Tipe-Tipe Customer Online Shop yang Menyebalkan (Part 2)

00.00.00

Asli kalo nulis tentang beginian saya suka nggak tahan. Hahhaa.. Haloo kembali lagi bersama saya dengan curhatan random tentang tipe-tipe customer menyebalkan di online shop part kedua, setelah sebelumnya saya sudah meracau disini, yang belum baca silahken baca dulu deh yaa. Hihi..
 
Yok mulai aja nggak usah basa-basi lagi, melanjutkan sesi sebelumnya..


Tipe 8 Customer Abege SKSD (Sok Kenal Sok Deket)

Cust : Laras.. (dengan gambar profile picture anak lelaki belia)

Kemudian hening

Saya : …

Cust : Kamu jualan **** yaa? 

Saya : Iya (yaelah customer mau belanja, dikira saposeh!)

Cust : Saya mau beli dong, bisa COD nggak?

Saya : No COD ya

Cust : Jadi via paket ya? Kalo bisa cod saya ke Larasnya, kalau areanya dekat sama saya.

Saya : menjelaskan satu persatu semuanya sampai proses transaksi berlangsung.

Cust : Oke. Terima kasih ya Laras.

Draft : BOK! ASLI KAGET, BARU DAPET YANG SKSD BEGINI. UDAHLAH ANAK LAKI, ABEGE PULA. MANGGIL NAMA EIKEUH TANPA RAGU DAN MALU, BERASA KE TEMEN SEBAYANYA. YA AMPUN HARUSNYA KAN EIKEUH BANGGA YA DIANGGAP SEUMURAN, INI MALAH SENSI. FIX EIKEUH UDAH TUIR!

Kesimpulan : Nanti lagi kontak saya mau official nama online shop aja deh, nggak akan pakai nama sendiri dan foto pun diganti jadi logo online shop aja supaya tidak terjadi hal-hal yang bikin kaget kayak gini. Awkward.


Tipe 9 Customer Galau 

Cust : Say, itu harganya berapa, khasiatnya apa aja, aku mau dong (contoh kasus cust ini adalah temen sendiri tapi statusnya nggak deket-deket banget sih)

Saya : itu harganya segini.. bla bla bla..

Lalu chat balasan saya nggak di read-read. Tetapi ybs nya bisa ganti status galau, ganti display picture galau dan endesbreh, yang pada akhirnya ybs lupa akan keinginannya untuk membeli dagangan saya sampai dengan hari ini. Sementara saya bukan tipe yang suka menanyakan ulang karena males. Kalo niat beli kan pasti ybs akan langsung hubungi saya lagi dong. Btw, bukan cuma satu orang yang begini, sejauh ini udah 3 orang yang melakukan ini pada saya. Tegaa… Hiks.

Draft : KEPADA TEMAN-TEMANKU YANG KU SAYANGI. KALO LAGI GALAU JANGAN DULU BELANJA GIH, MENDING FOKUSIN DULU GALAUNYA YA, BIAR NGGAK KASIH HARAPAN PALSU SAMA KANG DAGANG YAA.. KASIANILAH DAKU YANG SUDAH CAPEK-CAPEK MENJELASKAN PADA KALIAN SEMUA TAPI KALIAN HANYA MENGANGGAPKU ANGIN LALU SAJA. KEJAMNYA DUNIA. 

Kesimpulan : Langsung end chat aja lalu dijadiin bahan ngetweet. Udah gitu aja.

Tipe 10 Customer Basa Basi

Cust : Say ini berapa harganya? (ini contoh kasusnya adalah teman saya sendiri)

Saya : Itu harganya 50ribu

Cust : Oh gitu, nanti aku pikir-pikir dulu ya ntar dikabarin

Saya : Ok

Kabarnya pun sampai hari ini tak terdengar. Kemudian disuatu hari yang cerah dengan barang dagangan yang berbeda dengan orang yang sama..

Cust : Say berapa harganya? 

Saya : 2juta nego

Cust : Oh gitu, hehee

Saya : *end chat*

Draft : NYESEL SEBENERNYA JAWABIN PERTANYAAN MBAKNYA TERUS, JANGANKAN YANG HARGA 2 YUTA, YANG 50 RIBU AJA NGGAK DIBELI-BELI. NGGAK USAH NANYA-NANYA DEH KALO NGGAK NIAT BELI, DAKU LELAH…

Kesimpulan : saya bukan sok atau apa, nanya harga memang wajar namanya juga pembeli, tapi dia ini kebangetan karena di tiap dagangan yang saya pajang dia selalu nanya-nanya tiada henti, alhasil sekarang saya males dan jawab seperlunya aja. Semoga disadarkan dan segera diberikan niat untuk beli dagangan saya. Aamiin.


Tipe 11 Customer Nggak Tau Diri

Cust : Say, itu hijab yang beli di kamu cuma 2 yang kupake yang satunya nggak karena bahannya beda (ini contoh kasusnya masih teman saya sendiri)

Saya : Iya kan emang beda dari gambar juga keliatan

Cust : Dikira aku sama. Boleh dituker nggak say?

Saya : Ya nggak bisa dong, kan kamu yang pilih -_______-

Cust : Yah.. dikirain bisa.. Hehe

Draft : DIMANA-MANA BARANG BARU YANG UDAH DIBELI AJA TIDAK BISA DIKEMBALIKAN ATAU DITUKAR, APALAGI BARANG GARAGE SALE DONG.. PADAHAL EIKEUH UDAH NGEJEMBRENGIN ITU SEMUA HIJAB YANG DIJUAL, SITU KAN YANG PILIH SENDIRI MBAK. MASA SALAH EIKEUH HIJABNYA NGGAK KEPAKE. HIBAHIN AJA KALO NDAK MAU PAKE. RIBET..

Kesimpulan : Semoga saya diberikan kesabaran tiada akhir.


Tipe 12 Customer Nyasar

Cust : Halo ini Tante Nesa yang jual ***** flowers itu ya? (Pokoknya dia menyebutkan nama online shop jualan bunga)

Saya : Maaf salah orang yaa..

Cust : Aduh.. Maaf ya.. Maaf banget..

Draft : NO KONTAK EIKEUH ITU NYASAR KEMANA DEH KOK BISA-BISANYA JADI JUALAN BUNGA. ETAPI ITU NAMANYA BENER, HANYA SAJA DIA PANGGIL TANTE DAN ITU AGAK MENGGANGGU MENTAL EIKEUH YANG EMANG UDAH TUIR INI..

Kesimpulan : Ternyata yang namanya Nesa banyak yang jadi owner online shop. Barakallah yaa untuk usaha semua Nesa yang ada didunia ini..


Tipe 13 Customer Hantu

Cust : Kak, aku mau order ya.. 

Saya : Silahkan tulis format ordernya dulu ya biar ditotalin

Cust : Menuliskan semua format order dengan baik dan benar

Saya : Ini total dan no rek nya

Cust : *menghilang*

Saya pun bergumam ; Ah ini kayaknya Hit and Run deh. Ya sudahlah pasrah kan saja semua ini. Sampai keesokan malam harinya.

Cust : Kak aku udah transfer ya..

Draft : BUSET DIKIRA NGGAK JADI DEK, DAKU UDAH HAPUS CHATNYA SEMUA KARENA SUDAH LEBIH DARI 24 JAM ADEK NGGAK NGABARIN. UNTUNG MASIH SEMPET NULIS FORMAT ORDERNYA. PESEN KAKAK, JANGAN SUKA NGILANG GITU YA DEK NANTI PACARNYA TIBA-TIBA MINTA PUTUS HAYO..

Kesimpulan : Boleh talk less do more asal jangan kelamaan, keburu basi nanti nggak bisa dimakan lagi #anggapsajasayurlupadiangetin #terserahNesaajadeh


Tipe 14 Customer Modus dan Kepo

Cust : Nesa, aku mau pesen ini dong tapi penginnya ketemuan yaa (ini dulunya masih temen)

Saya : Boleh, tapi jangan jauh-jauh ya

Cust : Didaerah deket kantor aku aja ya kalo gitu, nanti dikabarin dimananya

Beberapa hari kemudian..

Saya : Jadi ketemu nggak nih? Aku lagi disini, udah deketlah sama venue..

Cust : Aduh maaf aku hari ini nggak bisa tiba-tiba lembur, kalo besok jam makan siang aja kamu bisa nggak?

Saya : Ntar dikabarin deh

Saya udah ngikutin apa maunya dia ya, dengan janjian COD di hari yang dia mau dan jam yang dia mau pula tapi dia batalkan sendiri. Jadinya saya keburu males, dan saya juga masih punya urusan lain yang harus dikerjain. Oh ya, saya pun merasa ada yang janggal karena dia kekeuh banget ingin ketemu. Keesokan paginya..

Saya : Maaf aku nggak bisa COD hari ini ada urusan mendadak. Dikirim aja ya barangnya?

Cust : Oh gitu, yaudah nggak apa-apa hehe

Saya : Ok. Minta alamatnya ya

Setelah saya minta alamat ini dia nggak kirim-kirim itu sampai dengan hari dimana saya nulis postingan ini. Ini jahat sih.. Hehee..

Draft : UDAH KEBACA KAN LO MAU KETEMU GUE DOANG CUMA BUAT KEPOIN KEHIDUPAN GUE SEKARANG, BUKAN MAU BELI. AHAHAHA.. NGGAK RUGI. PELANGGAN GUE MASIH BANYAK DAN NGGAK ADA YANG PERNAH NGURUSIN HIDUP GUE. BHAY!

Kesimpulan : Jadi saya tahu maksud dia ingin COD-an sama saya itu kenapa, nggak lebih dari cuma pengen kepo tentang saya, jadi beberapa waktu lalu saya lost contact sama dia (karena ada satu dan lain hal yang bener-bener ribet). Ketika saya lagi ribet dulu, dia diajak ketemuan pun susah. Giliran sekarang saya udah nggak ribet lagi dia selalu pengen ketemu. Temen macam apa ya itu.. hehee. Ini jadi pembelajaran buat saya. Semoga kita semua nggak salah pilih temen yaa.

Namanya kehidupan berdagang, pasti ada juga up and downnya, kalo mau up and up mah minta sama Coldplay aja #iniapasih 

Saya belajar banyak selama menjalani bisnis ini. Nggak semua orang itu sama, ada yang ribet udah dari lahir ada pula yang ngebuat ribet dirinya sendiri dikala udah tuir. Saya nggak pernah berhenti berdoa agar saya dipertemukan dengan orang-orang baik setiap harinya, sekalipun itu hanya customer yang cuma numpang lewat, syukur-syukur kalo dia repeat order. Bukan apa-apa lho ya, kalo customernya happy saya juga jadi kebawa aura happynya gitu. Karena saya meyakini bahwa positive vibes itu menular.

Sekian dulu postingan saya hari ini, semoga bisa dipetik hikmahnya #halah dan jangan jadi orang yang menyebalkan ya.     


Tertanda,
Dari owner online shop yang Insya Allah masih sabar dunia akherat.


Nesa

You Might Also Like

12 komentar

  1. Hahhaa toss dulu yang sesama owner online shop. Kejadian yang saya alami juga hampir sama :)))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini kayaknya bakalan terus nambah yang ajaib lagi deh mbak, baru aja mengalami yang aneh lagi hari ini.. Super syekalii :))

      Hapus
  2. Itu yang nyasar nanya onlen shop bunga agak-agak keterlaluan :D yang COD dulunya temen mah kesannya lebih ke modus ya teh Nesa hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Udah nyasar panggil tante pula hahahaa.. Modus banget sampe hari ini ybs nggak berani lagi kontak aku hihii

      Hapus
  3. Saya ngakak yang nyasar ke olshop jual bunga :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sampe sekarang daku pun masih mikir mbak kenapa dia bisa nyasar gitu 😂😂

      Hapus
  4. Wuih, ada ya yang begitu. Heuheue.. aku belom pernah sih ngelola atau punya olshop. Nesa banyak pengalamannya. Wkwkwkw...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pengennya sih dapet yang normal aja teh, tapi kan orang mah beda-beda yaa.. Resiko jualan online beginilah hihi

      Hapus
  5. msti sabar 2 ya kalau mau punya bisnis, 1001 kelakuan calon pelanggan
    sukses ya Nesia

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak sabarnya harus kebangetan nih hihi , aamiin terimakasih 🙏

      Hapus
  6. ahaha tipe customer yang kayak hantu tiba-tiba ngilang mah itu banyak banget ya... huh

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyes (( Hantu )) paling ngeselin hahaha

      Hapus

Terimakasih sudah berkunjung. Mohon untuk berkomentar yang sopan, tidak menuliskan link hidup, dan tidak menyudutkan pihak manapun ya. Insya Allah saya akan berkunjung balik ke Blognya :)

Twitter

Instagram

Facebook Fanpage

Subscribe