Lagi Insap.

21.14.00

Tuhan itu baik. Selalu memberi yang kita butuhkan. Bukan yang kita inginkan.

Selalu. Dan selalu gue denger quote kayak gitu. Awalnya nggak setuju juga sama pernyataan diatas tadi. Gue merasa apa yang gue inginkan itu adalah yang terbaik buat gue. Rupanya kalimat tadi itu ajaib buat hidup gue. 

Ujian dalam hidup yang bikin gue sadar kalau emang manusia hanya bisa berencana, semua Tuhan yang menentukan mana yang baik buat hidup kita sekarang sampai nanti. Tapi bukan berarti kita nggak boleh punya cita-cita sih. Cita-cita itu wajib kita punya. Itu yang bakal bikin kita terpacu buat bikin semua jadi nyata.

Aneh ya, kok gue bisa ngomong kayak gini. Mungkin ini bisa dibilang sebagai ungkapan rasa syukur gue karena sampai saat ini masih bisa merasakan semua hikmah peristiwa-peristiwa yang terjadi selama hampir 4 tahun belakangan ini. 

Sempet dulu ngerasain indahnya kuliah di kampus bergengsi, masuk ke jurusan yang gue idamkan juga. Waktu itu rasanya amazed banget. Awalnya semua baik-baik aja. Sampai pada akhirnya sesuatu bikin semua jadi nggak sinkron lagi. Roda berputar, dan gue harus menghargai apa yang terjadi sama keadaan keluarga waktu itu. Gue terpaksa harus berhenti dari dunia kampus. Tau apa yang gue rasain? Sakit. Sedih. Nyesel. Malu. Dan disaat gue lagi gini, nggak ada satu orang dari pihak keluarga mana pun yang berusaha buat ngebantu gue lanjutin semuanya. Fyi, gue bukannya ‘KEPENGEN’ dibantu. Tapi seenggaknya tawaran-tawaran kecil itu terdengar. Yahh.. gue ngerti sekarang kenapa ada istilah “ ketika keadaan sedang maju semua orang bisa jadi saudara, tapi ketika sedang jatuh semua menghilang entah kemana ”

Gue menghela nafas. Berusaha senyum nutupin itu semua. Mungkin kalo dulu gue labil kayaknya udah gantung diri apa ngambang di selat sunda kali yes. Hahahaaha..

Sebagai anak paling besar dan mungkin gue diberi harapan penuh sama ortu, gue nggak boleh terus-terusan terpuruk. Gue harus bangkit. Gue sadar banget keluarga gue bukan orang tajir. Hidup ini tuh bukan ftv, semuanya serba indah. Gue nggak mungkin ngarep tiba-tiba ada orang kaya yang bersedia buat jadi donatur buat kuliah gue. Atau mungkin gue nggak sengaja kenalan sama cowok ganteng tajir, terus jadi pacar gue dan terus gue nikah sama dia. Ahhh.. it’s bullshit!

Gue itu percaya, segala cobaan ini Tuhan timpakan ke gue karena gue pasti mampu lewatin semuanya. Buktinya sekarang gue masih hidup. Bisa nulis postingan ini malah. Hehehee.. setelah melewati perjungkir balikan dunia kehidupan, gue akhirnya diberi kesempatan untuk bisa kerja disebuah perusahaan (yang sama sekali nggak terpikirkan sebelumnya). Dan itu masih bertahan sampai sekarang.
 
Walaupun emang kerjaan sekarang jauh dari passion gue, setidaknya ini batu loncatan buat menuju passion gue itu. Tinggal sekarang pinter-pinternya gue aja cari celah dan kesempatan-kesempatan lain untuk bisa dapetin semua yang gue pengen. Kemungkinannya besar juga deh untuk melanjutkan perjuangan gue yang dulu sempat tertunda. Tuhan itu baik sekali. Buktinya, Dia masih sayang sama gue :)

Kalau ini gue mau cerita tentang beberapa orang yang dulu sempet gue suka. Indah dimata gue belom tentu baik juga buat gue. Berat rasanya buat duluan suka sama orang. Apalagi gue cewek. Dan mungkin masih ada istilah “ Harus yang duluan itu cowok “ , tapi gue menghapus pernyataan itu. Gue dengan pedenya selalu berusaha untuk mengungkapkan rasa suka gue duluan. Agak ekstrim sih. Tapi nggak ada yang salah juga. Jaman sekarang gitu.

Tau apa yang gue dapet? Nggak ada yang gue dapet. Palingan dapet Galau doang. Wkwkwk. So poor Neisia.. gara-gara kayak gini gue dikatain miss galau sama orang-orang. Kampret banget emang. Hahahaha..

 Siklus galau ini akan berganti seiring berjalannya waktu *iki opo*. Ada masa dimana gue harus menyembuhkan otak untuk nggak inget-inget yang ‘nolak’ gue secara halus kemaren. Contoh : 1. Hapus bbm, 2. Unfoll twitter / Mute, 3. Block FB, 4. Hapus no kontaknya. Giahahahaa.. klasik banget ya, tapi emang agak ngebantu sih. Walopun nggak maksimal. Nanti kalo udah lupa dan gue punya gebetan baru juga semua akan kembali seperti semula. Pada dasarnya gue itu pemaaf, susah benci sama orang, karena gue lebih inget sama segala kebaikan orang itu daripada biadabnya dia nyakitin gue. Nggak kurang idaman gimana sih gue? *mimisan pelangi*

Ada rencana dibalik tolakan demi tolakan yang gue alamin. Sekali lagi ya, Tuhan menunjukkan kebesarannya sama gue. Orang-orang yang dulunya sempet jadi gebetan gue itu ternyata nggak ada yang bener. Lama-lama gue ilfeel sendiri.  Dan ujungnya pura-pura nggak pernah kenal sama orang itu. Asli kerasa banget malesinnya. Padahal dulu kalo pas ketemu deg-degannya setengah mampus. Sampe akhirnya sekarang gue sering banget bilang “ Ko gue dulu bisa suka ya sama yang beginian?! ”

Saat ini gue merasa kalo gue adalah orang paling beruntung sedunia. Akibat dari semuanya itu gue sekarang jadi tambah bersyukur. Sekarang gue udah 22th. Udah bukan masanya gue cari perhatian dimana-mana, udah bukan masanya juga pengen keliatan lebih di depan orang-orang. Sekarang adalah masanya untuk membangun rumah tangga sakinah mawadah warohmah #kodesekodekodenya 

Apa-apa yang gue lakuin dulu ternyata childish dan nggak banget. Rasanya suka malu sendiri deh. Harusnya sekarang bisa lebih dewasa dan mendewasakan umat  *apeu* 
Gue percaya, apa yang Tuhan kasih sekarang buat gue adalah udah yang paling terbaik dari yang terbaik. Begitu juga dengan kalian. Makanya janganlah kalian galau berkepanjangan jika dipecat dari kerjaan, ditolak gebetan or diputusin pacar. Suatu hari nanti kamu bakalan bersyukur atas semua kejadian itu.

“ Karena semua yang memang untukmu, pada akhirnya akan kembali padamu ” ---- Neisia, 22th, Miss move on 2012.


Curhat mulu Ne.. Nulis bukunya kapan selesai? 
:s

Preet banget  lu Ne ah.. 

You Might Also Like

0 komentar

Terimakasih sudah berkunjung. Mohon untuk berkomentar yang sopan, tidak menuliskan link hidup, dan tidak menyudutkan pihak manapun ya. Insya Allah saya akan berkunjung balik ke Blognya :)

Twitter

Instagram

Facebook Fanpage

Subscribe