#ExploreJogja: Malioboro Malam vs Malioboro Siang

Juli 21, 2018

Larasatinesa.com - Bingung sebenernya mau kasih judul apa buat postingan ini. Haha. Entah udah yang keberapa kalinya saya ke Malioboro. Ke Jogja nggak akan lengkap rasanya kalau kalian nggak jalan-jalan ke Malioboro. Kayak saya dong waktu liburan lalu sampai 2x jalan-jalan siang dan malam hari. Padahal waktu itu saya menginap di Adhisthana Hotel di jalan Prawirotaman, yang letaknya cukup jauh dari pusat Kota.

Ngapain aja tuh Nes disana? 

Ngeceng Mas-Mas pasti ya?

Malioboro malam hari dipenuhi dedek dedek sebayaque~


Malioboro Malam Hari

Saya tiba di Stasiun Lempuyangan Jogja sekitar pukul 3.30 sore hari waktu itu. Saya mau ungkap kebenaran dulu disini. 

JRENG JRENG..

Jadi waktu sebelum berangkat naik kereta subuh dari Stasiun Kiaracondong - Bandung saya itu belum mandi guys, lebih tepatnya malas mandi karena dingin. Saya mikirnya sih nanti kan pas sampai langsung check in hotel lalu mandi. Ternyata pas sampai, boro-boro pengen mandi, yang ada datang godaan besar dari teman-teman buat jajan ice cream ke Tempo Gelato karena jaraknya cuma beda satu gang sama hotel saya. Baiklah, nanti habis makan ice cream saya mau mandi. Pikir saya waktu itu.

Baca Juga: Makan Ice Cream di Il Tempo Del Gelato Yogyakarta


Touch down Jogja..
Rencana mau mandi lagi-lagi gagal pemirsa, karena waktu udah menunjukkan pukul 7 malam dan kami pun mulai lapar, dan saya merasa nanggung kalau harus mandi dulu baru pergi cari makan malam. Haha. Saya dan teman lainnya bergegas pesan taxi online untuk makan oseng mercon super pedas.

Saya makan oseng mercon Bu Narti yang letaknya berada di pinggir jalan raya, oh ya, dijalanan itu banyak banget yang jual oseng mercon serupa, kita semua makan lesehan. Maapken saya lupa nama jalannya apa, yang saya ingat, tempatnya nggak jauh dari Malioboro. Hmm.. sebenernya saya sih nggak pesan oseng mercon, saya pesan nasi anget sama burung dara goreng. Dan setelah makan, karena niatnya mau menurunkan kalori #tsah, kami pun jalan kaki menuju Malioboro.

Malioboro di malam hari ini penuh banget sama lautan manusia, kebetulan waktu itu emang saya kesini pas lagi high season alias liburan. Banyak banget yang nongkrong, dagang, ngelamun, pacaran, selfie-wefie pakai tongsis, ini aja nih satu ada turis Cipamokoland yang beloman mandi. Kkkk..

Oh ya, yang baru saya lihat adalah tulisan besar "MALIOBORO" yang ada disalah satu sudut jalan. Orang-orang menjadikan spot tsb sebagai tempat untuk berfoto. Jogja sekarang jadi Kota yang sibuk, keramaian udah ada dimana-mana. Anyway udah malem gini juga masih aja panas bok. Makin gerah w pengen mandi deh.





Coba tebak w yang mana??
Saya nggak lama sih waktu malam itu, nggak sempat juga buat jalan lebih masuk ke dalam karena udah ngerasa (((jetlag))). Setelah ambil beberapa foto, dan nongkrong, akhirnya saya dan teman-teman memutuskan untuk balik ke hotel naik taxi online lagi.

ALHAMDULILLAH MANDI JUGA YA RABB.. πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚


Malioboro Siang Hari

Saya sama teman-teman itu sengaja pesan hotel tanpa sarapan selama 3 malam di Jogja, alasannya sih karena ingin sarapan di luar, bisa icip segala macam makanan khas biar nggak bosan. Ini juga terjadi di hari kedua saya disana. Satu hari, saya dan teman-teman mau cari sarapan ke Pasar Lempuyangan. Kami sih belum tahu mau beli apa, jadi on the spot aja deh.



Masuk pasar, kami sempat berkeliling mencari Jenang Bu Gesti karena teman saya pernah makan disitu jadi kami nggak nyasar. Setelah mencicipi jenang yang harganya cuma 5000/porsi, saya sempat beli keripik usus goreng seharga 20000/pcs di tempat yang sama. 



Dasar kamu jidat JENANG!

Jadi guys, apakah kalian pikir makan jenang aja bakalan kenyang? Oh tentu tidak~ Saya pun akhirnya memesan soto daging didepan Pasar Lempuyangan seharga 15000/porsi, sebelum selanjutnya meneruskan perjalanan ke Stasiun Tugu untuk mengurus tiket teman yang cancel liburan bersama kami.

Urusan tiket pun akhirnya kelar, dan saat itu menuju pergantian pagi ke siang. Saya dan teman-teman memutuskan untuk jalan kaki menuju Malioboro yang letaknya nggak terlalu jauh dari stasiun. Malioboro siang hari tampak lengang, dan panas. Waktu itu saya mau mampir ke Pasar Beringharjo juga karena mau beli jumpsuit batik buat pakaian ganti saya nanti buat ke Pantai Parang Tritis. Sepanjang berjalan kaki di Malioboro, kami kembali mupeng sama nasi pecel yang bertebaran. Udah nggak ngerti lagi ini perut apaan kok bisa-bisanya lapar terus. Pecel -seharga 10rb- udah di sikat, saya kembali fokus nyari jumpsuit yang akhirnya beli dengan harga 75rb. Yeah!








PECEL MAYLOV

Pusing w nih orang-orang pada mau ngapain ramean ke Beringharjo πŸ˜‚

Baca Juga: Curhat di Pantai Parang Tritis

Rencananya kami emang mau langsung ke hotel buat ganti baju lalu pergi lagi menuju Pantai Parangtritis. Tapi, tahu nggak kalian, sebelum pulang kami kedistrek lagi sama SATE KERE di pintu samping Pasar Beringharjo. YHA, MAKAN LAGI GUYS! Tapi bagian ini saya cuma icip 1 tusuk aja karena udah ndak kuat perutnya, teman-teman saya sih bahkan ada yang lebih dari 1 porsi karena emang enak banget rasanya. Eh ini seporsinya 30rb ya! Haha.


Ini Ibuknya persis jualan di samping kiri Pasar Beringharjo 
INI ENAK BANGET GAES..


Siang itu di Malioboro, banyak juga yang sedang nongkrong, beli oleh-oleh, makan pecel atau sekadar mencari tempat teduh. Saya nggak sempat ambil foto banyak, karena dikejar waktu. Tapi Malioboro siang hari itu tampak lebih tenang walaupun panas terik. 

Menurut saya, Malioboro bisa dikunjungi malang atau siang sama aja menyenangkan, apalagi sekarang Pasar Beringharjo buka sampai malam, semua tergantung kalian ingin ngerasain sensasi malam atau siang hari, dan perginya sama siapa #egimana. 

Ah.. jadi ingat ada nazar saya yang belum tercapai. Tahun 2010 lalu saya pernah kesini dan bilang: " Nanti gue bakalan balik lagi kesini, tapi bareng suami! " 



Yaudah, tunggu bentaran lagi ya, Mz.. πŸ˜‚

Cheers,
Nesa

You Might Also Like

70 comments

  1. Teman2 saya banyak kuliah di jogja. Saya sering liat foto2 mereka di Malioboro juga di borobudur. Ah, semoga dalam waktu dekat bisa kesana

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin mas, semoga bisa berkunjung ke Jogja ya

      Hapus
  2. Siang atau malam, Malioboro tetap menggoda, entah kenapa ya Jogja itu ngangenin banget

    BalasHapus
  3. Jogja itu ngangenin banget yah. Makanan enak2 n murah2. Apalagi dikawasan Malioboro yang ga ada matinya. Ahh jadi pengen kesana :-D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nggak akan pernah bosen kalau diajakin ke Jogja mah teh hehe

      Hapus
  4. jogjaaaa, ah memang tidak pernah bosan ya dengan kota indah itu apalagi malioboronya. dan senang bukan main pas tau pasar bringharjo buka sampe malem sekarang, siap-siap kalap kuras isi dompet hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bener yah udah sampe malem sekarang mah, meriah pokoknya

      Hapus
  5. sayang banget sama jogja! kapan trip bareng?

    BalasHapus
  6. jogjaa.. selalu penuh kenangan. Terakhir ke malioboro pas perpisahan SMA..
    jadi...inget mantan deh :) wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Monmaap ya aku nggak maksud ngingetin lhoo :))

      Hapus
  7. Aamiin beb aku juga pernah hahanimunan di jogja wqwq jadi kangen dan pernah k Malioboro malem2 gerahnya minta ampyun sekarang ada tulisan merahnya yaaa, semoga bisa ke Jogja lagi sama Suami n Gen

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tapi sekarang tulisan Malioboronya udah nggak ada lagi mamski hahaha

      Hapus
  8. Setiap ke jogja jadwal k malioboronya malem mulu, harus dicoba nih datengnya siang sepertinya lebih tentram haha..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Siang walaupun panas tapi suasananya kearifan lokal banget loh teh

      Hapus
  9. Jogja paling pinter emang bikin ngangenin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ngangeninnya teh nggak tanggung-tanggung ya hahaha

      Hapus
  10. Soon Ya Mbak Lilis bakalan ke sana sama suamik!!!

    Malioboro, atau Yogya itu bittersweet place banget lah....apalagi stasiun tugu, tempat penuh kenangan wkwkwkwkw....penghujung jalan Malioboro jadi saksi berantem malem-male, duh kok jadi curcol ha ha ha....anw, Jogja itu NGANGENIN <3

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kenangan mamtir keknya banyak banget ya, berarti banget gitu, kenangan sama siapa sih kalo leh tw? :))

      Hapus
  11. Aamiin, semoga nanti bisa balik lagi bareng sama suami.

    BalasHapus
  12. Kulinerannya seru banget ih...

    BalasHapus
  13. Duh ini saya suka mupeng banget tiap kamu cerita about Jogja ih, ada rencana pengen ke Jogja tapi masih belum terlaksana nih, semoga soon, aamiin.

    BalasHapus
  14. gilak, betah banget kagak mandi
    apalagi jalan2 di yogya yang panasnya masya Allah.
    respect!
    =))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gilak teh ncuss mah suka beda sendiri fokusnya teh ahahaha

      Hapus
  15. Malioboro emang lebih rame pas malem.
    Dulu aku pernah jalan (bener-bener jalan kaki) di jalan Malioboro dari ujung utara sampai ujung selatan hayoh. Jabaning bawa rombongan pulak. Gempor kaki.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waah.. mayan bakar kalori, langsing atuh teh hehe

      Hapus
  16. Aku tim malioboro malam hee. Romantis, full musik, dan indah! ��

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya teh, pantesan aja banyak yang susah move on dari Jogja hahaha

      Hapus
  17. Hdeww~
    Masa ke Jogja aja pake nazaar, Nees...hiihi...kamu super kiyut deeh...

    Btw,
    Jogja memang selalu ngangenin yaa...
    Kebayang gak...kalo hidup di kota seramah ini saat hari tua nanti?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kan ucapan adalah doa teh hehe
      Pengen tinggal di Jogja, tapi keknya lebih adem hari tuanya di Swiss hahaha #NesaAnaknyaNgelunjak :))

      Hapus
  18. Wuih Nes, di Malioboro mah banyak jajanan, pengennya jajan terus, tapi Nes teteup dedek emmesh yang kece, kok

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha, semuanya pengen dicobain. Gawat menggendut di Malioboro mah teh :D

      Hapus
  19. Mas mas nya dapet? ������
    Eniwei baswei hebat ya jogja , kulineran dan popotoan di malioboro rasanya udah Jogja banget

    BalasHapus
    Balasan
    1. Banyak mas-masnya kok ambu, mas becak, mas gocar, dan mas-mas lainnya hahaha

      Hapus
  20. Waah seneng yaa teh jalan jalan, kulineran bareng temen se genk. Pasti momen yang ga akan terlupakan. Aamiin mudah mudahan nazarnya segera terpenuhi ya teh πŸ™‚❤️

    BalasHapus
  21. Wah, seru nih eksplor Malioboro malem2. Aku kalo ke Jogja, eksplor Malioboronya selalu siang. Kudu nyobain nih nanti malem2. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Malioboro malem lebih asik, ayok nanti cobain :D

      Hapus
  22. aku dong wishlist tahun lalu, 2018 pengen ke Prambanan Jazz bareng calon suami tapi sampe sekarng belom dapet calonnya :((
    padahal prambanan jazz kurang 2 minggu lagi wkwkwkwk
    #ceritanyacurcol

    Btw ayok ke jogja bareng XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahahaha udah santai aja Yus, nanti ada saatnya.
      Aku kemarin udah ke Jogja lagi, tapi tetep nggak bareng juga :))

      Hapus
  23. Sebelum ramadhan dan setelah lebaran saya ke jogja (2kali boo dalam waktu dekat πŸ˜‚)
    Dan lagi2 yg dikunjungin itu2 lagi,ya Malioboro. Dan bener banget, Nesa, sate di pintu kiri pasar Beringharjo enak tenan. Tapi aku gak berani makan banyak, holesterol😁
    Tak doain semoga Nesa balik lagi ke jogja bareng suami yes😊

    BalasHapus
    Balasan
    1. uhh asiknyaa teh..
      Aamiin, nuhun doanya ya teh 😁

      Hapus
  24. Mba.. harus nya ((((trainlag)))) hehehe.. Aku udah beberapa kali ke jogja tapi masih aja kangen. Kangen street performance yg di Malioboro itu lho yg malem2 itu.. apasih namanya? Organ? Okestra?

    BalasHapus
    Balasan
    1. oh iya bener trainlag hahahahaa, wah aku kurang tau namanya apa sih mba, bisanya cuma menikmati aja 😁

      Hapus
  25. Asyik bnget ya jalan jalan + nyari kuliner di malioboro, harga harga makanan nya pun cukup terjangau sekali :)

    BalasHapus
  26. Jogja kota wisata yang tidak pernah bosan utk dikunjungi ��

    BalasHapus
  27. wuih mantap jadi kangen jogja
    kalo saya sih enak siang kalo untuk keliling jogja tapi kalo untuk memori itu waktu malemnya wah ngena banget tuh suasananya bikin kangen
    keren sukses terus mba laras

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mau siang atau malam tetap berkesan ya Mas Jogja itu. Hehe terima kasih ya.

      Hapus
  28. Duh saya jadi makin besar keinginan untuk ke Jogja nih, mudah2an secepatnya bisa mmapir jogjakarta, aamiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hayu kita ke Jogja bareng Sahabat Marwah hehe

      Hapus
  29. Dua kali ke Malioboro Jogja pas study tour SMP dan SMA, tapi gak dibolehin buat main malem-malem. Anaknya taat guru, jadinya gak nekat deh, huhu... Mau lagi :D

    acipah.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha kayaknya tuh emang wajib ya jaman sekolah study tour ke Jogjakarta. Tapi emang dulu pun nggak diizinin jalan-jalan malem sama gurunya :))

      Hapus
  30. Aku ke Malioboro pagi, biar puas foto-fotonya. Pas liburan sekolah sih.

    Semoga bisa balik ke Yogya lagi bareng suami ya mbak. Aamiin.

    BalasHapus
  31. Kalau lagi di Jogja begini kayaknya memang enak cari sarapan di luar. Banyak pilihan, harganya murah meriah, dan rasanya juga ada yang enak, ya. Kalau sama anak-anak saya ditambah dnegan keliling naik becak. Mereka jarang banget naik becak hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak, mari berdoa agar jangan sampai becak di Jogja punah. Itu kearifan lokal banget :')

      Hapus
  32. Duh aku ngiler mba Nessss, bagi sate kerenya.
    Belum kesampaian juga aku nyobain sate kere.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayaknya itu bukan sate kere sih mbak, auk entah apa namanya yang jelas enak banget. Monggo mampir ke Beringharjo, banyak yang jual kok..

      Hapus
  33. kenapa kamu rasis sama JENANG!!!
    aku dah lama banget ngga ke malioboro, tiap ke Yogya di skip soalnya bosen hahahah #gaya, tapi ternyata malioboro sekarang udah berubah & lebih rapih ya... jadi pengen kesana lagi.. ajak aku dong .. ajak.. bayarin.. jajanin.. hahahahahahhahahahahahahahahaha XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku nggak rasis mih, tapi aku cuma menyamakan antara jenang dan jidat sendiri :))

      Udah bagus keleus sekarang mah si Malioboro teh. Aku dong kemarin udah balik lagi ke sana, dan udah berubah lagi. Ternyata waktu cepat sekali berlalu yah ukh :')

      Hapus
  34. Malioboro. Tempat yang teduh nan ramai untuk bersantai. Jogja menyisakan banyak kenangan di masa lalu. Jadi terbawa ke masa-masa kuliah dulu. Dan dimana kah kekasihku perempuan Jogja yang manis itu? Hehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waahh pernah punya pacar orang Jogja ya Mas? Makin aja tuh ngangenin hahaha

      Hapus
  35. Jadi nostalgia ke 20 tahun silam waktu SMA nembak pacar di Malioboro ha ha, dan sampai sekarang belum pernah kesana lagi padahal saya suka tempatnya apalagi malam hari

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahey, senengnya yang punya kenangan sama orang special di Malioboro mba hehe

      Hapus

Hi, thank you so much for stopping by. Let's connected!

- nesa -

Twitter

Instagram

Facebook Fanpage

Subscribe