Nostalgia Jadi Anak Band 978 Masehi

Oktober 28, 2016

Larasatinesa.com - Bukan. Ini bukan postingan lomba lagi kok. Mungkin ada yang bosen juga blog walking ke blog saya isinya dari kemarin lomba semua. Kali ini Hayati lagi lelah.. Mau curhat aja deh, boleh kan ya..

Beberapa waktu lalu, saya nggak sengaja buka PC (Personal Computer) dan menemukan banyak foto nista saya waktu masih alay. Saking banyaknya, saya hampir nggak mau mengakui bahwa itu adalah saya. Kkk. Diantara banyak foto pra-sejarah tersebut, ternyata ada masa dimana saya lagi seneng-senengnya nge-band. Iyes, saya dulu anak band alay. Nggak percaya kan? Jangankan kalian, saya sendiri pun nggak percaya. Pfft..

Source pixabay.com | Edited by me 
Jadi begini ceritanya..

Dulu waktu saya sempet cuti kuliah kira-kira tahun 2010, ada seorang teman sekolah yang minta makan main ke rumah saya, sebut saja namanya Fahmi (emang namanya beneran Fahmi sih). Dia yang katanya bisa main drum tiba-tiba bilang mau nge-band. Agak kaget sih karena tampang dia nggak menunjukkan anak band banget, dia malah lebih mirip abang sopir angkot 05. Terus dia ngajak saya jadi vocalist-nya. Fyi, saya gini-gini pernah juara 1 lomba nyanyi tingkat RT dan RW sebanyak 2 periode waktu Agustusan loh.. Tapi dari 3 peserta. Sekian.

Nggak gitu kok. Dari kecil memang suka nyanyi, sempet les vocal beberapa tahun disebuah sanggar, pernah ikutan audisi Indonesian Idol, pernah nyanyi di cafe, pernah nyanyi dinikahan, pernah nyanyi disekolah, tapi tetep nggak jadi artis-artis juga.. Hiks.. #senderandidadaBenBarnes

Singkat cerita, si Fahmi (Drummer) ini gerak cepat. Maklum karena pengangguran dan jomblo jadinya gini deh. Dia ngajak teman-teman lain yang juga pengangguran dan jomblo masih 1 almamater. Ada Rizal (Melody), Andre (Bass), Denise (Rhythm). Gilaak.. nama-nama kita udah memadai banget kan jadi anak-anak Band walopun urusan muka kita semua emang pas-pasan, tapi yang penting sombong dulu.

Mulailah kita mulai mencari jati diri band ecek-ecek ini dengan sering latihan disebuah studio band sewaan dengan uang patungan. Btw, kita dulu beloman ada yang kerja, cuma Andre doang yang lagi kuliah, sisanya pengangguran. Makanya dulu kita empet-empetan banget kalo mau latihan. Oh ya dulu role model kita Paramore dan Versaemerge. Naque Emo Ngets.. 🤣

Latihan pertama kalinya yang udah banyak gaya!
Yang lucu adalah sampai tengah perjalanan, kita sama sekali belum punya nama untuk Band kita ini. Disini teman saya, Rizal yang menjadi pengendali sekaligus leader mulai iseng-iseng membuat nama band, mulai dari New Kid Revenge, sampai dengan terakhir Lasthero. Oh ya, basecamp kumpul kita pun dirumahnya. 

Nggak seperti kebanyakan band-band lainnya, di band saya ini nggak ada cinlok-cinlokan. Masalahnya mereka tuh teman-teman sekolah saya, tau jelek-jeleknya mereka gimana (nggak banget pokoknya! hahaha) ditambah dulu saya punya gebetan anak band juga. Pokoknya dulu dunia saya nggak pernah jauh dari anak-anak band lah.

Saya mau buka-bukaan nih.. Ada yang bilang dunia band itu bebas, nakal, yang udah terkenal pun banyak groupis-nya, pokoknya dekat sama yang negatif-negatif deh, itu emang ada benarnya. Tapi semua tergantung dari iman kita masing-masing ya. Semua balik ke niatan awal. Senakal-nakalnya saya waktu dulu, saya cuma tahan sampai ngerokok doang. Itu juga nggak banyak karena ujungnya w sesek napas 😂. Ah..banyak kok cewek perokok jaman sekarang. Tapi setelah nggak nge-band saya totally berhenti sampai sekarang demi kesehatan. Nah, beda lagi kalau kadar nakalnya teman-teman saya yang lain waktu itu, biar urusan mereka sama Tuhan aja, maklum saya mah karena cewek sendiri jadi suka pulang duluan. Auk deh habis saya pulang mereka pada ngapain. Hahaha! 

Dan siapa bilang kalo kita ngeband itu cuma buat seneng-seneng doang. Kita juga ingin dong berprestasi. Kita sempet manggung beberapa kali dan ikut lomba juga. Kemudian yang membuat bangga adalah ketika kita akhirnya memberanikan diri bikin lagu dan berusaha untuk mengabadikannya. Yap, kita rekaman lagu kita sendiri dengan bangganya, meskipun harus melewati 2 tahap recording dalam jangka waktu sebulan. Saya lupa tepatnya kapan. Ini recording 2010 tempatnya di Masterplan, studio rekamannya punya Uki Peterpan (red: sekarang Noah) di Bandung.

Berdoa sebelum take vocal #halah
Dibalik itu semua saya juga ingin menyampaikan beberapa hal positif yang bisa diambil selama saya  nge-band :

Kebersamaan
Nggak bisa dipungkiri, susah senang selalu bersama. Kira-kira dulu begitu gambaran saya dan teman-teman waktu nge-band. Kita selalu patungan sewa studio, patungan beli makan, patungan daftar lomba.Dipikir-pikir indah juga loh masa-masa itu..
monmaap dulu kamera hpnya masih VGA :(
Setia Kawan
Ngeband mengajarkan saya untuk menjadi manusia yang care. Percaya atau nggak saya jadi lebih perhatian sama teman-teman saya. Sampai ke masalah-masalah pribadinya mereka juga. Dan tau nggak kalo mereka itu lebih drama daripada cewek. Huft! 
Kok jijique ya.
Cepat Mengambil Keputusan
Oh ya dulu ada kejadian kita mau lomba dan kekurangan 1 gitar. Nggak mungkin dong kita beli secara mahal bingit. Jadinya harus mikir secepat mungkin. Karena pada saat itu saya punya gebetan yang juga gitaris dari band lain, lalu saya manfaatkan gitar doi untuk dipinjemin ke teman saya. Sambil menyelam, minum air kan.. Jadinya saya bisa manggung plus ketemuan sama si doi deh. Hahaha.

Note: Si gitaris masih temenan baik sama saya sampai sekarang, udah nggak nge-band, udah jadi pengusaha sukses punya istri dan anak, tinggal di Sumedang. Sekian sekilas info.




***

Saya hanya bertahan di band ini selama setahun karena saya mulai sibuk bekerja. Saya harus memilih pekerjaan daripada band. Karena saya nggak bisa jalanin dua-duanya. Jadi pekerjaan sama ngeband itu adalah 2 hal yang sama-sama harus di fokusin. Saya tahu banget bahwa nge-band itu butuh modal besar kalo mau terkenal. Saat itu saya berpikir realistis karena saya harus melanjutkan kuliah saya juga nantinya, dan akhirnya saya memilih mundur. 

Kelanjutan band ini sebetulnya masih ada, walaupun setelah saya 'dikeluarin' saya nggak dikabari kalo posisi saya sudah digantikan dengan vocalist baru yang lebih muda. Saya nggak keberatan kok. Soalnya mereka juga habis itu nggak ada lagi kabar kelanjutannya tuh.. ðŸ¤£

Saya bersyukur pernah melewati masa itu. Saya belajar banyak. Mayan kan nanti kalo punya anak bisa nyombong dikit walopun single baru satu : " Nak.. mommy dulu anak band loh.." #NesaIbuYangCongkak

Dan dibawah ini saya mau kasih tau hasil dari saya ngeband dulu. Jujur agak-agak geli gimana gitu ya denger suara sendiri. Jangan tanya judul lagu ini apa, karena sampai hari ini tidak diketahui dengan jelas ini lagu judul pastinya apaan. Hahaha.



PS: semua tingkah laku saya yang kurang berkenan pada masa alay yang saya tuliskan disini mohon untuk tidak diikuti ya. Ambil hikmahnya aja :)

Mau tau dong, kalo kalian masa alay nya dulu gimana? 

Tertanda, Ex' Vocalist Lasthero 
Nesa

You Might Also Like

70 komentar

  1. Mbak Nesa suaranya cakep ihh... ;)
    Kalo aku apa ya.. *mikir :D hmmm *kelamaan mikir *ditujes mbak Nesa heheheh
    Foto nista sewaktu alay itu kadang bikin senyum lebar ya mbak, wihhh kita pernah gitu loohh.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha suara jaman alay itu mba.. Iya mba aku pun liat foto-foto ini ngakak terus :))

      Hapus
  2. rambut cowok-cowoknya alay abis hahaha dulu mah kekinian meureun ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jaman baheula itu ngehits pisan teh, ala anak emo poni lempar hahaha

      Hapus
  3. klo aku bangga rekaman karena paduan suara wkwkwk keren mb Nes ecieee suit swiiiiwww

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya kan.. Rekaman segitu juga udah bangganya kek menang juara lomba tingkat internasional wkwk

      Hapus
    2. gkgkgk masih manggil mba kamana mba ateuh :D

      Hapus
    3. Kamana ateuh mba Herva 😂

      Hapus
  4. mba nessaaaa....ngakak aku baca postingan ini terutama pas mbak bilang wajah Fahmi lebih mirip abang angkot 05, ahahahaha....aku lalu ngebayangin kalo Fahmi baca postingan ini sbg silent reader, mungkin mukanya berubah merah kuning ijo. Ahahaha aslilah saya masih ngakak ini sampe skr....
    SAlam kenal ya mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaa baca juga dia mah nggak akan marah mba, halah mereka pun becandanya kuli dan lebih parah loh. Udah biyasa jadinya :))
      Sama-sama mba, salam kenal juga :D

      Hapus
  5. Huhu..aku jg prnh nge-band waktu SMA kli inget suka nyengir sendiri,. Kangen mada2 itu^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehee sama kita ya mba mantan anak band *toss

      Hapus
  6. iya, ndak semua anak band gt koq, jd jgn dicap rata yak, suami aku, mantan anak band, dlu nggak gt jg,
    btw nnti bs jd cerita berkesan nan berharga yg bs disharing ke si kecil nanti ya mak, :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makanya mba kalo orang yang masih anggepnya begitu berarti dia kurang bergaul hahaha..
      Betul.. Ada bahan cerita ke anak ntr kalo mamaknya dulu ngehits pada masanya hihi

      Hapus
  7. wah anak band ternyata banyak ceritanya ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Banyak mba, cerita suka dan dukanya. Sama kayak berumah tangga hahaha

      Hapus
  8. semua berpulang pada diri sendiri apapun kegiatannya ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Setuju mba.. Jangan menjudge apapun selama hanya melihat dari luarnya aja #tsahh

      Hapus
  9. Btw si gitaris kamana neng *mlipir

    BalasHapus
  10. Mba suaranya keren loh :), selalu pengen belajar bisa nyanyi tapi gagal mulu hiks

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih mba, hehe..
      Sebenernya nyanyi tuh otodidak juga bisa, asal rajin latihan. Jangan kayak aku ya mba, udah lupa lagi semua yang pernah belajar dulu :))

      Hapus
  11. Masa mudamu, gokil, Mbak, sampai nge-band gitu.. hihihi, ayo, Mbak, bikin single :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Single kan udah mba, sekarang maunya double #ehgimana :))

      Hapus
  12. Hahah :D anak muda belum asik kalo belum nge band hahahah :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha walopun anak band ala-ala tapi dulu mah udah gaya banget ya :))

      Hapus
  13. Hahaha teh, alaynya sama! Tapi gak sampe jadi anak band juga sih. Rambut emo, yang saat itu lagi booming-boomingnya. Hahaha. Suka lucu kalau inget masa-masa itu.. 😂

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tapi untung aku nggak sampai foto poni lempar terus sambil nutup mulut pake tangan gitu kok teh 😂

      Hapus
  14. wiihh keren si teteh. Ditunggu vn nyanyi nya di grup ya:D

    BalasHapus
  15. Mbak Nesa boleh nih kita collab. Saya khatam lagu lagu Via Vallen kebetulan mbiaaakkkk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha boleh asique mau lagu apa neh klo leh tw? 😂

      Hapus
  16. ciyeee gak nyangka teh nesa pernah jadi vokalis band uhuy :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aduh di ciye-in sama dek Tiara, malu akutu 😂

      Hapus
  17. widiih seru banget punya kenangan ngeband. aku juga dulu pengen tapi sekarang udah bukan jaman band ya ahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sekarang mah mending solo karier aja, nyanyi-nyanyi di channel Youtube sendiri asik tuh :D

      Hapus
  18. Wah teh nesa multitalent banget unyu unyu juga

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha nggak tau harus seneng apa sedih bacanya 😂

      Hapus
  19. Waah kita samaann.. Dulu saya juga anak band.. Band kepret. Wkwkwk. Btw jaga kekompakan antar personil band itu susah loh, hebat teh bisa bertahan selama itu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Berarti setahun ge uyuhan bisa bertahan ya, tapi ada masalah juga sih dulu drummernya duluan diganti sebelum aku keluar hehe

      Hapus
  20. Teh Nes, suaranya suka deh, gemesssssssss karena aku gabisa nyanyi, jatuhnya fals

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kok aku eneg ya denger suara sendiri, abis pas dulu recording diulang-ulang mulu jadi pusing 😂

      Hapus
  21. EMOOOO banget euy, keren. Keren. Kenapa sekarang ga dilanjutin nyanyinya? lumayan lah jadi penyanyi pesta pernikahan mantan misalnya? wkwkkw

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha suara aku mahal teh, apalagi buat nikahan mantan :))

      Hapus
  22. Waduh ditanya cerita waktu aku masih alay. Jadi malu. Makasih ya sudah berbagi pengalaman hidup yang seru :)

    BalasHapus
  23. Waahahaah... pernah jadi anak alay juga ternyata semua orang yaa... tapi keren ih, jadi anak band. Aku dulu alayernya jadi rumpies wahahaha

    BalasHapus
  24. Banyak pengalaman ya Nes, dan jadi anak band pengalaman luar biasa lho, nggak semua remaja bisa jadi anak band dan berprestasi juga, walopun sekarang nggak jadi artis band tapi khan jadi artis blog yang ngeheits

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkwk bisaan si teteh menghiburnya 😂

      Hapus
  25. Wuih keren, Nesa ternyata dulu anak Band. Kalo aku sih, dulu vokalis seabutan. Semacam ronin deh. Gak bertuan. Eh gak punya band tetep. Hahahaha...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waah teh Nia juga suka nyanyi yaa, hayu collab :))

      Hapus
  26. Waktu itu pernah baca komentar teh herva soal vocalist. Huaaa ternyata beneran 😂

    Kapan2 todong nyanyi ah

    BalasHapus
  27. Hihi lucu liatnya masih culun dirimu...saya jg dulu anak band tp vocal grup deng...antar sekolah sempet manggung di beberapa tpt jg...asyik ya mengenang masa lalu...hehe

    BalasHapus
  28. Wow, anak Baaaaand. Punteun, metal, teh, metal.

    BalasHapus
  29. Lalu akupun penasaran dan nonton YouTubenya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gimana kesan-kesannya abis nonton teh? 😂

      Hapus
  30. Bagian dari sejarah hidup ya nes. Terusin atuh bakat menyanyinyah.bikin cover version di yutup gitu. Sejarah berlanjut.jaman dulu vs jaman now😙

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sekarang tertariknya malah bukan ke nyanyi teh hahaha

      Hapus
  31. Saya mah ga bisa nyanyi, hiks... Jadi nari aja...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga pengen bisa nari tapi nggak bakat teh hahaha

      Hapus
  32. Keren, Nesa!
    Saya waktu remaja pengin banget punya band. Apa daya gak bisa mainin satu alat musik pun dan suara kalau didengerin orang bakalan membuat dokter THT kebanjiran job.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eh aku juga nggak bisa mainin alat musik teh, tapi bisa-bisa aja punya band :))

      Hapus
  33. Abah juga dulu anak band Neees, pegang drum dia-nya. Zaman kuliah suka nemenin dia ke studio latihan bareng temen2nya, tapi perasaan kagak pernah pentas2 cuma latihan aja terus gak kelar2 hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah itu dia teh, buat punya band serius harus berani mempertaruhkan semuanya teh. Butuh modal dan tekad kuat pisan. Walaupun nggak pentas tetep seru teh kenangan kebersamaannya hehe..

      Hapus
  34. Kujadi ingat masa laluku sebagai dancer, hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya ampun mau liat teh Dydie nge-dance atuh :))

      Hapus

Hi, terima kasih sudah berkunjung. Mohon untuk berkomentar yang sopan, tidak menuliskan link hidup, dan tidak menyudutkan pihak manapun ya. Insya Allah saya akan berkunjung balik ke Blognya :)

Twitter

Instagram

Facebook Fanpage

Subscribe