Tipe-Tipe Customer Online Shop yang Menyebalkan

07.28.00

Hello everybody! Menulis ini karena tangan saya gatal pengin banget mengeluarkan unek-unek yang selama ini terpendam. Eh tapi nggak dipendem-pendem banget sih, karena saya pernah melontarkan tweet-tweet random tentang ini di twitter saya.

Sudah setahun belakangan ini saya mengurus online shop garage sale milik pribadi. Semakin lama barang-barang garage sale saya beranjak ludes, sehingga saya selalu berpikir dan mencari beberapa barang baru untuk dijual dengan maksud agar bisa terus eksis didunia online shopping #tsaaah , saya nggak akan cerita lagi tentang flashback awal merintis online shop ini karena udah bosen saya sudah berulang kali menulisnya. Buat yang belum tahu sejarah online shop saya, beberapa cerita tentang online shop saya pernah saya tuangkan dipostingan sebelumnya disini dan disini yaa.

Kali ini saya mau sedikit curhat *banyak juga gapapa kalee blog blog gue ini* mengenai para pembeli barang-barang dagangan saya dari yang wajar sampai yang super duper ajaib wajarnya. Sebetulnya saya ini bisa dibilang newbie karena baru setahun berjalan. Tapi bok, setahun aja udah ketemu yang macem-macem gini, gimana yang udah bertahun-tahun kali ya.. udah kenyang banget keknya. 


Kalo yang baca ini punya online shop juga, pasti tahu gimana rasanya jadi owner sekaligus admin yang pegang seluruh proses jualannya. Bener-bener penuh suka dan duka. Oke berdasarkan pengalaman pribadi, ini dia customer-customer menyebalkan versi saya :

Tipe 1 Customer Males Baca

Cust : Sis, ini barangnya masih ada? 

Saya : Masih

Draft : MBAKNYA NGGAK BISA BACA CAPTION APA, UDAH JELAS-JELAS KALO BARANGNYA SOLD PASTI GAMBARNYA UDAH DIAPUS KELEEUS. DASAR MALES BACA! 

Kesimpulan : Sabar


Tipe 2 Customer Labil

Cust : Sis, aku mau order ya, boleh lihat detailnya, bisa tolong fotoin bagian ininya?

Saya : Melakukan apapun yang diminta dan menyuruh dia untuk membuat format orderan bila sudah fix.

Beberapa jam kemudian nggak ada kabar lagi.. sampai akhirnya saya melupakan kejadian ini. Tapi pada akhirnya beberapa hari kemudian..

Cust : Sis, aku mau order ya, bla bla bla, minta diskonnya dong hihi..

lalu dia jadi beli dan merasa tidak terjadi apa-apa dihari-hari sebelumnya.

Saya : Menolak diskon dan membalas seperlunya tanpa basa basi

Draft : MASIH UNTUNG NGGAK DI BLOCK SAMA EIKEUH MBAK TETIBA NGILANG GITU AJA LALU MINTA DISKON PULA. DIKIRA EIKEUH UDAH PIKUN APA YA..

Kesimpulan : Sabar (1)


Tipe 3 Customer Abege Resek

Cust : Sis, beneran ini harganya segini? Boleh minta fotoin nggak barangnya pas lagi dipake? Oke sis nanti aku transfer ya, please barangnya jangan dikemana-manain ya buat aku aja, eh bisa via pulsa ga sis? Aku mager (males gerak) banget nih ke ATM.

Saya : Melakukan apa yang dia minta, tidak menggubris tentang booking barangnya karena sistemnya first pay first get, menolak bayaran via pulsa.

Draft : YA RABB.. MAAFKAN DAKU KARENA INGIN SEKALI JAMBAK INI ANAK. BANYAK MAUNYA BANGET. MAU JADI APA DUNIA KALO GENERASI PENERUS BANGSANYA DOYAN MAGER DAN MALES NGAPA-NGAPAIN. KALO BUKAN KARENA MAU BELI UDAH DI IGNORE DARI TADI.. MUNGKIN DAKU TERLALU BAIK..

Beberapa jam, hari, minggu kemudian nggak ada kabar lagi sampai dengan hari ini. Lalu kemudian barangnya udah sold sama customer lain yang waras. TAMAT.

Kesimpulan : Sabar (2)


Tipe 4 Customer PHP (Pemberi Harapan Palsu) atau Hit and Run (paling sering terjadi)

Cust : Sis, aku mau order ya, ini format ordernya udah aku tulis, jadi totalnya berapa ya?

Saya : Mentotal lalu memberikan no rek untuk pembayaran

Beberapa jam, hari, minggu, kemudian nggak ada kabar lagi.. Dan sudah dipasrahkan kepada yang Maha Kuasa.

Draft : YAA RABB.. JAUHILAH HAMBA DARI CUST YANG JANJI TRANSFER LALU KABUR. SEMOGA SUATU SAAT SEGERA DISADARKAN. KALO NGGAK SADAR-SADAR JUGA TOLONG KALO DIA KE ATM BIARIN KEKUNCI AJA DIDALEM ATAU DITELEN MESIN ATM JUGA BOLEH,GIMANA ENAKNYA AJA. MAKASIH YAA RABB..

Kesimpulan : Sabar (3)


Tipe 5 Customer Nggak Sabaran

Cust : Sis, barang aku udah dikirim kan? Kok belum datang aja ya, padahal kan sekota.

Saya : Sabar sis, kan biasanya dalam kota maks itu 3 hari kalo pakai pengiriman reguler. Kalo sudah sampai tolong kabari.
(sikon : baru sehari barang dikirim)

Cust : Sis, kok belum nyampe juga ya? Belum ada yang nelp nih dari pihak pengiriman biasanya tuh cuma sehari kalo dalam kota. Ini kok lama banget.

Saya : Halo sis mohon ditunggu aja ya, sabar.
(sikon : 2 hari barang dikirim)

Cust : Sis manaaaaa neeehh!!  kok belum dateng juga!

Saya : Sis mohon ditunggu aja ya sampai hari ini habis, kalo hari ini belum datang juga nanti saya yang urus. Saya bakalan tanggung jawab kok.
(sikon : 3 hari barang dikirim, dan hari ke 3 pun belum berakhir)

Beberapa menit kemudian..

Cust : Sis baru nyampe, thankyou..

Saya : ....

Draft : UDAH BAWEL, NGGAK PERCAYAAN PULA. KALO NGGAK PERCAYAAN MENDING NGGAK USAH BELANJA AJA. SIMPLE, MBAK. UNTUNG SABAR SAYA TIADA BATASNYA, WALOPUN UDAH KEPENGEN LEMPAR SENDAL WEDGES KE MBAKNYA. TAPI TAKUT DOSA, NANTI MASUK NERAKA. NGGAK JADI DEH :(

Kesimpulan : Sabar (4)


Tipe 6 Customer Sok Original (Biasanya ini Cust Laki-laki)

Cust : Halo kak, ini barangnya ori kah? Kok harganya murah banget ya..

Saya : bukan, ini bla bla bla

Cust : Yah.. dikirain ori..

Kemudian dia kabur perlahan dari chattingan.

Draft : YA MIKIR AJA KALI HARGA MURAH PENGENNYA ORI MAZ. KALO PENGEN ORI BELI AJA KE TOKONYA LANGSUNG. SEKIAN DAN TERIMAKASIH UNTUK TIDAK MENGUHUBUNGI SAYA LAGI.

Kesimpulan : Sabar (5)


Tipe 7 Customer Nawar Sadis

Cust : Sis boleh nego nggak, jadi 10rb aja ini (padahal harga barangnya udah 15rb, saya nggak ambil untung pula karena ini jual rugi barang secondhand)

Saya : Nggak bisa sis ini udah murah (sabar)

Cust : bisa COD nggak? 

Saya : No COD sis saya kerja (masih sabar)

Cust : Free ongkir ya sis, kan sekota

Saya : No free ongkir sis (udah sabar banget)

Draft : UDAH NAWARNYA SADIS, MINTA COD, MINTA FREE ONGKIR PULA. YAUDAH SEKALIAN MINTA BARANGNYA AJA DEH MBAK NGGAK USAH BELI. SAYA NDAK IKHLAS TAPI..

Kesimpulan : Sabaaaaaaar kebangetan (6)


Wow, udah 7 aja ternyata. Lumayan banyak juga sih.. sebetulnya masih ada lagi ya, tapi nanti saya akan bikin part selanjutnya supaya meriah. Mereka semua ini adalah pembelajaran bagi saya untuk bisa sabar dan cermat lagi dengan berbagai karakter manusia. Saya bukan termasuk owner yang semena-mena sama customer yang hit and run lho, sekesel-keselnya saya sama mereka, saya sih ngebiarin aja mereka tanpa nge-block ataupun melapor ke account blacklist online shop untuk disebarkan, kecuali kalo mereka udah nipu parah ya baru deh saya bertindak. 

Tapi pada intinya begini, sebagai penjual dan pembeli harusnya ada rasa saling menghargai. Kalau saya sebagai owner bisa balas-balasin chat orderan kamu berarti itu tandanya saya sudah merelakan waktu saya untuk melayani kamu kan? Harusnya kamu pun juga punya kesadaran untuk serius membeli barang dagangan saya. Bukan apa-apa ya kalo udah panjang-panjang nanya lalu kabur gitu aja kan sia-sia banget waktu dan kuotanya. Please be a smart buyer

Ah tapi ya sudahlah saya selalu anggep kalo yang nggak jadi beli itu bukan rejeki saya. Yaah resiko kang daganglah .. Kalo nggak sabar ya nggak akan dapet uang kan ya.. Hehee.

Duh ini kok jadi semacam curhat colongan gitu ya. Hahaha. Maafkan kalo postingannya kepanjangan banget. Saya kalo curhat ya beginilah tumpah ruah gitu aja. Maklum Gemini mah gitu #aposee.. postingan ini nggak lebih dari hanya sekadar berbagi pengalaman aja. Siapa tahu ada yang juga ngerasain kayak saya. Tolong jangan dimasukin ke hati tentang semua draft-draft saya tadi ya, yang udah kenal sama saya pasti tau kalo saya emang suka bercanda anaknya. Just for fun lho yaaw.. Hihi..

Semoga yang baca ini nggak termasuk ke salah satu tipe diatas ya. Selanjutnya nanti saya akan bahas dari sisi online shop yang menyebalkan juga deh biar seimbang.. stay tune terus di blog akyuu ya gaes! *sok ngartis papan atas*


Tertanda,
Dari owner online shop yang Insya Allah sabar dunia akherat.

Nesa

*bersambung kesini

You Might Also Like

24 komentar

  1. hahahha XD , sama-sama
    aku juga sering nerima pembeli gitu tapi paling banyak sih customer labil
    tapi yaa udah lah, resiko jualan mah gitu :p , disabarin aja

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha iya kak,
      disatu sisi kesyeeel, disisi lain harus dibawa enjoy aja yaa :))

      Hapus
  2. Ngerti sih mbak masalah dunia olshop ini. Pernah jadi seller juga. Cuma saran sih biar enggak kesel sama cust hit n run dengan kasi waktu batas transfer. Kalau memang dia pengen pasti bakal transfer sebelum batas waktunya. Masalah kiriman biasanya saya kasi no resi dan suruh cek sendiri, kecuali memang lebih dari seminggu belum sampai baru saya ikut cross check.

    Tapi ya namanya customer walau dikasi rule ada aja yang gamau ngikut. Jadi ya memang harus sabar bangeeet :))

    vinasaysbeauty.blogspot.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya yaa ada benernya juga mbak kasih batas transfer ke cust-nya, tak pikir karena nggak ada sistem keep barang jadinya dibiarkan aja. Kalo resi selalu dikasih mbak kalo custnya minta. Tapi ya begitulah kadang ada aja yang nggak percaya, tapi alhamdulillah saya masih sabar :))

      Hapus
  3. wah kebayang sih mba..harus sabar bgt ya

    BalasHapus
  4. Hahahahaha ngakak aja soalya pernah jadi OS juga :))

    BalasHapus
  5. Hhahaaaa
    Pemilik online shop emang sabar-sabar yaaa mbaa :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sabar biar masuk surga ya mbak hahaha

      Hapus
  6. Ya ampun lucu lucu banget.

    Tapi emang sih, kalau jadi front liner di online shop butuh stok sabar yang banyak bangettt

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini masih bersambung kak.. Masih ada lagi yang lebih ajaib :))

      Hapus
  7. Yang nomor satu nggak bisa sepenuhnya salah customer sih. Di beberapa olshop besar kadang ada ketidak sesuaian stok di website dengan di gudang, jadi menurut saya masih wajar kalo calon pembeli bertanya seperti itu. :)))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kalo olshop besar , tapi kalo di online shop saya karena garage sale jadi barangnya cuma ada 1 , kalopun udah sold ga akan restock lagi :))

      Hapus
  8. I know that feel so muchhhhh!
    Aku juga punya olshop kecil-kecilan (crafting) dan bukan satu dua orang cust yang batal pesan karena nemu olshop laen yang lebih murah. Pedihnya itu pakai diomongin pula kalau di sebelah lebih murah. Rasanya pengen garuk-garukin muka si cust labil pakai penggilesaaaaan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yaa ampun mbak itu mah nyebelinnya kebangetan, kalo nggak niat beli ya tinggal kabur ga perlu banding-bandingin gitu . sempet2nya yah :))

      Hapus
  9. Udah ngalamin jualan ol, apalagi klo yang minta kiriman sehari,ah kapok,malah makin rempong hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Manusia emang banyak maunya mbak, makanya jualan olshop harus setrong :D

      Hapus
  10. Hahaa saya pernah merasakan semua itu pas dl jualan online ��

    BalasHapus
    Balasan
    1. You know me so well teh.. Hiks hiks 😂😂

      Hapus
  11. selalu ada aja ya customer yang seperti itu tapi ya kita harus melayani dengan baik meski ujung-ujungnya gak jadi dan bikin kesal.. hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yanasip jadi kang dagang online kak :))

      Hapus
  12. Paling sebel yang sama CLBK = Chat Lama Beli Kagak @.@ huhu sering kalo yang gituan, terutama cust cewek @.@

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini sering kak, paling parah pernah yang nanya udah malem banget aku udah tidur dan bela-belain bangun demi bales chat taunya nggak order juga :(((

      Hapus

Terimakasih sudah berkunjung. Mohon untuk berkomentar yang sopan, tidak menuliskan link hidup, dan tidak menyudutkan pihak manapun ya. Insya Allah saya akan berkunjung balik ke Blognya :)

Twitter

Instagram

Facebook Fanpage

Subscribe