[Review Film] 5 Pelajaran Yang Bisa diambil Setelah Nonton Film Train To Busan

September 30, 2016

Larasatinesa.com - Udah pada nonton Film Horor Thriller Korea "Train to Busan" belum? Sebelumnya saya cuma mau ngingetin jangan dulu baca ini kalo belum nonton ya, bukannya nggak pengen viewersnya banyak atau gimana, tapi nanti dijamin nggak akan ngerti dengan apa yang saya tulis disini. Terus yang ada saya nanti dikatain spoiler. Padahal filmnya udah dari 2 bulan yang lalu juga sih..

Jadi beberapa hari yang lalu, saya akhirnya nonton film yang lagi ngehits ini. Saya pikir ini cuma film drama biasa atau drama ala-ala romantis yang latarnya adalah stasiun kereta api Busan. Nggak taunya ini pelem horor mak! Saya termasuk yang suka juga nonton film horor, apalagi Asia. Saya paling suka horor Thailand yang setan-setannya hampir mirip sama Indonesia. Karena tingkat kesuksesan film horor itu dilihat dari penampakan setan-setannya yang nakutin #halah


Seluruh pemeran utama Train to Busan
Sedikit sinopsis singkat dari film yang mendapatkan rating 7.7 versi IMDb ini. Train To Busan bercerita tentang sebuah kejadian langka saat virus mayat hidup (zombie) menginfeksi Korea Selatan. Para Penumpang harus berjuang untuk bertahan hidup di kereta yang melaju dari Seoul ke Busan. Salah satunya adalah Seok Woo (Gong Yoo) bersama anaknya yang juga berada di dalam kereta cepat itu. Tanpa mereka sadari kereta yang mereka tumpangi telah disusupi oleh kawanan zombie. Kini Seok Woo harus berjuang untuk menyelamatkan dirinya juga anaknya.

Saya lupa terakhir nonton film horor Korea itu kapan. Sebenernya film Train to Busan ini nggak horror-horror banget, cuma agak menjijikan sih karena banyak pertumpahan darah yang nggak wajar. Untungnya pas sebelum nonton saya makan dulu. Btw, saya nggak akan review isi filmnya. Disini saya cuma mau mengambil inti dari filmnya aja berdasarkan dari kejujuran yang saya lihat. Boleh setuju atau nggak ya.

Kalo ada binatang ketabrak lalu hidup lagi, dia berubah jadi zombie.
Saya tuh beneran masih nggak paham sama scene di awal film ini. Kalo di skripsi ini kata pengantarnya deh. Ada mobil kol dengan supir yang ngedumel lalu dia nggak sengaja menabrak seekor rusa dengan dahsyatnya, lalu si rusa mati dengan darah yang berceceran dijalan raya. Setelah rusanya tepar, nggak berapa lama si rusa hidup kembali sambil kejang-kejang lalu berdiri, tapi dengan bola mata yang udah berubah macam zombie. Jadi sebenernya di awal cerita ada sebuah pabrik yang kebocoran. Nah nggak dijelasin tuh kebocorannya apa. Virus kah? Limbah kah? Atau hanya bocor atap genteng biasa? #dikeplaksutradaranya , ini si rusa sebelumnya main-main dulu gitu di area pabriknya apa gimana? Saya beneran butuh pencerahan banget tentang hal ini. Please..

 Rusa zombie

Pengetahuan Tentang Dunia Per-Zombie-an Semakin Bertambah.
Maapken saya kalo dibawah ini gambarnya agak serem dan mengganggu. Ini penampakan salah satu metamorfosis dari manusia ke zombie yang ada di filmnya. Tadinya mbak-mbak pramugari kereta ini tsantik banget, lalu dia keinfeksi paling pertama sama 'mbak zombie nyasar' yang masuk ke dalam kereta, jadi begini deh.  


Jadi inilah beberapa pengetahuan tentang zombie yang bisa saya ambil hikmahnya sesudah nonton film ini :
1. Zombie itu jangan sampai lihat manusia, karena kalo udah lihat dia bakalan ngejar terus. Jadi apapun yang menggelapkannya dia nggak bakalan berkutik. jadi lebih baik dikarungin, ditutupin kain, dan disemprot uap (untuk kaca).
2. Zombie kalo sunyi senyap dia diem kayak anak kucing yang dikasih makan ikan asin. Nggak berkutik alias bodoamat.
3. Sebaliknya, zombie kalo dikasih suara dikit aja, dia langsung nyari dimana sumber suara itu berada. Udah dipastikan doi bakalan ngejar-ngejar tuh.
4. Zombie ini maruk, nggak pandang bulu, semua diajakin ikut alirannya. Bisa kali mereka buka perusahaan MLM.
5. Zombie nggak mau kalah, egois, dan nggak peka. Saya bingung ini zombie apa cowok sih! PFFT.

Adegan epic, itu zombie udah kayak ikan asin saling numpuk-numpuk ngejar kereta

Orang Hamil Harusnya Nggak Boleh Lari-lari.
Nah, lagi-lagi saya dibingungkan dengan adegan si tante Sung Kyung yang lari-lari dengan lincah padahal dese lagi hamidun aka hamil. Kalo dipikirin dengan waras kan nggak mungkin bisa lari-lari gitu orang hamil. Yang ada udah lelah dan bisa terjadi apa-apa. Naluri saya sebagai perempuan kan jadi bicara #tsaelah. Emang disini ceritanya hamilnya belom gede-gede banget sih. Tapi lebih baik si tante perannya jangan hamil. Jadi kesannya keliatan hamilnya bohong. Aduh gimana ya jelasinnya. Pokoknya jadi nampak nggak real aja pak sutradara #saranpenonton #penontonalay #lalalayeyeye #dibomnuklirdariKorea


Orang Ganteng ternyata bisa juga terinfeksi Zombie.
Nggak selamanya orang yang ganteng si pemeran utama bakalan menang dan jadi pahlawan di film. Itu yang saya lihat dari Seok Woo yang diperankan oleh aktor ganteng Gong Yoo di film ini. Disaat film hampir selesai, saya kira dia bakalan selamat. Udah keren banget mengalahkan seluruh zombie di Seoul eh dia harus fight sama om-om rese yang udah keinfeksi virus di kereta terakhir. Digigitlah si papa ini, yowes jadi zombie lah dia terpaksa demi menyelamatkan anaknya untuk sampai ke Busan. Sumpah deh pas adegan dia berpisah sama anaknya ketika mau berubah jadi zombie ini saya mewek. Bentar doang sih #pencitraan
Papa Gong Yoo Sebelum jadi Zombie
Papa Gong Yoo Udah Jadi Zombie
Setelah meneliti dan menyelami #tsah , perusahaan softlens di Seoul pas lagi syuting ini laku keras kayaknya. Duh kenapa juga saya kepikiran ginian sih :))

Biar disangka manusia harus nyanyi-nyanyi dulu.
Ini adalah adegan terakhir dimana yang selamat hanyalah tante Sung Kyung dan Dedek Soo-An. Nyampe di Busan mereka jalan kaki karena stasiunnya penuh dengan zombie yang udah metong. Ada yang bikin kaget dong, ada tangan zombie gerak sendiri entah maksudnya apa. Btw, itu peran figuran jadi zombie mati kasian amat cuma tangannya gerak doang di shoot, mana hitam-gosong nggak ada nyampe 5 detik pula scenenya #Nesaanaknyaperhatian
Ceritanya disini mereka lagi jalan di terowongan terakhir yang dijaga sama pasukan militer di Busan yang kotanya masih aman. Dari jarak jauh ada tentara yang meneropong hampir mau bunuh mereka berdua karena dikiranya zombie. Dan akhirnya mereka menyadari kalo Tante dan Dedek adalah manusia dari nyanyian dedek Soo An sambil nangis. Jujur ini sedih banget sih scenenya. Bisa-bisanya orang Seoul yang selamat cuma 2 orang.

 
Over all, saya suka filmnya kok. Bikin kaget iya, sesak iya karena zombienya banyak banget bikin pusing. Sepanjang film kita dibikin greget. Itu kira-kira honor figuran-figuran yang jadi zombienya dibayar berapa ya? Yakali dibayar nasi kotak doang #NesaAnaknyaPerhatianPartdua

Dan ternyata saya baru tau ini film masih sekuel pertama. Nanti tahun depan bakalan ada yang kedua. Mudah-mudahan nih ya pertanyaan-pertanyaan diatas yang masih mengambang dipikiran saya terjawab di sekuel selanjutnya. Denger-denger nanti juga peran Gong Yoo digantiin sama Song Jong Ki, whoaa kesenengan ibuk-ibuk masa kini banget nggak tuh. Pinter amat pak sutradaranya sih.. 

Monmaap, abis dari Busan rutenya kemana lagi nih pak buat judul sekuel yang kedua kalo leh tau? *ngomong sama sutradara*

Yang udah nonton boleh lho share kesan-kesannya setelah nonton film ini di komentar. Biar kita kasih solusi yang terbaik untuk perfilm-an Korea. Hahaha #sokiyeh

Cheers,

Nesa

You Might Also Like

38 komentar

  1. Bagus review filmnya.

    Ohya, mbak. Mau dong dimasukin di blogmates nya. Blog mbak udah saya masukin di blog saya. Hehehe... #maksaBanget

    BalasHapus
    Balasan
    1. Blogmates itu sebenernya list blogger idola saya aja mas. Kalo blog yang temen2 belom sempet bikin. Nanti deh yaa dibikin dulu hehe

      Hapus
  2. memang film ini seru banget, tegang iya degdegan juga iya apake ada acara ibu hamil dikejar zombie kan ngeri campur kasian

    Budy | Travelling Addict
    Blogger abal-abal
    www.travellingaddict.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tuh kan ada yang kasian juga liat Tante sung kyung lagi Hamil lari-lari. Takut keguguran kan yak :(

      Hapus
  3. Lumayan menghibur filmnya :) lebih baik Zumba daripada ketemu Zombi hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya iya atuh ceu Zumba lebih asik dan menyehatkan :))

      Hapus
  4. Namanya juga film fiksi bu. Btw teliti bgt soal ibu hamil (ya iyalah secara ibu2 gt wkwkwk). Btw, endingnya kurang tragis. Saya pinginnya ibu dan anak ini ditembak juga. Hahahaha..jadi sedihnya biar ga nanggung wkkw

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha iya namanya jugs buibu ya. Kalo mati semua nanti nggak akan ada sekuel yang keduanya dong Om.. Hampa #halah :))

      Hapus
    2. Saya ko pikir. Yang akhirnya itu zombi udh sampai busan, soalnya waktu tentara bilang ada yang selamat malah ngjawab kaya ngasih kode pke bait lagu. Semua tentara keluar pke lari ke arah terowongan. Tp gk tau jg sih itu bru pmikiran sys

      Hapus
  5. Hikmah no 4 n 5 bikin ngakak :D
    Ternyata mereka seneng MLM juga ya, ngiahaa..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kesel ga sih teh kalo mereka lebih gesit daripada manusia hahaha

      Hapus
  6. kalau film zombie-zombie kurang selera mbak hehehe takut muntah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yaudah kalo gitu film yang pocong-pocongan aja, mbak #lah #samaaja :))

      Hapus
  7. mau nonton film ini tapi harus siang, kalau malam hororrrrr :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tapi mbak, film ini siang-siang settingnya tetep horror juga hahaha

      Hapus
  8. Wakakaka... menarik emang nih film. Saya jg sbrnya gak terlalu suka nonton film thriller tapi yaa gimana dong ya.. Gong Yoo oppa gitu lohh.

    Oiya dikit bahas adegan rusa yg ketabrak trus jdi zombie itu, sbnrnya sdh jdi zombie duluan. Zombie kalo ketabrak gak mati kan. Yah pokoknya gitu deh.

    Kalo dibahas di sini bisa ngeblog di blog orang lain. Hahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh. rusanya sebelum ditabrak udah jadi zombie toh..
      Aku nggak mudeng mbak, soalnya aku anaknya suka kepengen dijelasin detail gitu. Pabriknya yang kebocoran itu loh ga diliatin dulu #NesaAnaknyaResek :))

      Hapus
  9. Aku bete ama ending film2 korea ini, kenapa pahlawan nya mesti mati ??? kenapa ???? jawabbbbbbbbb

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kak cum kalo yang ini mati karena di sekuel kedua perannya mau digantiin sama yang lebih ganteng, muda dan narik perhatian ibu-ibu sedunia. Biasa deh taktik marketing hahaha

      Hapus
    2. Ko ak msih bingung mbk akhirnya, soalnya waktu tentara bilang ada 2 org yg selamat, jawabnya mlah "sampai berjumpa", ini mksudnya sampai berjumpa di mna? Apa d posko krna udh ngamanin yg slamat, atau ngsih kode klo jombi udh smpe busan, jda ngjawabnya lumayan lama loh. Nah terus udh gitu pd lari k terowongan, itu mau nyelametin yg 2org apa mau prgi krna d busan jg ada. Apa lgi ada yg bagian ke dua, ... bru pemikiran aku sih hehe

      Hapus
    3. Ko ak msih bingung mbk akhirnya, soalnya waktu tentara bilang ada 2 org yg selamat, jawabnya mlah "sampai berjumpa", ini mksudnya sampai berjumpa di mna? Apa d posko krna udh ngamanin yg slamat, atau ngsih kode klo jombi udh smpe busan, jda ngjawabnya lumayan lama loh. Nah terus udh gitu pd lari k terowongan, itu mau nyelametin yg 2org apa mau prgi krna d busan jg ada. Apa lgi ada yg bagian ke dua, ... bru pemikiran aku sih hehe

      Hapus
  10. Huaaah, Gong Yoo ntar jadi zombie jg ya.. hiks bgt.. Baru mau nonton nanti malem.. hihi.. Persiapan tisu yg banyak ini kayaknya yaaa..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aakk maapken aku kak udah spoiler.. Please jangan ditabok yaa :(

      Hapus
  11. Hadeeuh...pliiss Nes,
    Sung Kyung eonni (sok kenal, panggil Eonni) lagi hamil.
    Dimana naluri menyelamatkan dirinya bessaar.

    Jadilaah dese bisa lari secepat kilat tanpa bs lg merasakan kehamidunannya.

    Aigoo-yaa...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Harap dimaklum teh daku belom ngerasain rasanya hamidun #ngeles :))

      Hapus
  12. belum nonton, tp jadi pengen nonton.

    perusahaan softlens laku laris tuh mbk pas gegara film itu haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, kebayang crew filmnya order ((softlens zombie)) ratusan pasang hahaha

      Hapus
  13. Semoga kagak ada zombie di Contong *ketok2 amit2 wkwkwk serem kali ini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ga ada teh kan udah aku pindahin ke Cimareme #eh hahaha

      Hapus
  14. Nah kebetulan ngak terlalu suka yang horor2 mba hehe,,tapi banyak teman wanita saya penggila korea hehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya sekarang cewek-cewek banyak yang gila Korea hehe

      Hapus
  15. Sumpeh ini film kayaknya kok ngeheits banget yak! Aku ngga mau nonton hahaha takuut ntar malem didatengin zombie *penakut kelas kakap*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaa nggak serem-serem amat kok mba cuma bikin mual aja kok #lah #samarempongnya :))

      Hapus
  16. Belom nonton tapi teteup dibaca postingannya soalnya sampe kapanpun gak bakalan nonton ini film hahahaha gak suka film horror soalnya DX

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha aku malah sebaliknya. Seneng film horror. Rasa takutnya kalah sama penasarannya teh XD

      Hapus
  17. suamiku nonton mbak, tp aku ga, gara2 dia cerita filmnya ada sedih2nyaa :(. aku ga tahan kalo nonton film sedih soalnya.. tapi kata suami memang bagus kok.. itu adegan yg pisah ama anaknya aja, suamiku sampe menitikkan air mata, lah apa kabar aku :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waah suaminya nangis juga hihii.. Tapi sedihnya cuma bagian itu aja kok mba yang papa nya jadi zombie aja sisanya lebih ke tegang dikejar zombie-zombie :D

      Hapus
  18. yahh meskipun filmnya gak bikin bingung dan gak masuk akal tapi serunya sama seremnya tuh dapet banget, apalagi kalau nonton sendiri malem-malem bikin susah tidur.. hhe

    BalasHapus

Terimakasih sudah berkunjung. Mohon untuk berkomentar yang sopan, tidak menuliskan link hidup, dan tidak menyudutkan pihak manapun ya. Insya Allah saya akan berkunjung balik ke Blognya :)

Twitter

Instagram

Facebook Fanpage

Subscribe