Cerita Dibalik Kesuksesan Akun Foodies di Social Media

Februari 17, 2018

Larasatinesa.com - Memutuskan untuk punya kamera di tahun 2017 adalah pilihan yang tepat buat saya. Selain karena tuntutan kerjaan di agency dan blogger, saya juga ingin bisa belajar fotografi pastinya. Walaupun kamera yang saya punya adalah mirror-less yang settingannya udah otomatis, saya nggak mau cuma mengandalkan itu. Saya juga ingin belajar minimalnya saya tau teknik foto yang benar, nggak perlu yang pro banget deh ya, yang penting foto saya enak dilihat sama orang. 

Beruntungnya saya mendapat kesempatan untuk hadir di acara Sharing Session Food Photography di Grand Tjokro Hotel Bandung beberapa waktu lalu. Jaman sekarang nggak aneh kan lihat orang suka banget foto-fotoin makanan, ada yang emang khusus buat review, ada yang emang cuma buat nambahin feed instagramnya biar hits. Malah nih sekarang udah banyak banget account social media yang bertemakan tentang makanan, atau saya biasa sebutnya food reviewer, food blogger, foodstagram, dan food photographer. Saya suka penasaran aja, gimana sih caranya biar foto-fotonya foodies tersebut bisa bikin ngiler maksimal tiap lihatnya. Nggak salah kalau tema sharing kali ini adalah "How to Start Your Foodie Account"

Sharing Session With Grand Tjokro
Udah ada 3 trio masternya foodies yang jadi pembicaranya, mereka adalah Dyah Prameswarie dari Dydie Kitchen Hero, Ika Rahma dari Dapur Hangus, dan ada Amel dari Food Note Stories. Mereka semua adalah orang-orang yang menekuni hobinya sesuai dengan passion berbeda namun berlatang belakang sama di dunia kuliner. 

Teteh Dyah Prameswarie lagi jawab pertanyaan peserta
Dyah Prameswarie, atau saya sih manggilnya Teteh Dydie. Ini adalah kali pertama saya bertemu teh Dydie. Teh Dydie lebih dikenal dengan sebutan Ibu Paus, ternyata udah sejak 2011 terjun ke industri buku yang karya pertamanya adalah novel anak bertema kuliner Kue Pertama Dito. Dari situlah kemudian Teh Dydie mulai tertarik dan mempelajari fiksi kuliner, yang saat itu masih jarang digarap orang. Katanya Teh Dydie untuk bikin booster yang kuat minatnya jadi penulis kuliner harus banyak-banyakin nonton film bertema kuliner, banyak baca fiksi kuliner dan menghadiri acara yang bertema kuliner. Bukan buat apa-apa sih, semua kan demi jaga konsistensi, apalagi kalau emang senang menjalaninya karena udah passion. Teh Dydie juga punya blog makanan di dyahprameswarie.com dan dikenal dengan Dydie Kitchen Hero. Saya sih suka blognya karena banyak resep makanan juga yang bisa kasih ide buat yang bingung masak apa. Cuss deh blog walking ke blognya atau stalk instagramnya @dyahprameswarie
Amel lagi kasih kiat-kiat menjadi food reviewer
Amel, pemilik dari akun instagram @foodnotestories mulanya hanyalah gadis yang senang makan, jajan, dan main ke kafe bersama pacarnya (yang sekarang udah jadi suaminya) sewaktu kuliah.  Kalau dulu tahun 2011 saat memulai belum ada instagram, jadi Amel pun menuangkan hasil review jajanannya di dalam blog. Hingga akhirnya kemudian Amel mendapat banyak tawaran untuk mereview kafe dan tentu aja ini bikin heran orangtuanya. Sampai akhirnya @foodnotestories sekarang udah banyak dikenal orang. Kenapa namanya @foodnotestories? Karena kemana-mana Amel selalu membawa notes untuk mencatat hal-hal penting selama Ia mereview, jadinya diberi nama Food Note Stories. Yang bikin kagum lagi, Amel dan suaminya udah memiliki rumah dari penghasilannya sebagai food reviewer di instagram. Luar biasa ya! Gini nih kalau serius jalanin passion.

PS: Dear Amel, kayaknya nanti Amel bisa nih dijadiin buzzernya klien saya, foto-foto makanannya bikin ngiler banget abisnya. Hahaha!

Mbak Ika Rahma yang nggak mau dipanggil "sis"
Lanjut lagi saya ketemu sama Mbak Ika Rahma pemilik dari Dapur Hangus. Mbak Ika yang lebih kepengen dipanggil Isyana ini memulai usahanya menjual properti foto dengan modal nol rupiah di tahun 2011. Oh ya, Mbak Ika ini adalah mantan wartawan. Dapur Hangus ini juga bisa disebut sebagai online shop pertama yang menjual berbagai properti foto untuk makanan. Yang unik dari @dapurhangus adalah di bio nya itu ada hastag #janganpanggilsis , hastag bukan sembarang hastag tuh, karena Mbak Ika nggak suka dipanggil sis, dan siapapun yang panggil sis nggak bakalan dilayani. Tagline-nya bagus kan ya. Hahaha! 

Saat ini, setelah 7 tahun berlalu Mbak Ika lebih dikenal sebagai Food Photographer yang menyediakan jasa memotret makanan, padahal Ia dulu memulai kariernya dari blog makanan. Mbak Ika juga sering diundang menjadi pembicara di acara-acara workshop fotografi dan juga sering membuat workshop fotografi dirumahnya. Penasaran sama karya-karyanya Mbak Ika? Bisa stalk ke @dapurhangus aja, eh bisa juga tuh beli properti foto kamu disitu, saya juga kemarin sempet beli on the spot.. Gemes-gemes banget soalnya!

Karya ala-ala Nesa~
Setelah acara sharing selesai, saya dan teman-teman diberikan kesempatan untuk praktek langsung foto beberapa makanan yang udah disediakan Street Grill and Friends Grand Tjokro Hotel Bandung. Ini foto-foto bukan cuma buat ngeksis aja lagi datang ke acara, melainkan fotonya diikutsertakan buat lomba foto yang hadiahnya liburan ke Yogyakarta. Oh ya, saya juga sempat icip-icip makanannya, untuk review rasa menu-menu barunya Street Grill and Friends Grand Tjokro saya bikin postingan terpisah ya.

Baca Juga: [Review]: Menu-menu Baru Street Grill and Friends, Bandung


Saya senang banget deh mengikuti acara ini. Acaranya berfaedah banget, banyak ilmu yang bisa diambil, terutama jadi termotivasi untuk menjalani passion dengan konsisten. Itu aja sih intinya. Hidup kan emang harus punya passion, biar tetap waras dan punya tujuan. Mau jadi apapun kamu, kalau semuanya berasal dari passion diri sendiri mah udah pasti bakalan bahagia jalaninnya.

PS: Untuk sharing session episode ke 2 masih bisa daftar ya, bisa langsung hubungi ke CP yang ada di poster. 

Cheers,
Nesa

You Might Also Like

46 komentar

  1. Wah seru juga ya acaranya. Aku dulu seneng banget explore cafe gitu tapi sekarang udah jarang karena males jalan-jalannya! Hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eh atuh harus total Fir nggak boleh males hahaha

      Hapus
  2. Mau ah kalau ada workshop seperti ini di Jakarta. Aku juga suka ngiler banget lia makanan yang mampu difoto dengan baik :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga nanti ada juga di Jakarta ya Mba :)

      Hapus
  3. Serunyaaa. Di pku gk ada kayanya workshop gini mbk. Duh mbk Amel ampe bisa beli rumah. Gagal fokus jadinya. Intinya tekun ya mbk. Btw, makasih sharingnya mbk. Salam, muthihauradotcom

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mupeng ya Mba liat Amel, semoga jadi termotivasi yah :)

      Hapus
  4. aku juga salah satu followers nya foodnotestories, dan biasanya abis kepoin ig nya suka langsung pengen datengin ke tempat makannya, abis foto2 makanannya menggoda sekaliii...

    Pembicaranya keren2 :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emang bikin mupeng feed instagramnya, nggak heran lah ya kalo bisa sampe beli rumah. Daebaak! :))

      Hapus
  5. Duh ketiganya inspiratif banget berawal dari yang tak terduga akhirnya bisa menghasilkan yang begini sok bikin hati kasuat2 kakah kapan akyu bisa macam gitu hahaha..

    cuss ah pengen liat foodnotestories :) dan penasaran juga sama mb Ika yang ga mau dipanggil sis :D *taglinenya kreatif

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa teh, nggak ada yang nggak mungkin. Asal fokus sama passionnya. Yuk semangat ah :))

      Hapus
  6. Ahh kangen Ika rahma, temen seperjuangan ngeblog jadul, kereen banget niy pematerinya, dydie, amel sukses selalu yaa, sayang ga bis ikutan lagi ws nya, bentrok tugas negara euy..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Keren-keren ya teh pematerinya, bikin semangat kejar passion nih aku hehe

      Hapus
  7. Widiiih rame banget acaranya.... ilmunya keren2, speakernya juga ketje dan gemesin, apalagi ibu paus, hihi. makasih udah sharing yaa

    BalasHapus
  8. Wah, ilmunya banyak bangeeeeet. Sayang ga bisa ikutan, uy.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga lain waktu bisa ikutan ya teh :)

      Hapus
  9. Waah....ngefans sama Ibu Pauuuss.
    Mba Ika juga diink...rasanya melihat ketekunan dalam meniti passion ini bikin salut.
    Pasti banyak halangan dan rintangan menghadang...namun mereka tetap konsisten.

    MashaAllah...
    Kerreenn.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yukk teh, ikutin jejaknya beliau-beliau. Semangaaattt

      Hapus
  10. Kece2 semua narasumbernya...
    Dulu saya pernah belanja peralatan mkn ke dapur hangus...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sekarang makin bervariasi peralatan makannya teh, aku yang bukan foodblogger aja mupeng pengen punya :D

      Hapus
  11. Keren ya, dari hobi jadi profesi. Sayang ga bisa ikutan acaranya, ilmunya berguna banget pasti.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Berguna banget nih, bisa jadi semangat buat fokus ke passion

      Hapus
  12. Pertama kali kenal nama Mba Didie memang sebagai penulis fiksi kuliner, baru deh kalau Ibu Paus juga seorang food blogger dan foodgram. Kalau Ika, walau itu ketemu di event brand cokelat (doi dari Bandung diundang ke event Jakarta loh, hahah...) duduk sebelahan dan kaget kalau itu owner-nya Dapur Hangus, haha... Mereka berdua fotonya memang cakep2 banget ya, di samping jago masak. Nessa fotonya itu juga ga kalah cakep kok :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha fotoku mah apa atuh mba, masih remah-remah. Semoga bisa ngikutin jejaknya mastah-mastah ini ya. Aamiin.

      Hapus
  13. kapan yak bkn di jakarta, kn hotelnya jg ada di Jakarta #maksa :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Doa yang kenceng kak, semoga nanti ada di Jakarta yak :))

      Hapus
  14. Andai dekeut mau banget ikut acara ini nes.. aku sekamar sama ibu paus waktu jelajah gizi ke Malang, jadi kangen ��
    Wah itu fotonya Nesa, aku mau nyomot makanannyaaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah iya ya jelajah gizi itu yang menangnya udah expert semua, nggak aneh kalo mba Uci sama teh Dydie menang hehehe

      Hapus
  15. Ika idolakuuuu! Teh Dydie juga samaaa. Ketemu Amel baru sekali. Profesi apa aja kayaknya klo diseriusin bakal menghasilkan ya. Kebayang nya apa kata orgtya jaman dulu ttg pekerjan2 baru yg bermunculan skrng hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Keren-keren ya teh profesi jaman now, untung aja aku dikasih anugerah lahir di era teknologi yang udah berkembang :))

      Hapus
  16. Ya Allaaah, bisa beli rumah *ngences*
    Kalau Ibu Paus udah kenal di FB, Mba Ika udah sering beli propertinya yang gemes-gemes banget, kalau Amel baru tau di sini dan pas stalking IGnya yaampuuun, ngilerable semua!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nggak nyangka ya Mba dari kerjaan kayak gini bisa beli rumah, memang kalau semua dikerjakan dengan bahagia hasilnya juga pasti bikin seneng

      Hapus
  17. Suka juga liat foto2 bagus di ig atau blog.. Kepengen belajar jg

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bikin ngiler ya teh liat foto-foto makanannya :D

      Hapus
  18. seru juga acaranya, hari ini banyak minta instan kaya kau, polower dikit berhasrat dapet tawaran kerjasama dari agency atau brand.. hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semua proses mas, nggak bisa instan. Kita juga harus bisa nampilin karyanya yang bagus biar dilirik brand / agency

      Hapus
  19. foodnotestoriess kece-kecee fotonyaaaa. bagusss banget sihh kakness :3
    apakah aku harus nyari suami dulu supaya bisa dapet foto2 bagus seperti itu? :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yaelaah Yus belajar foto sendiri dulu yang bagus keleus.. nanti suaminya ngikutin hahaha

      Hapus
  20. Inspiratif ceritanya Mba, memang kadang2 semuanya dimulai dari yg sederhana dulu utk membuat suatu yg besar

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul mas, jadi penambah motivasi nih hehe

      Hapus
  21. punya kamera dan datang di acara seperti ini tentunya bermanfaat sekali ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa dibilang memberanikan diri punya kamera itu adalah langkah awalnya sih mba hehe

      Hapus
  22. Halo Nesa, trims sudah hadi di acara sharing session ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama-sama teh, makasih juga buat ilmunya :)

      Hapus
  23. Langsung bahagia gini saya nemu akunnya dapurhangus. Sudah lama cari tukang dagang props, tapi mentoknya cuman sampai ke pedagang-pedagang kecil di desa-deaa. Makasih yaaa..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbak dapur hangus propertinya lumayan bagus-bagus dan murah, kemarin pun aku sempet beli juga hehe

      Hapus

Hi, terima kasih sudah berkunjung. Mohon untuk berkomentar yang sopan, tidak menuliskan link hidup, dan tidak menyudutkan pihak manapun ya. Insya Allah saya akan berkunjung balik ke Blognya :)

Twitter

Instagram

Facebook Fanpage

Subscribe