Muak!

19.42.00

Dari judulnya aja udah malesin.
Yeah not in the good mood lah today!
Gue mau sedikit curhat tentang apa yang sedang gue rasain saat ini..
Udah beberapa hari ini rasanya males banget buat ngantor, udah nggak semangat lagi, udah nggak ngarep -naik gaji,dapet bonus tahunan, caper terus dipuji sama boss- lagi. Yang ada makin lama makin merosot ini loyalitas. Kalo kayak gini rasanya gue kepengen banget balik lagi jadi bayi yang cuma bisa nangis, buang air tanpa perlu mikirin apa-apa :(

Sebenernya kerjaan gue nggak susah-susah banget sih, ya paling cuma ngetik-ngetik dokumen, email, masuk-masukin file ke website lelang. Tapi udah beberapa bulan ini kerjaan gue double. Karena orang keuangan di kantor lagi ada tugas ngawas proyek di Jakarta, mau nggak mau gue lah yang harus 'membantu' aktifitas keuangan yang kasarnya adalah jongos. Segala pembayaran keperluan kantor dari mulai listrik, telepon, internet, pajak, keperluan dapur semua harus gue yang koordinir. Belom lagi kalo ada kerjaan tagihan, invoice, pajak-pajak proyek kemaren-kemaren yang sebenernya bukan urusan gue, sementara si orang keuangan ini jorok alias pelupa naro berkas-berkas dimana dan dia nggak pernah sedikitpun kasih gambaran or penjelasan tentang keperluan kayak gini. Gue nanya dia pun kadang penjelasannya berbelit-belit. Nggak bikin ngerti malah meskipun udah dia jelasin. Ah ribet pokoknya urusan sama dia. Dan ujungnya boss besar nyalahin gue kalo berkasnya salah kasih. YEAHKAMPRETYEAH.

Belom lagi si boss. Dia janjiin bakal naikin gaji gue. Udah jelas lah wong kerjaan gue double. Kadang gue pusing sendiri ngerjain yang mana dulu. Ini udah hampir 6 bulan dari ngawasnya si orang keuangan dan gue masih diPHP-in (Pemberi Harapan Palsu) sama boss gue itu sampe sekarang. Yakali ntar lagi si orang keuangannya beres ngawas dan bisa melupakan janji itu. Semua hanya wacana.

Ya emang dasarnya gue udah tau sih kalo boss gue ini kopet alias pelit naujubilah. Dia bisa beli mobil tiap tahun tanpa mikirin kesejahteraan karyawannya. Dulu sempet sih gue ada sesuatu yang pribadi dan urgent bikin gue harus banget pinjem duit kantor karena kepepet. Dan kalian tau nggak apa yang gue alami setelah ngomong langsung sama si boss. Dia janji mau bantu dan sampe sekarang nggak ada kelanjutannya. Yah boss gue ini type-type the man of bullshit lah. Sampai kapanpun gue bakalan selalu inget yang ini loh Pak!!

Nggak akan ada abisnya ngomongin boss gue ini. Dia nggak akan tertohok sama apapun selama gue masih jadi jongosnya dia. Ini kalo diterusin bisa-bisa ganggu kejiwaan gue. Ntar lagi gue bakalan cabut dan berjuang ngejar passion gue. Dunia itu berputar kok. Gue nggak takut nggak bisa makan kok nggak ada dia. Karena yang kasih makan gue cuma Tuhan. 

Ini bukan masalah gue tidak bersyukur dengan apa yang dikasih sekarang. Gue ini manusia normal pengen hidup bahagia dengan cara gue sendiri yang lebih baik. Masih banyak orang baik kok di dunia ini. Gue masih waras untuk ngebedain mana orang yang harus dibaikin dan dijahatin.
 
Tekad sudah bulat. Gue mau resign.

You Might Also Like

0 komentar

Terimakasih sudah berkunjung. Mohon untuk berkomentar yang sopan, tidak menuliskan link hidup, dan tidak menyudutkan pihak manapun ya. Insya Allah saya akan berkunjung balik ke Blognya :)

Twitter

Instagram

Facebook Fanpage

Subscribe