Tanda-Tanda Bila Kamu Sudah Tidak Se-Frekuensi Lagi dengan Temanmu

08.21.00

Larasatinesa.com - “People come and go,” begitulah bunyi pepatah yang seringkali kita dengar. Dan nggak ada yang salah dengan ungkapan itu. Dalam hidup ini kita dipertemukan dengan banyak orang di dunia. Dari pertemuan lalu naik level ke perkenalan lalu naik lagi menjadi pertemanan atau persahabatan, bahkan menjadi lebih dari teman. Lalu dalam perjalanan tersebut apakah selamanya sebuah hubungan pertemanan akan baik-baik saja?
Source : unsplash.com | edited by canva
Dipertemukan dengan seseorang mempunyai maksud tersendiri. Ada yang membawa kebaikan ada pula sebaliknya. Makanya dalam pertemanan pun ada pilihannya, apakah kamu mau menjadi teman dekat atau hanya sekadar kenal saja? Tapi bagaimana jadinya bila kamu yang sudah berteman sangat lama dengannya, pada akhirnya harus berakhir di tengah jalan karena sesuatu dan lain hal?

Semua bisa saja terjadi dan bukan tidak mungkin tanda-tanda kamu sudah tidak lagi sefrekuensi dengannya ada di bawah ini lho :

Sering membatalkan janji bertemu.
Seseorang membatalkan janji adalah hal yang biasa. Apalagi dalam dunia pertemanan. Tetapi terkadang dari kejadian pembatalan ada yang harus dikecewakan. Mungkin kamu bisa mengerti bila alasan temanmu membatalkan janji itu masuk akal, terlebih ada keperluan urgent yang mendadak yang tidak bisa Ia tolak. Kamu nggak mungkin dong jadi teman yang nyebelin karena memaksanya bertemu denganmu.
Yang benar-benar tidak masuk akal adalah bila temanmu sudah berkali-kali membatalkan janjinya dengan alasan yang nggak masuk akal alias ngeles melulu, apalagi bila di H-1. Apa nggak ngenes banget tuh? Tidak ada asap kalau tidak ada api. Kamu harus menyadari kalau Ia sedang menjaga jarak darimu. Biarkan saja.

Sibuk dengan teman-teman barunya.
Sudah ada yang baru, yang lama dilupakan. Pernyataan ini sangat cocok buat kamu yang seringkali dicuekin gara-gara temanmu yang sudah sibuk dengan teman-teman barunya. Polanya begini: ketika kamu sedang ada masalah dan butuh curhat dengannya, tapi ia tidak lagi menyadari itu. Sebagai teman yang baik, harusnya bisa membaca keadaan yang sedang dialami temannya. Bertemu dengan lingkungan baru memang bisa mempengaruhi pergaulan, terlebih teman-teman barumu ada di kategori pergaulan ‘fancy’. Makanya jangan mudah terlena dengan teman-teman barumu yang hanya baru kenal dalam hitungan hari ataupun bulan. Sementara teman yang sudah setia bertahun-tahun mendampingimu, dilupakan begitu saja. Sama teman saja kamu udah nggak setia, apalagi sama pasangan. Hmm..

Baru Dihubungi ketika ada butuhnya aja.
Pernah ngerasain baru dihubungi karena ada butuhnya aja? Mudah-mudahan nggak ya, karena kalau udah kayak gitu namanya kamu sedang dimanfaatkan disaat temanmu itu sedang kesusahan. Sementara pas lagi senang dia nggak ada ingat sama kamu sedikitpun. Teman kayak begini nih yang nggak tau diri..

Sudah tidak lagi mau mendengarkan nasihatmu.
Sebagai teman yang baik, udah seharusnya kan kita memberikan nasihat yang baik bila teman atau sahabat kita sedang mencurahkan perasaan hatinya yang sedang gundah. Memberi nasihat memang terlihat simple alias ngomong doang mah gampang. Padahal memberikan nasihat itu juga nggak asal-asalan lho, temanmu ikut membantu berpikir untuk memecahkan masalahmu, jadi nggak ada salahnya untuk didengarkan, bukan malah dibiarkan saja lalu kamu mengulang curhatanmu itu berkali-kali tanpa mau menjalankan nasihat dari temanmu. Lama-lama dia nanti akan merasa nggak lagi dibutuhkan dan perlahan menjauhimu. Sebaiknya, apapun nasihat yang diberikan oleh temanmu, hargailah.

Terjadi masalah internal antara kamu dan temanmu.
Dalam pertemanan bukan nggak mungkin ada perdebatan diantara kamu dan temanmu. Masalahnya bisa bermacam-macam. Terkadang beberapa masalah bisa diselesaikan dengan baik ataupun juga nggak. Jika ada suatu masalah yang dapat membuat kamu dan temanmu sudah tidak lagi bisa berjalan bersama lagi, sudah dipastikan masalahnya sangatlah serius.
 
Pada dasarnya berteman yang itu saling melengkapi kelebihan dan kekurangan masing-masing, bukan untuk menonjolkan kehebatan salah satu dari kalian. Kalaupun memang kamu hebat, atau temanmu lebih hebat, sudah pasti kalian akan saling mendukung, bukan malah ingin eksis sendiri.

Komitmen dalam berteman itu pun penting. Karena dengan mengingat komitmen, seburuk apapun perlakuan teman yang kamu terima, kamu masih tetap menganggapnya teman. Sulit lho menemukan teman yang sudah klop itu di jaman sekarang. Udah paling bener deh kalau kamu jadi orang yang setia kawan. Tapi semua balik lagi ke diri masing-masing, semua adalah pilihan yang sudah pasti ada resikonya. Jadi.. ikhlaslah dalam berteman ya..


Cheers,
Nesa

You Might Also Like

28 komentar

  1. Aku mah jarang contact rutin mba paling klo lagi kangen baru nimbrung di group selebihnya kita sibuk masing2 *dasar emak2 hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ya teh kalo udah jadi emak-emak sibuk masing-masing. I feel too, temenku banyak yang gitu.. Apalagi kalo diajak main, udah susah hehe

      Hapus
  2. Berasa nih, tmn2 deket, makin ga pernah ketemu,makin jrg kontak,ada aja yang ga sefrekuensi lagi..tp tmn baru Alhamdulillah juga ada aja

    BalasHapus
    Balasan
    1. Biasanya gitu sih mba, ketika beberapa pergi selalu diganti juga dengan yang baru hehe

      Hapus
  3. Namanya berteman kadang seleksi alam juga, akan berkumpul dengan orang2 yang memang nyaman dengan hati Nes..

    Kalo aku,selalu berkata pada teman terdekat, tolong tegur,ingetin dan nasehati aku bila menyimpang ya. Karena yg benar2 teman sejati adalah yg berani menasehati dengan lembut eaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah bagus teh kalo saling mengingatkan gitu yaa. Jadinya kita pun ngerasa dihargai sebagai teman..
      Semoga semakin hari semakin banyak teman-teman baiknya ya teh.. Aamiin

      Hapus
  4. Kadang ada teman yang sok wise menasihati tapi bukan menasihati yang ada malah menyakiti, maybe cara menasihati teman juga harus dibuat senyaman mungkin untuk semuanya yah, thanks for reminder me

    BalasHapus
    Balasan
    1. Temenku ada yang gitu.. Tau sih maksudnya baik cuma penyampaiannya ga enak jadi kadang sekarang kalo cerita seperlunya aja :D
      Iya teh sama-sama, saling mengingatkan yaa

      Hapus
  5. tengkiu bgd ya mbk, bahan renungan aku nih, maksih sdh mengingatkan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku nulis ini pun sebagai bahan renungan aku Mba hehe.. Sama-sama yaa

      Hapus
  6. makasih kakak sudah mengingatkanya :)

    BalasHapus
  7. Aku pernah punya teman yang mulai dekat bukan dekat sih mbak, tapi kami semakin menjauh saat dia melewati batasnya sebagai teman. :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yauwis berarti udah nggak sefrekuensi dia itu Mba, biarin aja, nanti digantikan dengan yang lain.. Hihi

      Hapus
  8. Ini kejadian kalu udah pada kerja... udah pada sibuk dengan kehidupan masing2. Tapi disitulah nanti akan terseleksi mana teman yang benar-benar teman :D

    Salam kenal ya mb larasati :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya betul Mba, aku sebisa mungkin walopun jarang ketemu tapi selalu kontak via sosmed. Biar ndak lupa hihi

      Salam kenal juga Mba Anis :)

      Hapus
  9. Aku baru kehilangan teman dekat..sedih kali rasanya..nggak tau kenapa, dia menghilang..kita kontak jarang dibalas..duuh sedih aku jadinya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ah sama Mba, ini juga lagi kejadian sama aku. Temenku menghilang dari peredaran, kayak narik diri gitu. Udah ga pernah kontakan.. Gatau masih aktif atau ga juga sih..
      Didoain aja semoga dia bahagia selalu :)

      Hapus
  10. Sepakat. Come and go emang mutlak terjadi dalam dunia pertemanan sih. Itu yang aku rasakan. Terlebih saat tamat kuliah dan temen-temen balik ke kampung halaman masing-masing. Wacana buat ketemuan adaaaaa aja hambatannya. Masalah nggak bisa izin ke kantor, budget yang gak ada, atau emang lagi males aja. hohooo

    www.inokari.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaa iya yaa.. Kadang gitu. Udah rencana-rencana tau-tau hanya angin lewat. Kasian sih sama yang udah niat banget pengen kumpul hehe

      Hapus
  11. Mungkin frekunsinya perlu ditingkatkan ke 4G? Mungkin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayaknya sih gitu Bang biar pada nyambung semua :))

      Hapus
  12. Paling kecewa kalo punya teman yang suka manfaatin dan hubungi ketika ada perlunya aja hiks

    BalasHapus
    Balasan
    1. Banyak lho Mba yang begini tuh hiks..

      Hapus
  13. Temen itu menurut aku seleksi alam juga hhihihihi, akan keliatan yg bener2 tulus mana yg ngga.. Temen yg baik meskipun terpisah jarak & waktu dan jarang ketemu bakal ada koneksi dan tetep mendukung kita bagaimana pun.. gimana setujuuuh??? hihihi XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Setujuu Mih..
      Aku malah lebih deket sama temen-temen yang diluar kota daripada yang sekota. Huft. Hahaha

      Hapus
  14. ya itulah hidup, akdang teman silih berganti, ada yang eprgi ada yang datang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nggak bisa apa ya Mba jangan pada pergi gitu temennya hehe

      Hapus

Terimakasih sudah berkunjung. Mohon untuk berkomentar yang sopan, tidak menuliskan link hidup, dan tidak menyudutkan pihak manapun ya. Insya Allah saya akan berkunjung balik ke Blognya :)

Twitter

Instagram

Facebook Fanpage

Subscribe