saya aja deh. Nggak usah nanya-nanya, mereka bakalan iya-iya aja pasti. 

Baca Juga: Review Makan Ice Cream di Il Tempo del Gelato Yogyakarta



Hmm.. ke pantai ini bener-bener self healing buat saya. Andai di Kota saya deket ke pantai ya, tiap minggu saya sempetin deh. Oh ya, suatu hari nanti saya bakalan balik lagi ke Pantai Parangtritis ini. Semoga nanti pas kesini udah berdua biar nggak usah curhat dalam hati lagi ya. Hahaha!

"Saya selalu ingat dengan janji Allah, bahwa tidak ada yang sia-sia di dunia ini. Kebaikan dan kejahatan sekecil apapun, semua ada balasannya"

Yaudah segitu aja curhatnya. Kali-kali posting bukan sponsored post ya, biar balance hidupnya. πŸ˜…

Cheers,
Nesa

You Might Also Like

43 komentar

  1. Di Parangtriris ngga sekalian ke air terjunnya mininya ngga, kak ?.
    Airnya seger loh ☺

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nggak sempat kak, pusing banyak banget orangnya musim liburan :))

      Hapus
  2. saya sekarang lebih senang ketemu teman-teman baru ketimbang teman-teman lama yang bisanya cuma ngintilin nanya-nanyain kehidupan pribadi saya


    Like this hihi sama Nez sekarang aku juga deketnya sama temen yg jauh di mato tp gpp lah syukur2 sekarang tetangga jadi sahabat yang bener2 bantu ngurus anak wqwq

    Btw dah lama banget ga ke Parangtritis trakhir zaman sma 11th lalu wagelaseh dan jadi pengen ke pantai lagi nih..

    Semoga nanti mb Nez bisa honeymoon ke pantai sama bebeb halal aamiinπŸ€—

    BalasHapus
  3. Jogja selalu ngangenin ya, waktu masih tinggal di Purwokerto dulu aku sering ke Jogja, skrg di Jkt udh g pernah ke jogja lag hiks hiks

    www.ursula-meta.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Apapun tentang Jogja menurutku ngangenin semua mba hehe

      Hapus
  4. Waaaah udah lama ga mantai, udah lama juga ga ke Jogja. Iya, Nes, kadang kita ga nyaman dengan pertemanan yang hanya sekedar banding-bandingin. Lebih enak menjaga pertemanan dengan teman baru yang fair.

    Keep fabulous and inspiring, Nesa.

    BalasHapus
  5. Nesss aku juga lebih suka ketemu temen baru dibandingkan ketemu temen lama yang malah bandingin sama masa lalu, huhuhu lah jadi ikutan curhat juga sayah hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kenapa ya selalu kayak gitu hahaha

      Hapus
  6. hepi baca curahan hatinya kakah hebat akhirnya bisa melepaskan semua yang udah berlalu dengan something yg faedah sampe bisa gendut emeshin hahaha..

    Yang kepo mah tgl liatin wae kaka terus sleding mun keterlaluan hahaha..btw kirain pas liat sampah endingnya jd mungutin sampah πŸ˜‚πŸ€£

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha nggak sempet keburu bisnya abis menuju ke Kota, neneng buru-buru balik teh takut diculik di Kota orang :))

      Hapus
  7. Curhatnya nesa tuh berfaedah banget, sampai dibaca detil, nih, dipantegin, sampai dirasain wkwkwkw..lebay, ya..keep moving and always happy, ya, girl

    BalasHapus
  8. Ko suka sama sih. Kalau udh di pantai suka tetiba melintas pikiran pikiran yang berujung curhatan. Tapi suka kesel juga sih kalau pantainya banyak sampah. Asaan dimana mana jarang yang punya pantai beneran bersih tanpa sampah kalau lg musim liburan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emang berhadapan sama pemandangan alam mah suka bikin reflek jadi curhat teh hahaha

      Hapus
  9. Amiiinnn, semoga pas kesana nanti udah berdua ya Teh Sis, biar curhatnya ada temen hhehe Ato mau aku temenin curhat ? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eh kemarin juga sama temen tapi aku curhatnya sendiri da aku mah egois :))

      Hapus
  10. Eaaa..manggut-manggut baca curcolannya, ya sudah masa lalu biarlah berlalu, mari kita songsong masa depan ceria. Stay focus ke depan sis, abaikan yang nyinyir, happy, smile..Merdekaaa!

    Mari mantai sambil mungutin runtah ..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahah jadi malu deh dibaca teh nchie :))

      Hapus
  11. saya belum pernah tuh kesana dan ingin sekali pergi.. Mudah mudahn liburan nanti bisa pergi ke sana hehhe

    BalasHapus
  12. Memandang ombak di pantai sambil ngelamun itu emang ga ada tandingannya nes..mata menatap lurus tapi isi hati bergejolak..duh apa sih haha.

    Just keep smile and life is too short tuk org2 rempong

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pasti bawaannya sama deh ini kalo liat pantai jadi pengen curhat :))

      Hapus
  13. Aku ke Jogja gak pernah ke sini. Main di kotanya aja. Pengen deh kali-kali ke pantainya. Huhu... iya ya, sekarang ke mana-mana suka sedih liat sampah. :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sok atuh teh main ke pantainya kalo ke Jogja lagi hehe

      Hapus
  14. Terakhir saya ke Parangtritis itu, kalau gak salah tahun 1997. Udah lama banget, yak! Hehehe.
    Saya juga kurang sreg sama sampahnya. Pantai jadi terkesan kotor. Gak indah dilihat.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha itu 97 aku masih SD teh. Iya miris emang lihat sampahnya huhu

      Hapus
  15. Aku pun lebih suka berteman dengan orang-orang baru, tapi bukan berarti ngelupain teman lama.
    Temenan yuk, Nes. 😁

    BalasHapus
  16. Beberapa kali ke Jogja ga pernah ke pantai nya malah.. hehe...Mudah2an ada kesempatan lagi ke sana dan main di pantainya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waah masa teh? sok atuh nanti next ke jogja jangan lupa main ke pantai.

      Hapus
  17. Neeees,
    Seru banget sih main ke pantai sambil merenung tentang kehidupan halah...

    Tapi tentang pertemanan kayaknya semua emang kayak gitu kali yaj, walopun di socmed temen ribuan, tapi semakin tambah usia semakin mengerucut sih lingkaran pertemanan kita.

    Aku jugak males temenan ama yang toxic dan bikin emosi muluk, mending temen dikit tapi hidup tenang :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya teh, semakin tua temen-temen semakin berkurang. Sibuk sama urusan masing-masing. Beruntunglah yang masih intens kontakan sama temennya dari lama sampai sekarang :)

      Hapus
  18. "Notice orang2 lama yang rempong itu." Koo aq ngakak bacanya ya Wkwkwkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Biasanya yang ngakak mah ngalamin juga da wqwqwqwqwqwq

      Hapus
  19. Okeh, penasaran kapan ngga gendut nya wkwkwkwkw. Kayaknya kita bersua ya setelah sama-sama menggendats kan yaa. Anw, nggak banyak orang diusia semuda ((MUDA) ) kamu bisa selfhealing dan menuju hidup lebih positif dari sebelumnya.

    Janji Allah itu pasti, jangan khawatir 😊

    BalasHapus
    Balasan
    1. Karena ku sudah pernah merasakan kepahitan hidup ini teh mba :))))

      Hapus
  20. bu nesa, edit fotonya pake aplikasi apa ?

    BalasHapus
  21. Terakhir kali ke Pantai Parangtritis jaman kapan ya... SMA kyknya :D.
    Dtg ke tempat bernuansa alam emang suka bikin kita jadi merenung ya Nes. Biarin aja yg udh berlalu mah, semoga dipertemukan dg org2 baru yg lebih baik juga yah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin, doa yang sama buat teh Euis hehe

      Hapus
  22. Ramai banget ya parangtritis, keren sempet merenung di sana

    BalasHapus
    Balasan
    1. Walopun rame tetap bisa merenung kalo udah liatnya ke laut mah hahaha

      Hapus

Hi, terima kasih sudah berkunjung. Mohon untuk berkomentar yang sopan, tidak menuliskan link hidup, dan tidak menyudutkan pihak manapun ya. Insya Allah saya akan berkunjung balik ke Blognya :)

Twitter

Instagram

Facebook Fanpage

Subscribe