Balada Kuis Hunter (Part 2)

18.05.00

Larasatinesa.com - Makin hari, makin banyak aja manusia-manusia fana yang tingkahnya ajaib di Indonesia ini. Mereka pada punya handphone, punya kuota, punya waktu buat online, tapi kadang pikiran sehatnya nggak dipake. Habis aktifasi pertama kelar, aktifasi kedua mulai. Kali ini cobaan mbak mimin lebih dahsyat loh gaes. hhhh..


Source : unsplash.com | edited by Canva

Baca part 1 dulu gih biar nyambung : Balada Kuis Hunter

Program kuis selanjutnya yang saya tangani ini bentuknya undian berhadiah uang ratusan juta dari produk brand. Hadiahnya itu cuma ada di puluhan produk yang sudah disebar diseluruh Indonesia.

Sebelum program ini mulai, banyak banget haters yang menghina, mencaci maki, dan membanding-bandingkan program berhadiah ini dengan program brand lain yang hadiahnya nggak pernah sampai alias bullsh*t.

"AKOH KAN NGGAK SUKA DIBANDING-BANDINGIN SAMA YANG LAIN, MZ. KAMU KOK TEGA SIH!"

*tarik napas*

*buang*

Saya nggak akan ngomongin haters yang punya penyakit hati tadi, karena udah dipastikan mereka bakalan nelen ludah sendiri karena akhirnya omongan mereka di komen-komen itu nggak terbukti. Palingan juga sekarang mereka ikutan beli produknya brand buat dapetin hadiahnya. Pfft.

Selama program ini berlangsung dan udah terbukti ada beberapa pemenang nyata. Setiap hari komen di socmed penuh. Bahkan sampai ribuan. Itu baru 1 socmed aja, belum di socmed yang lainnya. Belum lagi ditambah Direct Message dari masing-masing socmed-nya. Ntaps kan bikin mimin kliyengan!

Hari-hari saya beneran berwarna banget deh gara-gara netizen ini. Saya bersyukur komen sama DM rame, artinya kan bakalan nambahin engagement (peningkatan jumlah interaksi), terlepas interaksinya positif atau negatif atau juga spam. Itu tandanya brand yang saya tangani ini udah makin hits.

Okelah, mungkin yang baca udah nggak sabar pengen tau spesies kuis hunter yang saya temukan baru-baru ini di socmed brand. Semoga habis ini kalian nggak lagi menyepelekan pekerjaan social media officer macam saya ini yang katanya kerjanya enak cuma online aja ya..

1. Nyolot

" Admin, ini cara ikutannya gimana ya? jawab ya, awas aja kalo ga dibales "

Sent : " Halo, bisa lihat info lengkapnya disini www.xxx.com , Terimakasih "

" Oke Makasih.. terus min kalo gini... blablabla..."

Intinya dia nanyain banyak pertanyaan yang nggak penting. Terus-terusan bok! Jadi saya skip dulu dan balas-balas pesan yang lebih penting ketimbang receh ginian. Btw, dia masih anak-anak alay sekitar 13-15 tahunan.

" Admin cepet bales dong "

" Huh nggak dibales.. Payah!  "

Beberapa saat kemudian doi kirim ginian...

" ADMINNYA BEGO, ADMINNYA MALES BALES.. WEBSITE APAAN TUH DIBUKA ERROR PASTI NGGAK DIURUSIN. KERJA DONG MIN JANGAN FACEBOOKAN MULU. GUE LAPORIN OWNERNYA BRAND LO BIAR LO NGGAK DIGAJI. PAYAH!! "



Sent : *read doang*

Draft : ANAK KECIL NGGAKTAU DIRI.. MENTANG-MENTANG NDAK TATAP MUKA BERANI NGATA-NGATAIN. YANG ADA GUE YANG BAKALAN BOOST MUKA ELU DISEBAR-SEBARIN SAMPE KE UGANDA DI ADS FACEBOOK SEBAGAI ANAK ALAY OF THE YEAR DI ENDONESA. EMANGNYA GUE KERJA CUMA BALESIN KOMEN NGGAK BERFAEDAH LO DOANG!

FYI : 1. KERJAAN GUE EMANG FACEBOOKAN. BWEK! 2.YANG GAJI GUE BOSS GUE EAA. BUKAN OWNERNYA BRAND. TRIMS.

2. Negatif Thinking

" Halah paling yang menang di pulau Jawa doang! Tolong ya admin hadiah disebar di semua provinsi supaya merata dan adil yang dapat hadiahnya.  "

kemudian di-repeat dengan orang yang berbeda.



Sent : " Halo, produk kami sudah disebarkan ke seluruh Indonesia. Silahkan dicari ditoko terdekat dikotanya masing-masing."

Draft : MONMAAP NIH.. EMANGNYA NGANA PIKIR KLIEN W DINAS SOSIAL PEMERINTAH YANG KALO BAGI-BAGI SEMBAKO HARUS MERATA KE SEMUA PELOSOK ENDONESA. YA MANA KITA TAU HADIAHNYA ADA DIMANA . BUKANNYA PADA BERSYUKUR DIBANTUIN YAH... HADEEH..

3. Curhat

Tipe 1 : " Tolong bantu saya admin, saya butuh uang.. saya tidak punya apa-apa lagi sekarang.. tolong banget... "



Sent : *read doang*

Draft : NGGAK PUNYA APA-APA TAPI MASIH BISA KIRIM MESSAGE DI FACEBOOK YANG MANA FACEBOOK ITU LOGIN LEWAT PC / HANDPHONE, YANG MANA MEMBUTUHKAN KUOTA, YANG MANA BELINYA PAKAI DUIT YAH.. WARBIYASAK!

Tipe 2 : " Halo admin, saya suka sekali produknya tapi sampai saat ini saya belum menemukan hadiahnya, boleh bantu saya nggak? Saya seorang single parent dengan 4 anak yang masih membutuhkan biaya untuk sekolah. Kehidupan saya serba pas-pasan. Buat makan aja susah. Saya nggak butuh banyak-banyak cuma butuh uang 5juta aja sekarang.. "



Sent : *read doang*

Draft : DEAR IBUKNYA.. UDAH MINTA DUIT SEENAKNYA KOK YA PAKE NAWAR PULA. IBU PIKIR W BUKA PRAKTEK KONSELING APA BISA DICURHATIN GINI. BANYAK LHO BU YANG CURHAT BEGINI TIAP HARI, ADA YANG MINTA : 2JT, 5JT, 10JT, BAHKAN 100JT. JANGAN SEDIH.. YOURE NOT ALONE.. 

4. Konsisten 

"Udah beli terus produknya tapi nggak pernah dapat hadiah, haduh.. Padahal buat bayar hutang, bingung harus gimana lagi, tolong bantu saya ini no rekening saya : xxxxx , saya tunggu transferannya "

Kemudian dia mengulang DM ini besoknya. Bahkan sampai dengan hari ini... Yes, dia kirim setiap hari. Dia nggak peduli mau dibales sama auto-respond message pun. Yang penting ada notif terbaca. Konsisten banget ngehenya.



Sent : *BHAY*

Draft : ENAK BANGET NIH ORANG MAIN MINTA DUIT AJA CUMA MODAL KIRIM DM FACEBOOK DOANG, LO PIKIR INI PERUSAHAAN PUNYA NENEK LO! MAKANYA KERJA DONG PAK JANGAN FB-AN MULU.. YANG PUNYA HUTANG DIDUNIA INI BUKAN CUMA BAPAKNYA AJA LHO.. YANG NULIS POSTINGAN INI JUGA PUNYA CICILAN KOK 😂

5. Alay

Kalo yang ini terjadi disaat saya sedang memilih kandidat pemenang aktifasi dadakan yang mana pesertanya harus menjawab pertanyaan di komen box. Bok, w disuruh sortir 10 komen jawaban paling benar dari 4000an komen #krai 😂

Ego saya kemudian dipertaruhkan #halah , ketika melihat beberapa peserta yang jawabannya benar tapi username-nya alay.

Why oh why God? 😩



Please ya, kalo kalian lagi ikutan kuis atau lomba apapun, TOLONG USERNAME ALAY SOCMEDNYA DIGANTI DULU. Kalo menang, malu tau ngumuminnya. Even jawaban kalian paling benar sejagad raya, kami tetep nggak akan memilih kalian juga, karena itu bakal mempengaruhi kualitas brand.

Simulasi :

"Selamat untuk NeSaCeL4LuwHChaY4n9KamUwh menjadi pemenang kuis periode ini"

*pingsan*

Jujur aja w sebagai mimin yang walopun invisible tetep malu ngumuminnya. So, jangan sampai username alaymu merusak kariermu - Nesa, 17+, mimin teladan 2017.


***

Kenapa disini saya kebanyakan 'read doang' , alasannya nggak lebih daripada banyak hal yang harus saya urusin dan saya lebih memilih menjawab pertanyaan-pertanyaan netizen yang memang butuh penjelasan untuk beneran dijawab. Macam-macam yang minta bantuan gini mah di abaikan aja, klien juga yang nyuruh sih. Soalnya kalau satu persatu diladenin dan dibantu, akan makin banyak bermunculan orang-orang tipe ini, jaman sekarang kan banyak orang yang hidupnya papaehan (istilah sunda : pura-pura miskin) gitu, padahal aslinya nggak gitu-gitu banget. Nggak kebayang aja nih klien saya berubah jadi dinas sosial yang menampung orang-orang yang ngakunya membutuhkan.. #ngapabanget

Saya cuma mau bilang : Mz, Mb, please jangan norak! namanya undian itu gimana rejekinya, usaha boleh, terlalu berambisi jangan, nanti kalian jadi gila, terus jadinya melakukan segala cara nggak jelas ujungnya jadi minta duit instant sama klien saya. Kalo mau tau gimana caranya dapat duit : "KERJA!" #udahgituaja

Sinih tante Kim kasih duit..
Abis nulis ini saya mikir. Ini saya lagi di Indonesia apa planet mana ya, kok masih ada aja orang-orang aneh kek gitu. Doakan semoga saya istiqomah selalu ya, gaes 😂

Woh panjang juga yes 😂😂 okeh deh part ini dicukupkan dulu. Saya udah kebanyakan nulis.

Ng.. Dilanjut part 3 nggak ya.. Ngg..


Cheers,
Mbak Mimin Nesa

You Might Also Like

23 komentar

  1. hahahaha garelo nyak kakah bikin kepala lieur 😂 tapi beneran aku baru tau nepi papaehan kitu. mgkn aku yg tll anggun mendekam di contong hingga tak tau jalma model kitu

    salam

    cecehBeyyaYangR4mahCelaluTersenyum

    BalasHapus

  2. Ngahaha, itu contoh username jadi berasa lagi didepak ke tahun 2009 sama 2010 wkwkwk. Ih nggak kebayang rieutnya milih 10 dari 4000 komentar. Nunggu tulisan mimin teladan 2017 part 3 deh :D keknya lebih seru lagi

    BalasHapus
  3. aku baru melipir dari part 2 baru ke part 1 Nes.
    Aku nggak nyangka yaa, ada yang ngemis2 minta menang dengan berbagi cara mulai manggil syg2 sampe gogoleran minta dimenangin, dan juga ala-ala balajaer yg bau amis hahaha
    Bikin part 3 nya lah nes, seru aslinya, siapa tau makin ada cerita yg lebih alay lagi nes
    :D

    BalasHapus
  4. Sabar mbaak nesaa ngadepin kuis hunter yg kadang emang sering kelewatan batas nerornyaaa. . mbaak pasti dan haruss kuaaaaaaat #akumendoakanmu

    Ditunggu part 3 nyaaa hehhee

    BalasHapus
  5. Haha masih ada ya kak username nya alay . Hehehe

    BalasHapus
  6. sabar kak, semu hanya ujian XD *yang tak kunjung kelar wkwkwk

    BalasHapus
  7. Cobaan mba Mimin makin dasyat ey.... Kayak diteror gitu ya? Ngeri2 sedap.

    BalasHapus
  8. Wkwkwkw.... Ya ampun nes... Aku trpaksa berhenti baca pas ditrans J, takut dikira gila cekikikan sendiri baca iniii :p .

    Yg user name alay itu sumpah kocak yaa :p. Ga tau deh, aku bakal terhibur ato makin gila kalo kerja di tempatmu :D

    BalasHapus
  9. TOLONG MIMIN, SAYAH BUTUH DUIT BUAT BELI TAS LV, TOLONG SAYA DIMENANGIN YA, CAMKAN INI MIN! hahahahha... sabar neng mimin, semua kerjaan ada plus minusnya.. masih mending cuman KZL lewat sosmed or DM aku mah tatap muka langsung sama orang yg ngeselin :D #ikutancurhat

    BalasHapus
  10. Plis, kasih tahu ya kalau ngadain kuis lagi. Aku mau komen-komen ngehe supaya blog post ini ada part 3.
    *lalu ditandain

    BalasHapus
  11. Hahahah... Ada ya yang begitu. Minta duitnya langsung. Beuuuh :)))))

    BalasHapus
  12. ya ampun, semoga tetap sabar ya :D

    BalasHapus
  13. Ngakak elah xDDD
    wkwkwkwkwkkw
    keselnya sampe ubun" ya kak
    sabar, istighfar
    semoga spesies yang kayagitu cepet dapat hidayah akhirnya biin undian sendiri deh :) amin

    BalasHapus
  14. yang sabar ya mbak ,.......:)

    BalasHapus
  15. Makmin mau ikutan dong kuisnya heheu bodor pisan bacanya semoga aku bukan kuis hunter yang masuk kategori nyebelin ya kwkwk cuma akuma emang suka nagih klo hadiah lama nyampe hehe

    BalasHapus
  16. Ya ampun bener banget ini. Hampir sama curhatannya. Apalagi kalo yang lagi di-handle itu brand besar atau malah akun socmed corporate, rada patah hati rasanya tiap hari nemu inbox ajaib ajaib dari netizen. Bahkan pernah deh aku handle beberapa brand di bawah naungan sebuah perusahaan yang lagi ngadain program barengan. Yang ikutan pesertanya sama semua kebanyakan. Bahkan ada yang saling mengadukan kecurangan. Lucu.

    BalasHapus
  17. Emang early user social media hari gini kan rata-rata kayak begitu Nes.. Sabar & terus belajar biar nggak jadi mimin lagi tapi naek pangkat jadi digital strategist. -Nola, dulunya sering disakitin klien waktu kerja di ahensi. =)))))

    BalasHapus
  18. Gak nyangka sampe ada yang ngemis ngemis gitu mbak. Saya yang baca aja berasa kepala mendidih saking speechlessnya, gimana yang ngadminin yak ? :). "peminta minta digital" istilahnya. Hihi :))

    BalasHapus
  19. Hahahaha, aku pernah ada diposisi mimin terintimidasi seperti ini. Bete banget klo udah ada yg ngancem "unfollow" masal. Emang gue pikirin loo mau unfollow masal juga nggak apa-apa, yg mau ikutan kuis gue masih banyaaaaak! Wwkwkwkwk. Etapi aq juga kuter, jadi yaah klo mereka jelek2in brand yg dihandle, aq selalu memberikan pembelaan. "Nggak koo, kmaren ada yg menang hadiah nya cepet sampe.. Hadiahnya bagus, miminnya baik, fast response, dsbg" ������

    BalasHapus
  20. hihihi, ngikik malem-malem. Yang istiqomah ya neneng mimin.
    salam, uwi3ny4n9celaluc4y4ngkamooh
    *lalu dikepret pake duit ceban

    BalasHapus
  21. Hahahahaha ampun deh, Nes. Kayaknya aku ga sanggup jadi mimin dengan kelakuan netizen hari gini. Itu jempolnya pada ngga nahan apa yah, kadang kata-katanya suka ada yang tajem. Selalu sabar dan semngat ya.

    BalasHapus
  22. Weleeh itu netizennya ditimpukin gak ato dikutuk abiz gituh... Seru yah rona-rona profesi

    BalasHapus

Terimakasih sudah berkunjung. Mohon untuk berkomentar yang sopan, tidak menuliskan link hidup, dan tidak menyudutkan pihak manapun ya. Insya Allah saya akan berkunjung balik ke Blognya :)

Twitter

Instagram

Facebook Fanpage

Subscribe