Kamu mau jadi apa nanti?

April 16, 2014

Akhir-akhir ini saya diliputi berbagai macam pertanyaan tentang masa depan. Sejujurnya berbicara masa depan memang menyenangkan, terlebih ketika mengutarakan ingin mengadakan pernikahan impian dengan seseorang yang memang ingin kita nikahi.

Tapi mungkin tentang pernikahan masih nanti saja dulu untuk saya, karena saya belum lulus kuliah.. 

ah iya itu..

Sebetulnya nggak jadi masalah sih mau saya nikah sambil kuliah pun. Tapi saya nggak ingin ketika Tuhan memberikan rejeki kehamilan kilat untuk saya nanti, kemudian dengan keadaan saya yang seperti itu saya juga harus capek-capek ngurusin tetek bengeknya dunia perkuliahan. Mualesss cyinn...

Beda cerita kalau sudah lulus kuliah sih..
Tahu sendiri kan fase hidup saya berbeda dengan kebanyakan orang yang hidupnya normal. 

Orang Normal : Lulus SMA-Kuliah-Lulus kuliah-Wisuda-Kerja-Menikah.
Saya : Lulus SMA-Kuliah-Keluar Kuliah-Kerja-Kuliah lagi-Lulus Kuliah-Kerja-Menikah.

Hahaha.

Fakta saat ini : Usia saya sudah hampir menginjak 24th. Saya kerja di penerbit buku -yang sebenarnya udah nggak betah tapi karena butuh aja sih jadinya pasrah- yang masih jelas jauh dari passion saya. Saya belum membuat karya apa-apa. Saya sudah punya calon imam. Saya belum lulus kuliah. Dan saya belum tahu ingin kerja apa nanti ketika sudah lulus.

Lalu kemarin malam, beberapa pertanyaan muncul dari pacar saya.

Dia :  Kamu nanti udah lulus pengen kerja dimana?   
Saya : Aku belum tahu.
Dia : Coba pikirin baik-baik kamu pengennya apa.
Saya : Inginnya BUMN tapi umurku tahun depan udah 25th, mungkin udah nggak mencukupi buat ikutan CPNS. Hmm.. Iya aku lagi pikirin ini semua kok. Aku cuma belum tahu ingin kerja apa.
Dia : Nanti kalau udah nikah masih kepengen kerja?
Saya : Masih. Biar anak-anak aku pendidikannya bisa lebih baik dari aku.
Dia : Terus nanti udah punya anak masih tetep kepengen kerja?
Saya : Itu tergantung izin suami aku nanti boleh nggaknya. Tapi aku sejujurnya nggak pengen jadi IRT doang, aku pengen menghasilkan juga jadi pekerja, semacam buka usaha dirumah biar bisa sekaligus jaga anak.
Dia : Nah itu maksud aku! Nanti kalau kamu kerja siapa yang ngurusin rumah dan jagain anak.

Saya sudah bisa menggambarkan apa jadinya saya nanti ketika saya sudah menikah dengan pacar saya ini. 
Tapi sebelum itu saya ingin bekerja dulu, apapun pekerjaannya nanti minimal kerja yang saya senangi lah. Semoga saya kelak segera diberikan pilihan pekerjaan yang tepat ya. huhu.


Dari yang masih berharap.
-Neisia-

You Might Also Like

2 komentar

  1. mendidik anak juga pekerjaan kok mbak nesia, banyak pekerjaan bisa dilakukan dirumah tanpa harus duduk di ruang kantor yang menjauhkan dari anak2 kita :)

    BalasHapus

Terimakasih sudah berkunjung. Mohon untuk berkomentar yang sopan, tidak menuliskan link hidup, dan tidak menyudutkan pihak manapun ya. Insya Allah saya akan berkunjung balik ke Blognya :)

Twitter

Instagram

Facebook Fanpage

Subscribe