Belajar Dari Sebuah Perpisahan

01.26.00

Larasatinesa.com - Beberapa hari lalu tulisan saya disalah satu situs anak muda terbit. Tulisannya bisa dilihat disini. Kalau orang awam baca, betapa cerita nyata yang saya tuliskan disitu galau banget. Padahal siapa yang tau kalau itu tulisan lama yang baru saya rampungkan ketika waktu sudah menyembuhkan luka-luka di hati saya hampir 2 tahun ini. This is long past story..
Source : Unsplash.com | Edited by Snapseed
Duh kenapa ini si Nesa jadi serius banget deh anaknya..

Banyak orang yang mengira bahwa saya masih belum bisa move on dari kejadian patah hati terhebat saya itu. Mungkin gara-gara saya nggak pernah / belum menunjukkan tanda-tanda punya pengganti yang hanya mereka lihat di semua social media saya. Rasanya saya pengen ketawa aja.

Pada tau apa sih kalian tentang move on nya saya? Gara-gara belum pajang foto sama cowok doang terus dikatain saya belom move on? Udah saya kena musibah, terus kalian malah ngeributin ingin cepat-cepat lihat saya move on?

Sempit sih kalau mikir takaran move on hanya dilihat dari seberapa cepat punya pengganti. Yakali nyari laki kek milih jajanan di warung.

Lalu yang lebih parah adalah kalian menyangka kalau saya tiap hari galau mengurung diri di kamar, gitu? Persis sinetron-sinetron jaman dulu. Ya ampoon fix kalian udah kurang piknik, kurang dzikir, kurang sedekah pula. Saya ajakin piknik aja pada mau nggak nih?

Macam status saya di Facebook kemarin "Nulis galau dibilang belom move on, kemudian nulis seneng-seneng dibilang pamer. Oh life "

*tarik napas*
*buang*

peoples will always judges you, forever!

Menulis ini karena saya mau sedikit meluruskan apa yang disangkakan teman-teman dan bahkan saudara-saudara saya sendiri.

Begini lho hidup saya sekarang..

1. Sekarang hidup saya jauh lebih baik daripada dulu. Tenang, nggak insecure, dan saya hanya berpikir bagaimana caranya membuat hidup saya bermakna ditiap harinya, karena saya nggak tau hidup saya berakhir di angka berapa.

2. Allah sayang sama saya. Dia nggak mau saya sengsara makanya Dia kasih saya cobaan supaya saya kembali kepada-Nya. Bukan maksud riya atau apa ya.. Waktu saya galau dulu, saya selalu bangun disepertiga malam untuk berdoa memohon ampun dan berdoa untuk dihilangkan semua rasa sakit hati. Hasilnya sampai hari ini saya terbiasa bangun jam 3 dini hari tanpa bantuan alarm apapun. Semacam reflek gitu. Ini hikmah yang wajib disyukuri..

3. Saya bisa melakukan apapun yang saya mau. Saya bisa traveling, bisa membeli apapun dan menulis apapun yang saya mau. Hahaha, keliatan dulunya dilarang-larang yaa. Pfft. Buat saya sekarang cara balas dendam terbaik itu adalah berkarya. Saya nggak pengen orang lain anggep hidup saya berakhir sampai disitu, sisanya hancur. Ih maap ya, meskipun move on butuh waktu lama tapi wajib punya karya. Udah dibilangin sih nanti mau jadi mommy-mommy glowing biar anak-anak saya bangga.

4. Saya akhirnya mengerti kalau laki-laki tanpa punya dasar pegangan agama yang kuat itu nggak pantas untuk dijadikan masa depan. Saya udah nggak mau lagi memaksakan untuk merubah seseorang jadi apa yang saya mau dalam urusan agama, apalagi kalo ybs nya emang nggak punya niat. Saya juga sebenernya nggak baik-baik banget kali, mana ada yang sempurna didunia ini, iman seseorang juga gitu. Saya cuma mau mendampingi seseorang yang sama-sama mau belajar dalam kebaikan yang diajarkan sama agama aja sih. Masalah sholeh dan sholehah mah itu urusan Allah.

Sering dengar dong kutipan : "sholat aja yang wajib ditinggalin, apalagi kamu"

Yak! 
Gitu lah pokoknya. Hehehe..

5. Saya udah kapok pamer kemesraan sana sini selama belum jadi pasangan halal. Btw yang halal aja bisa cerai kan? Apalagi sekarang apapun kayaknya udah sahih pamer di dunia sosmed yang fana ini. Secukupnya ajalah sekarang. Kemarin saya juga sempat nulis tentang ini disini (gilaak gara-gara tulisan ini w dibully abis-abisan sama abegeh seluruh endonesa raya! Hahaha). Jadi intinya mau saya udah punya pengganti kek atau belum kek, nggak akan saya umbar-umbar kayak dulu. Nah, jadi tau kan kenapa saya nggak pernah publish apapun? Saya merahasiakan urusan pribadi saya yang sekarang. Jadi, kurang-kuranginlah ya jadi orang sok taunya.

Mending diem-diem lalu sebar undangan kan daripada udah liburan berduaan ala honeymoon kayak pasangan suami istri tapinya nggak dihalal-halalin. Masih mending dinikahin, kalo nggak? Eh tapi nggak ada mendingnya juga sih.. Tetep aja hina.

6. Siapapun yang mencoba mendekati saya, saya nggak mau dia itu pencitraan. Mulai dari masalah style, sifat, sampai dengan kelakuan. Saya gini-gini bila diperlukan, bisa melebihi FBI ngelacak semua asal-usul calon pasangan lho sekarang ehehe. Secara udin kapok! Sekali ketauan pencitraan langsung skakmat. Hidup saya udah nggak mau buang-buang waktu lagi ah. Saya lebih menghargai orang yang be your self apa adanya daripada yang kebanyakan gaya tapi palsu. Satu lagi, saya udah kapok dicomblangin ya. Hehehe.

7. Setelah kejadian itu saya memang lebih berhati-hati sama orang. Saya selalu berdoa agar saya dipertemukan dengan orang-orang baik setelah ini. Soalnya kemarin banyak banget yang baik didepan lalu kepo dibelakang (tapi nggak ngebantu juga sih. Hehe). Saya lebih baik bertemu orang-orang yang nggak tau masalalu saya deh sekarang. Dan Alhamdulillah.. Setelah aktif nge-blog lagi Allah mempertemukan saya dengan banyak orang baik. I'm so blessing.

8. Saya akui saya kemarin traumanya kebangetan. Susah sih kalau harus dijelasin, harus dirasain deh.. Sinih kalau mau tukeran kehidupan bentar.. #nggakadayangmaukaliNes. Tapi lagi-lagi waktu jugalah yang menyembuhkan. Ngana pikir w susah lagi interest sama laki? Nggak kok saya masih normal. Hati saya terbuka lebar untuk seseorang yang memang saya kehendaki, bukan yang abal-abal lagi macam saya dulu waktu abegeh yang dikit-dikit lemah liat anak band. Udah lewat masanya itu duh.. Ditambah sekarang saya banyak ngandelin feeling.. Udah nggak mau lagi ngarep-ngarep sama manusia. Jadi sekarang kalau pun saya lagi interest sama seseorang, yang bisa saya lakukan cuma berdoa. Saya serahkan semua hati saya kepada yang Maha Menentukan.

9. Semakin dewasa, semakin mengerti bahwa nggak semua masalah perasaan harus diceritain ke sesama manusia lagi. Karena nggak semuanya ngerti sama perasaanmu shay. Udah paling bener deh curhat ke Tuhan aja.

10. Sekali lagi, saya tidak menyesali apapun. Ibu saya bilang ini sudah jalan hidup yang harus dilewati. Dan saya pun menyadari, kalau semua yang hadir dalam hidup ini itu cuma masalah waktu.. Allah bisa mengambil atau membalikkan semuanya kapan aja. Saya sudah menyiapkan itu dari sekarang. Bahwa sebaik-baiknya mencintai adalah dengan menyisakan ruang yang lain untuk merelakan.



Yang penting adalah saya sudah memaafkan semuanya. Terutama memaafkan diri saya sendiri.

Terimakasih sejauh ini sudah berjuang ya, Nesa.

You Might Also Like

49 komentar

  1. Ah kakak tanpa perlu dijelaskan detail pula disini dia sudah menyesal disana krn tlh menyakiti seseorang yang unyu dan kreatif :) ditunggu kabar baiknya ya kakah Nesa tetep semangat y nti ketemuan di contong hahaha *dilemparin sendal*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha iya teh, abisnya agak kesel ya sama sebagian orang yang masih nggak ngerti juga.
      Aamiin, doain aja ya teh, tapi nggak ketemu di Contong juga sih.. :/

      Hapus
  2. Hmmm jangankan yang blom halal neng, yang dah halall juga ketar ketir klo terlalu unjuk kemesraan takut ada yang sentimen, karena makin dewasa kita makin nda bisa ngatur apakah semua orang suka dg kita, nice reminder

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa kan.. Orang sampai kapanpun bakalan ribet ya Mba, kalo nggak gitu nggak bakalan seru kali hidup ini hahaha.. tapi numpuk dosa sih :))

      Hapus
  3. Bagus nih tulisannya buat yang baru putus. Inspiratif. Biar bisa move on. Gak nyangkut di mantan mulu pikirannya. Bisa ngeliat sisi positifnya gitu maksudnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Non, karena perpisahan akan mangantarkan kita ke sebuah pertemuan yang baru yang lebih baik #tsah

      Hapus
  4. Ko kita senasib sih nes, hahaha *curcol* :p
    aku suka banget sama kata - kata ini, "semua yang hadir dalam hidup ini itu cuma masalah waktu.. Allah bisa mengambil atau membalikkan semuanya kapan aja" dan memang bener selalu ada hikmah di setiap kejadian ya, semangat nesaaa!

    kapan - kapan meet up yuu!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ingga, kamoh sudah tau ceritaku semuanya hahaha.. dunia makin sempit ternyata yaa..
      Semangat buat kita ya, semoga selalu didalam lindungan Allah. Aamiin :')

      Hapus
  5. Balasan
    1. Nggak pede Mba, aku nggak punya klasifikasi yang memadai. Baca Quran aja masih kadang-kadang :(

      Hapus
  6. Dulu aku juga pernah patah hati pakai banget. Trus yg bikin move on adalah keyakinan bahwa Kadang ada kehendak Allah yang tidak kita pahami. Yah..mungkin itu salah satu jalan karena ternyata aku tidak berjodoh dengannya.Dan Allah kirimkan seseorang untukku tanpa pacaran.Langsung nikah.Alhamdulilah sudah 12 tahun sekarang with 3 krucils

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mba Nunung keren.. bisa menyikapi semuanya dengan ikhlas. Ahh akhirnya happy ending ya, semoga aku ketularan hehe

      Hapus
  7. Bener mba... Curhat itu sama allah aja udh paling bener deh.. Hati adem, tenang, pikiran ga lg kacau.. Seberat apapun masalah kita, sesakit apapun itu, kalo semuanya kita serahin ke Allah, solusi pasti ada :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, aku udah merasakan manfaatnya Mba, yang tadinya gelisah jadi tenang. Dan nggak jarang doaku dikabulin juga. Allah Maha Baik :)

      Hapus
  8. Ini sih udah move on banget :)
    Keren ^^
    Setuju dgn --shlt 5 waktu aja ditinggal in apalagi kamu.
    Moga diberi jodoh yg sholeh yaa kakNesaa. Amin. Kak Nesa nya udah sholehah Cakep gini..nyesel deh diaa hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin. Makasih buat doanya Mba Suci, aku doain dia juga supaya kembali ke jalan yang benar hehe

      Hapus
  9. uhuk, jangan semua masalah diceritakan yaa, iyaaaah banget dech.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kan Mba, karena kadang orang yang dengerin juga nggak ngerti sama yang kita rasain, mau se-best-friend apapun dia hehe

      Hapus
  10. aku sedang mencermati poin nomor 4 :) yeahh bener punya masalah enaknya nangis sambil sujud, karena dia maha menjaga rahasia ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Point 4 itu mungkin jadi alasan utamanya kenapa aku dipisahkan.. you know what i mean Mba :')

      Hapus
  11. Salam super calon Mommy-mommy glowing, I love you Nesaaa

    BalasHapus
  12. Emamg,terlalu pamer kemesraan di socmed itu nggak aja rasanya. Cukuplah hal hal sederhana, biar hal indahnya dinikmati dan disyukuri sendiri.

    Kalau menurutku, orang yang terlalu banyak kepo itu bukan kurang piknik lagi, tapi kebanyakan piknik sampe lupa batasnya untuk nyenengin dirinya sendiri.

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku udah pernah Mba pamer kemesraan gitu dulu, dan kalo diinget sekarang malu sendiri karena nggak jadi masa depan juga ahaha..
      Hmm.. bukannya yang kebanyakan piknik mah nggak bakalan sempet ngurusin hidup orang lain ya? Hihi

      Hapus
  13. Orang mah kalau udah kurang kerjaan, mau gimana juga pasti nyari cara buat nyinyir.

    Aku mau donk diajakkin piknik, Nes, wahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mba, kayaknya sekarang banyak yang berbakat jadi lambe turah nih hahah, ih kebalik dong aku yang mau diajakin Mba piknik, secara di feed instagramnya piknik teruss nih :p

      Hapus
  14. saya termasuk yang paling gak suka pamer kemesraan, apalagi kalo fisik. Tapi gak pamer pun saya juga sering dinyinyir, sampe sampe kadang dicari-cari pamernya, padahal udah halal. klasik ya?

    btw jangan pernah marah, dan jangan pernah menyesal. nikmati saja semuanya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mba.. jahatnya orang-orang jaman sekarang nih, sampe yang udah halal aja di komentarin macem-macem, berasa paling tau sedunia :(
      Iya Mba. Semua udah lewat masanya. sekarang aku pasrah, nikmatin semuanya aja :D

      Hapus
  15. Hahahahah udaaah tukeran CV waw kayak aku & Abah hahahah XD
    Pengalaman itu pelajaran hidup, akooh pernah dong pacaran 9 thn kemudian putus diselingkuhin, ke gap pula.. dunia bagaikan berakhir semua runtuh dan idup aku berasa berakhir #aelahlebay Tapi ternyata ngga juga, semua bisa dihadapi, i can survive, i will survive #langsungnyanyi tambah kuat dari situ dah prioritas memilih calon suami langsung berubah :D so enjoy the ride :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Teteh, sebenernya aku pengen ceritain kisah ini kalo ketemuan dan bisa lama ngobrol sama teteh karena ini bukan masalah pacaran lalu putus, tapi ini lebih complicated ceritanya :))
      tapi bener loh, akupun nggak nyangka toh sekarang aku baik-baik aja, nggak kenapa-kenapa, aku masih bisa berkarya sih intinya hehe

      Hapus
  16. kerenn nihhh mbaa..FBI sajaa kalahhhh...hehhehe..seru nihh.. piknik..piknikk...heheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaa iya makanya hati-hati sama cewek, bukan aku aja yang begini, semua cewek punya bakat jadi FBI.. beware! :))

      Hapus
  17. Semangat mba Nesa. Mba keren, pasti bisaaaaaa ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin, terimakasi Mba, aku mau kayak Mba aja biar makin keren hehe

      Hapus
  18. super sekali tulisanmu mbak. Nomor 9 bener banget, aku pun merasakan hal yg sama. Sekarnag sosmedku udah ga dipenuhi status keluh kesah alay geje kayak jamanku jahiliyah dulu. Semangat mbaaaak.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Super karena tuntutan ya Mba, aku jarang loh kan posting yang serius gini ahaha. Terimakasih Mba, semangat untukmu juga yaaa

      Hapus
  19. Serba sakah mmg hidup di mata orang2, galau di bilang blm move on dan seeneng2 di bilang pamer. Trus hidup kudu piye kalo gitu ??? hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Om Kaesang.. Hayati lelah dengan semua ini.. Aku pun sekarang maunya masuk telinga kanan keluar telinga kiri aja, itu pun kalo ndak lagi PMS sih dengernya hahaha

      Hapus
  20. Kenapa Sihhh,,,,,ada Pertemuan yang berakibat Sebuah Prpisahan,,,
    Karena Perpisahan Biasanya selalu meninggalkan kesedihan,,, Ihiks,, Ihiks,,,^_^.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kalo nggak sedih berarti ada apa-apanya tuh, mencurigakan sekali :))

      Hapus
  21. Aku telat baca, suka bgt nes
    Semua oge ngejudge dgn cara nya masing. Padahal jd manusia yg happy itu ga ada standarisasinya *ya kali helm* ����
    Semoga org2 yg cuman niatnya kepo dan nyinyir bisa dibukain mata hati nya. Kurang2i urusin idup orang, umur mah ga ada yg tau pan ������

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa Sen, karena aku udah pernah mengalami goncangan maha dahsyat disitu aku sadar kalo orang punya masalahnya masing-masing dan berhenti kepo kenapa dia begini dan begitu karena akupun gamau digituin. Hahaha..
      Betul. Sekarang mending ngomong yang baik-baik aja biar jadi doa :D

      Hapus
  22. Aku telat baca, suka bgt nes
    Semua oge ngejudge dgn cara nya masing. Padahal jd manusia yg happy itu ga ada standarisasinya *ya kali helm* ����
    Semoga org2 yg cuman niatnya kepo dan nyinyir bisa dibukain mata hati nya. Kurang2i urusin idup orang, umur mah ga ada yg tau pan ������

    BalasHapus
  23. Itu kisah yang Belajar Dari Sebuah Perpisahan,kisah yang berharga. Bersyukur terus aja :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, bersyukur as always. Allah Maha Baik :)

      Hapus
  24. perpisahan kadang tak selalu menyakitkan tergantung kiat melihat dari sudut pandang mana, banyak hikmah dibalik perpisahan sebetulnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul Mba, semua udah diatur sama yang Maha Kuasa jadi ambil hikmahnya aja hehe

      Hapus

Terimakasih sudah berkunjung. Mohon untuk berkomentar yang sopan, tidak menuliskan link hidup, dan tidak menyudutkan pihak manapun ya. Insya Allah saya akan berkunjung balik ke Blognya :)

Twitter

Instagram

Facebook Fanpage

Subscribe