Pameran Filateli Dunia 2017

Agustus 11, 2017

Larasatinesa.com - Udah lama pengen banget nulis tentang filateli. Kebetulan momentnya pas aja minggu lalu habis datang ke World Stamp Exhibition 2017 yang diselenggarakan di Trans Convention Center Bandung
World Stamp Exhibition Bandung 2017
Banyak yang nggak tau kan ya, selain udah tua penggemar all about vintage, saya juga punya koleksi stamp (prangko) yang diwariskan dari koleksi Ibu saya. Jadi dari kecil saya memang udah addict sama stamp, tanpa Ibu saya kasih album pun, saya punya koleksi sendiri. Tapi mungkin cuma sedikit sih kalau dibandingkan dengan koleksinya master-master filateli yang saya temui kemarin di pameran. Saya punya 2 stamp album yang udah disusun berdasarkan Negaranya masing-masing. Segini juga ngurusinnya harus apik banget, beb.
Penyelenggara Pameran
Pameran Filateli Dunia 2017 diadakan pada tanggal 3 s/d 7 Agustus. Kebetulan venue nya deket sama rumah saya, yang jadi masalah adalah cuma mager doang. Tadinya sempat sih kepikiran nggak usah kesana aja, males, karena jalanan juga lagi banyak yang perbaikan dimana-mana. Tapi karena w anaknya gampang panas (dispenser kali ah!), lihat orang update foto-foto pameran di instagram w jadi pengen kesana.

MASA ANAK FILATELI NGGAK KESANA SIH? WAH KEBANGETAN. ANAK FILATELI KW INI PASTI!

Saya datang di tanggal 6, tepatnya hari Minggu kira-kira jam 11an siang. Pas nyampe, saya udah disuguhin sama pemandangan orang-orang yang antri panjang banget di Phila Corner buat beli prangko eksklusif yang hanya disediakan 500 pcs selama pameran oleh PT. Pos Indonesia. Saya sih nggak terlalu menghiraukan orang-orang itu, saya pengen cek ombak dulu lah ya #GayaMuNes!
Phila Corner buat yang mau beli stamp limited edition

Sejarah stamp bermula dari sini..
Ternyata selain pameran, disini juga banyak stand-stand yang menjual merchandise all about stamp, bahkan ada talkshow dan banyak perlombaan disitu. Sayang saya lagi nggak minat karena mau fokus ke masa depan pamerannya aja. Masuk ke area pameran saya ngerasa kedinginan karena AC nya tarik pisan bray! Hahaha. Sumpah.. tempatnya bikin betah, surga banget! Banyak koleksi postcard (kartupos), stamp (prangko), envelope (amplop), dokumen-dokumen bersejarah -yang entah dari tahun berapa diproduksinya- dari berbagai belahan dunia. Bahkan saya baru tahu kalau ternyata banyak (((kotamadya/kabupaten/desa))) dari negara-negara kecil yang punya stamp sendiri. Saya aja bahkan baru tahu ada nama kota/negara tersebut di bumi ini. 

#NesaAnaknyaKurangPergaulan


Cool...

warbiyasak w nggak tau ini bacaannya apaan!


Stamp tema luar angkasa dari Mongolia

Danmark a.k.a Denmark

Stamp Elvis Presley Edition | Monmaap kena pantul cahaya lampu terang benderang ruangannya jadi kurang jelas hiks.

Mungkin saya nggak akan bisa mendatangi ke semua sudut papan-papan perangko ini. Tapi spot favorit saya adalah Eropa. Kebanyakan disini kartupos dan surat-surat dari pasukan militer yang dikirimkan untuk keluarga dan saudaranya selama masa perang dunia. Tulisannya mereka ini bok, semuanya tulisan ala dokter. Jadul, vintage, dan keren sih sampai saya aja nggak bisa pun bacanya.. Bwahaha!


KESENENGAN BANGET SIK ANAKNYA!

Stand Elvis~
Oh ya yang kesini pun bukan hanya orang lokal aja, banyak orang bule (asia, eropa, afrika, amerika) yang datang. Saya curiga ini mungkin saya emang bukan di Bandung, jangan-jangan saya lagi ada di Santa Monica sekarang!

#NesaAnaknyaKalauHaluSelaluTotalitas 

Btw, kemarin ada bule-bule yang kasih saya balon. Saya nggak tahu asal mereka dari Negara mana. Yang jelas mereka semua adalah...... rombongan bapak-bapak.     

Saya perhatiin memang yang kesini kebanyakan ibu-ibu dan bapak-bapak sih. Mungkin waktu eranya beliau-beliau muda filateli ini memang ngehits banget, ya sama kayak Ibu saya. Antusias mereka bener-bener patut diacungi jempol. Mereka rela antri lama, pilih-pilih, sampai beli banyak banget stamp eksklusif ini. Saya kemarin lihat daftar-daftar stamp eksklusifnya, dan udah banyak yang sold diborong. Tapi saya sebagai filateli milenials #halah tetep beli kok.... sebiji!

Saya mau menjelaskan sedikit sejarah mengenai stamp yang saya beli yaitu stamp "150 tahun Prangko Pertama di Indonesia". Secara resmi, Administrasi Pos Indonesia didirikan pada tanggal 27 September 1945, namun sejarah prangko Indonesia bermula pada tanggal 1 April 1864 ketika prangko pertama Hindia Belanda diterbitkan.


My stamps collection with new member 
Semula, prangko di Indonesia dicetak hanya beberapa warna saja dan dengan teknik cetak yang sangat sederhana. Prangko di Indonesia terus berkembang baik dari objek desain, bentuk, maupun teknik cetak; sesuai dengan teknologi pada masa itu. Kini setelah 150 tahun, prangko Indonesia dapat menampilkan objek dengan lebih indah dan dengan berbagai bentuk dan ukuran. 


Terima Kasih Pak Posque!
Tapi.. bukan berarti generasi yang muda-muda nggak ada yang datang lho kemarin. Ada juga kok yang sama antusiasnya kayak saya. Emang sih sekarang prangko udah jarang banget ya dipakai buat surat menyurat, karena sekarang jasa pengirimannya udah lebih modern ditambah udah banyak aplikasi messenger juga buat kirim-kiriman kabar. Buat saya filateli ini nggak akan pernah punah selama kita bisa menjaga dan melestarikannya. Kalau saya mah janji mau warisin semua koleksi stamp ini ke anak-anak saya nantinya. Bukan nggak mungkin lho, 10 tahun ke depan stamp-stamp ini akan jadi peninggalan yang sangat berharga buat anak cucu cicit kita kelak.

Cheers,
Nesa

You Might Also Like

26 komentar

  1. Jadi ingat dulu suka ngumpulin perangko nih, skr entah dimana tuh koleksi aku

    BalasHapus
  2. Wah hari yg sama, kita di tempat yg sama. Sayang gak ketemu yah. Aku lebih suka perangko Indonesia. Liat perangkonya pk lup gak ?

    BalasHapus
  3. Aah sayang banget aku kelewatan uuy.. padahal suka juga sm perangko..

    BalasHapus
  4. Waaah, sayang dah lewat acaranya. Menarik kalo liat-liat gambar dan tahunnya. Unik...

    BalasHapus
  5. Aseli deh salah fokus sama tulisan2 berhashtag plus yg dicoret2, wkwkwkwkwk.

    Koo sama yah diwarisin perangko, aq juga dlu diwarisin ama alm nenek, tapi lupa ey ada dimana. Padahal ada yg asli dari jepang taun 60an :(

    BalasHapus
  6. Ini menarik banget, Teh.
    Sayang gak tahu.
    Bisa ngajak Rasi mengenal prangko

    BalasHapus
  7. Woaaa... kereeenz banget nget nget perangko2nya ������
    Aku juga dari kecil suka koleksi perangko. Tapi beberapa tahun belakangan ini koleksinya mulai terlupakan.
    Baca postingan ini jadi diingetin lagi.
    Thanks, mbak Nesa ������

    BalasHapus
  8. Wah baru tahu ada acara ini hihi berasa vintage banget ya mampir kesana hehe

    BalasHapus
  9. saya dulu juga suka banget koleksi perangko walopun nggak banyak jumlahnya..
    pas masih kecil bahkan bela-belain nyimpenin amplop-amplop berperangko sampe bikin rak buku penuh..
    sayang masuk SMP udah nggak lanjut lagi..padahal seru juga sih punya koleksi perangko unik-unik..

    BalasHapus
  10. Jadi inget koleksi perangkonya mama teh.
    Terus pas masih SD dulu jadi ikut2an nyari sapen di bobo gara2 koleksi perangkonya mama.
    Yang aku suka dari perangko2 lama ini, baunya itu loh, aroma jaman baheula yang g ada duanya XD

    BalasHapus
  11. ahhhh :( :( aku gak tau ada event iniiii..huhuhuh.. padahal aku ((duluu)) kolektor yang kemudian akhirnya hilang2an karena banjir di jakarta... so envyy

    BalasHapus
  12. Aku dulu kolektor perangko juga, mba. Sampai dua album dan aktif di organisasinya. Duh skarang sudah lama sekali kehilangandan menjaduh dari dunia Filateli :(

    BalasHapus
  13. Wahhh saya juga suka filateli sejak kecil tp sekarang sudah tidak terlalu maniak seperti dulu.. tp beberapa album perangko msh tersimpan di lemari tuh..
    Cb pameran ini ada di jateng gitu..

    BalasHapus
  14. dulu lagi kecil semepet suka ngumpulin perangko tp akhirnya gak dilanjutin, asyik ya ada pamerannya

    BalasHapus
  15. hiksss gabisaa ke pamerannyaa :" dulu pas jaman SMP suka banget ngumpulin perangko sampe terkumpul satu album :" makasih sharing ceritanyaaa mbak :) asik bangeet yaa bsa main ke pamerannyaa hehehe

    BalasHapus
  16. Langka sudah perangko semenjak ere digital dan negara api menyerang. Bener gak sih kalau desain perangko itu sulit?

    BalasHapus
  17. wah seperti surga bagi pecinta perangko
    Dija belom pernah beli perangko

    BalasHapus
  18. Aku juga filateli, Nesaaa...
    ((mau bilang cheers...tapi kita beda angkatan...heu~~))

    Kemarin pingin banget dateng, tapi apa daya, tak terjangkau...
    ((alesan mah...banyak))

    Aku juga punya 2 album.
    Sampe nitip kaka saat di luar negeri dulu buat beli perangko sanaa...
    Alhamdulillah....tersusun rapih di album.

    **kangeen

    BalasHapus
  19. waktu dulu kecil dengar nama filateli itu kirain alat musik tiup rupanya prangko. ngak sempat datang ke acaranya.

    BalasHapus
  20. saya malah baru tau filateli itu apa, ternyata menarik juga ada koleksi surat menyurat dari jaman dulu, niat banget yg ngoleksinya

    BalasHapus
  21. Wah di rumah saya eh maksudnya di rumah orang tua masih ada beberapa album perangko waktu masih kecil. Dulu waktu sekolah hobi juga ngumpulin perangko. Kira-kira 50 tahun lagi perangko masih ada gak ya.

    BalasHapus
  22. Lagi di Bandung, mau main di tempat kayak beginian.

    Tapi kayanya kosan temen ada lem kasat mata deh, jadinya nempel mulu di kasur huwe :( dasarnya aja pemalesan pake banyak alasan -_-

    Saya juga suka yang beginian. Gak tepat filateli nya sih, tapi snail mailnya wkwkwk. Nah tapi kan sekarang tuh lebih jelas kalo kirim2an surat pake anu, pake barcode biar gak ilang dan mudah terdeteksi. Kalau pake stamp tuh suka gak pasti banget nyampenya kapan. Jadi jarang berurusan sama stamp heeheheh.

    BalasHapus
  23. koleksi prangko saya bukan diwariskan dari ibu, tapi dibuang ibu -_-
    udah ngumpulin dari berbagai macam negara, sampai sekarang masih ada sedih2nya sedikit -_-
    Bapak2 itu pasti bahagia ya dapat balon darimu

    BalasHapus
  24. Jadi inget koleksi perangkoku jaman sd-smp dulu. Duh, nostalgia banget deh.

    BalasHapus
  25. Anak sekarang mah mungkin bisa dibilang udah ngga kenal sama yang namanya perangko mbak.
    Udah banyak sosmed, pun kalau mau ngirim pakai pos atau jasa lainnya juga ngga pakai perangko, bisa-bisa aja.

    Lah, filateli macam apa ini. Beli stamp di pameran cuma sebiji doang XD

    BalasHapus

Terimakasih sudah berkunjung. Mohon untuk berkomentar yang sopan, tidak menuliskan link hidup, dan tidak menyudutkan pihak manapun ya. Insya Allah saya akan berkunjung balik ke Blognya :)

Twitter

Instagram

Facebook Fanpage

Subscribe