[Review Film] : Jackie and Ryan (2015)

13.45.00

Larasatinesa.com - Hai everyone, ketemu lagi di postingan review film abal-abal nya Nesa. Pada kesempatan yang berbahagia ini, saya mau review filmnya Bang Ben aka Ben Barnes. Saya juga nggak ngerti kenapa pengin banget review film ini. Mungkin gegara baper aja karena sebelum nonton (lagi) saya mimpiin Bang Ben. Oh ya, buat yang belum nonton dan penasaran ingin nonton saya saranin jangan baca ini dulu. Karena saya totally mau spoiler nih..

Saya udah nonton film ini beberapa kali sih, dan nggak pernah bosen karena mungkin efek pesona Bang Ben di film ini yang maha dahsyat. Bagi yang nggak tau Bang Ben, sedikit info dia pernah main Chronicles of Narnia sebagai Prince Caspian di tahun 2010. Kenapa saya suka banget sama dia, dia itu semacam aktor paket komplit, ditambah kemunculannya dulu dia gondrong pula. Udah saya bilang kan saya lemah sama cowok bertalenta yang punya rambut gondrong (Red : kecuali Ki Joko Bodo). Dan saya baru inget juga dulu pernah nulis tentang tipe-tipe cowok gondrong saya di blog ini waktu masih alay dan kayaknya belom dihapus juga. Hahaha..

***

Film Jackie and Ryan menceritakan tentang Ryan Brenner (Ben Barnes) seorang musisi melakukan perjalanan dan Jackie Laurel (Katherine Heigl) seorang mantan penyanyi , yang berada di persimpangan jalan pada pernikahannya, mereka berdua memiliki  kesempatan pertemuan yang tidak disengaja dengan Ryan yang kebetulan mengamen di jalanan Ogden, Utah. Setelah Jackie kecelakaan mobil tiba-tiba mendorong mereka bersama-sama, Ryan menemukan dirinya di rumah Jackie untuk makan malam. Ryan Berjuang  untuk menemukan keberanian dalam menulis musik sendiri sementara Jackie berjuang untuk bisa bercerai dari suaminya dan ingin kembali ke Manhattan. Konflik terjadi ketika teman Ryan seorang musisi mentornya meninggal dalam kecelakaan kereta api dan suami Jackie mengancam untuk mengambil hak asuh putrinya. Ryan dan Jackie menemukan kekuatan dan musik yang mereka butuhkan dalam satu sama lain. Apa yang mereka tidak tahu adalah, jika jalan yang mereka pilih akan mengarah pada satu sama lain.

***

Film drama romantis ini sebenernya super duper simpel ceritanya, terkesan sepi, nggak banyak peran, setting tempatnya keren karena pas lagi salju juga. Saya sebelumnya nggak tau kalau film ini lebih banyak bahas musiknya. Dan yang bikin terpesonanya adalah di film ini saya baru denger Bang Ben main gitar sambil nyanyi dan suaranya bok menggetarkan jiwa! Asli dia nyanyi beneran bukan di lipsing kayak aktor film India. Saya yang juga mantan anak band abal-abal dulu ini pun salut. Bang Ben emang totalitas banget. Aaakk makin cinta!


Tapi film ini juga buat saya banyak kurang gregetnya. Berikut yang saya rangkum dari hati sanubari saya sebagai penikmat film awam. Semoga saya ndak dikeplak sama sutradaranya ya. Aamiin.

1. Aksen british khas dari Bang Ben yang kalo ngomong kayak kumur-kumur ndak jelas. Aturan kalo dia main film harusnya agak diperjelas dong. Duh gimana nanti kalo kita jodoh Bang, daku susah ngikutinnya ih.. udah ngomong speed-nya cepet, suara pelan, dan agak kurang mangap. Pokoknya nanti belajar bahasa sunda ya babang bebeb. Iya.  

2. Film ini agak kurang greget pas Ryan Brenner lagi berjuang ke Portland buat rekaman. Harusnya dia kecurian lagi kek, ketabrak kek, atau nyasar kek. Biar bisa lamaan dikit kali liat dia..

3. Scene proses perceraian Jackie yang juga nggak tau kelanjutannya gimana. Saya kira ada adegan rebutan hak asuh anak sama mantan suaminya yang katanya baj*ng*n itu. Kekejamannya cuma ditunjukin kata-kata aja, aksinya nggak ada. Disitu cuma diperlihatkan cuplikan sekilas lawyer-lawyernya yang lagi sibuk nggak jelas doang. Ah kurang emosi!

4. Lalu ada lagi bagian Ryan yang udah berhasil rekaman dan musiknya diterima nggak ada kelanjutan kesuksesannya, tak pikir dia bakalan punya album terus tampil di Dahsyat TV. Terus dia femeuz jadi musisi, nikah sama Jackie lalu punya anak apalah gitu.

5. Saya beneran nggak ngerti maksud nya si Ryan cari temennya yang namanya Cowboy yang hanyalah fiktif belaka. Mukanya aja nggak ada dilihatin sama sekali sak-foto-fotonya. Tau-tau meninggal aja ninggalin anak dan istrinya disitu, nggak dijelasin dia sebenernya siapa dan penyebab meninggalnya kenapa.

6. Durasi film kurang lama. Tau gitu saya aja yang jadi penulis skenarionya biar tak lamain ceritanya. Atau mungkin nanti ada sekuel selanjutnya.. Kita kan nggak pernah tau ya, yakali di sekuel kedua nanti ganti judul: Nesa and Ryan. Yang ceritanya si Ryan nya melakukan perjalanan ke Bandung ketemu sama gadis muslimah bernama Nesa #kemudianmuntah

Terlepas dari banyak yang kurangnya di film tersebut. Saya sangat suka karakter Ryan Brenner yang diam-diam menghanyutkan, yang walopun dia musisi jalanan dia perhatian sama semua orang apalagi sama perempuan dan anak-anak. Kalo untuk pemeran Jackie sendiri lebih baper ya karena banyak scene emosi sama mantan suaminya, dia berhasil nunjukin kalo dia tangguh, nggak tergantung sama laki-laki dan bisa jaga anaknya dengan baik.

Pesannya : 
1.Ketika ada beberapa orang sedang berjuang meraih kesuksesan untuk masa depan, and at the same time sisi yang berbeda ada pula beberapa orang yang sedang berjuang mengubur masa lalunya. 

2. Kita nggak akan tau dengan siapa kita bertemu. Termasuk bertemu jodoh disaat dan ditempat yang nggak terduga. 

3. Film ini mengajarkan saya untuk raih passion dengan penuh perjuangan. Apapun tantangannya. It's a life.. life must go on.. you dont give up..

4. Pernah nanya nggak dalam hati kenapa sekarang ditempatkan diposisi ini? Jangan pernah menyesali apapun yang terjadi. Everything happens for a reasons. 

5. Download OST film nya deh, biar tau suaranya Ben Barnes lagi nyanyi. He's too perfect..

Dapet salam dari Ryan Brenner katanyah.. *kemudian mimisan*
Kira-kira begitulah reviewnya. Bingung juga sih ya ini bisa dibilang review atau bukan. Hahaha. Sampai ketemu di review Film selanjutnya..


Cheers,
Nesa

You Might Also Like

24 komentar

  1. Duh film romantis kayak gini memang sesuatu banget. Tapi keren deh jadi pengen nonton juga. Sekalian belajar aksen british hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Film romantis suka bikin iri sih,Wid hahaa..
      Dooh aku juga mau belajar aksen British sama Bang Ben mah :))

      Hapus
  2. Wihhh nanti nyari ah filmnya ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya atuh secara seus istri musisi #eaa :))

      Hapus
  3. film romantis ..enaknya emang musim dingin.. dan kita ngeliat pas grimisan..ato ujan..hahhaha, biar klop yg ditonton sama penontonnya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba makanya saya rekomendasiin ini juga pas banget gegara ujan terus #aposee :))

      Hapus
  4. Suka dibully suami klo nonton film romantis kek gini mba wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dibully gararetek mereun ya teh liat yang romantisan hehe

      Hapus
  5. Udah lama gak nonton film romantis. Heuheu... Kangen juga. Iya eung, saya suka getek deh liatnya. Komo bari bareng sama suami mah nontonnya teh. :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang ini sih romantisnya biasa aja teh nggak lebay. Lebih banyak bahas musik sama passion, dijamin moal getek :))

      Hapus
  6. Dulu saya penggemar film2 romantis kayak gini😍 tp semenjak punya anak kok jd bergeser nontonnya film2 yg utk segala umur yg porsi romatis2nya cm seuprit banget😕 jdi kangen sama masa lalu nih huehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi punya anak merubah segalanya ya mba, eh tapi masih tetep bisa nonton kok kalau anak-anaknya udah pada tidur, kalau ndak capek sih :D

      Hapus
  7. Aku ngga suka film2 menguras esmosiiih hahahahha, bisa2 mewek mulu pas nonton *cengeng anaknya* liat finding nemo berkali2 aja mewek, apalagi nonton pilm iniiih XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaa kocak finding nemo XD
      Ini padahal masih kurang emosi sih mba filmnya. Yang bikin aku emosi cuma lihat Ben Barnesnya aja, gara-gara dia beloman lamar aku juga ih #ditimpukingitarnya :))

      Hapus
  8. Halo mbak Nesa :D salam kenal, aku suka Ben barnes, ya sejak prince caspian itu, kok aku kelewat filmya di tahun lalu ya, hadeuhhh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo Mba Ev, akhirnya nyasar di blogku juga duh senangnya hihi.
      Iya ini film 2015 mba, sebagai fans Ben Barnes garis keras ayo cepetan nonton hahaha

      Hapus
  9. Iissh masukin list pembelian dvd aaahh. Walaupun nontonnya kapan2,hahaha. Tapi baca sinopsisnya aku sukaaa..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Asiikk.. Oh jadi itu yang aku tulis sinopsis bukan spoiler ya mba? Hahaaa #bedatipis

      Hapus
  10. Duh, kok aku jadi pengen nonton ya. Di iflix sudah ada belum ya..

    BalasHapus
  11. suami kalo diajak nonton film romantis mah, dia lbh milih anterin aku ke bioskopnya doang, trs dia makan di mana kek gitu... anti bgt liat film romantis gini -__-.. itu kalo film bioskop.. kalo filmnya di TV, sama aja.. mendingan dia nonton terpisah di tv lain.. cowo itu kenapa ya susah bener diajak nonton film romantis :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eh kenapa sih kok gitu mba :)) takut ngantuk kali ya hahaha atau biasanya sih malu sendiri karena secara ga langsung pas kita nonton itu otomatis ngedambain laki-laki romantis ke kita :))

      Hapus

Terimakasih sudah berkunjung. Mohon untuk berkomentar yang sopan, tidak menuliskan link hidup, dan tidak menyudutkan pihak manapun ya. Insya Allah saya akan berkunjung balik ke Blognya :)

Twitter

Instagram

Facebook Fanpage

Subscribe