La Tahzan, Dini.

Desember 01, 2014

Tetiba saya teringat seorang teman. Teman baik saya yang masih melawan penyakitnya dengan begitu semangat walaupun saya tahu bagaimana jatuh bangunnya dia membangun optimisme itu.

Namanya Dini. Dia teman kuliah saya di kampus dulu. Saya kaget sewaktu teman-teman lain memberi kabar bahwa dia sakit sekitar bulan Desember akhir tahun lalu. Dia yang saya kenal sebagai anak perempuan yang ramah, baik, pintar, dan nggak pernah macem-macem (Saya akui, saya lebih bar-bar dan lebih nggak tahu diri dibandingkan teman-teman se-genk saya dulu dikampus) itu akhirnya harus terbaring lemah nggak berdaya di rumah sakit karena penyakit yang berhubungan dengan ginjal, yang waktu itu masih susah sekali dijelaskan apa istilah kedokterannya. Yang saya tahu banyak racun yang memakan sel darah merah didalam tubuhnya sehingga memaksa dia harus selalu cuci darah dan mengeluarkan semua racun tsb. Dan itu nggak cuma sekali dua kali harus dilakukan, tapi seminggu sekali.

Dari dulu saya selalu ngeri lihat ruangan cuci darah di rumah sakit, setahu saya orang-orang yang sudah melakukan cuci darah itu berarti penyakitnya serius. Kebetulan saya kenal salah seorang ibu kepala ruangan cuci darah yang ada di rumah sakit dekat rumah saya. Tiap hari si Ibu dengan ramahnya memberi support pada orang-orang sakit tersebut. Nggak kebayang deh tiap hari yang dilihat hanya orang-orang depresi yang sedang melawan berbagai penyakit. Ngilu hati saya. Begitu halnya dengan Dini. Dia depresi berat terhadap penyakitnya ini.    

Dan ternyata setelah diselidiki saya akhirnya tahu apa penyakitnya. Dini terkena Gagal Ginjal. Awalnya saya memang nggak tahu apa gejala-gejala dari penyakitnya Dini. Tapi definisi semua yang dialaminya sama dengan pengertian dari penyakit itu. 

Gagal ginjal merupakan suatu kondisi di mana ginjal tidak mampu bekerja secara normal. Atau dengan kata lain Gagal Ginjal adalah suatu penyakit dimana fungsi organ ginjal mengalami penurunan hingga akhirnya tidak lagi mampu bekerja sama sekali dalam hal penyaringan pembuangan elektrolit tubuh, menjaga keseimbangan cairan dan zat kimia tubuh seperti sodium dan kalium didalam darah atau produksi urine.

Ketika sebuah kerusakan gagal ginjal terjadi, biasanya masalah yang sering timbul adalah meningkatnya cairan abnormal di dalam tubuh, kadar asam gila, tingkat abnormal kalium, kalsium, fosfat, hematuria (darah dalam urin) dan (dalam jangka panjang) anemia. 

Saya nggak akan bahas penyakitnya karena saya memang nggak tahu apa-apa masalah kedokteran. Saya jarang bertemu Dini, ada rasa bersalah juga karena saya hanya sempat menjenguknya sekali dirumahnya. Itu pun dia kurus banget. Tapi walaupun begitu disini saya selalu mendoakan dia.

Saya mau berbagi kepada kalian semua tentang obrolan saya dan Dini tadi malam di blackberry messanger.

N : Dini..
D : Iya nee..
N : Aku kangen deh sama kamu.. Gimana kabarnya sekarang?
D : Aku juga kangen.. Alhamdulillah udah baikan ne, tapi masih gitulah masih suka takut ketemu orang hehe masih suka mikir macem-macem.
*Fyi, jadi kata teman-teman lain, percaya diri Dini semenjak sakit amat sangat merosot. Dia kadang merasa dirinya zombie, hantu dll. Dia merasa semua orang menjauh dari dia. Pokoknya menyedihkan sekali.
N : Alhamdulillah.. tapi masih rutin periksa kan ya.. dirumah kegiatannya sekarang ngapain, Din? 
D : Iya ne, kalo yg buat ginjalnya paling sebulan sekali ceknya.. tapi kalo dari psikiaternya harus minum obat malem rutin selama 3 bulan. Sekarang ngerjain kerjaan dari kakak aku aja ne..
*dan bahkan dia pun harus terapi psikater juga.
N : Oh gitu.. berat badan skrg udah naik atuh ya hehe.. Kamu takut ketemu orang gimana maksudnya say?
D : Berat badan naik turun ne, kalo cairan diperut udah penuh mah aku gak bisa makan .. sakit pisan perutnya. Aku teh suka ngerasa orang-orang kebauan kalo ada aku makanya aku gak berani ketemu orang-orang.
N : Terus kalo cairannya penuh diapain biar bisa makan? kebauan apa emang? Obat ya? Din.. dari hati kamu yang paling dalem.. gimana sih sebenernya perasaan kamu? Kamu marah nggak sama Allah udah dikasih cobaan kayak gini?
*penyakit kepo saya kambuh. Tapi saya nggak punya maksud apa-apa. Sumpah!
D : Nunggu ganti cairan ne jadi perutnya gak terlalu penuh (baca: cuci darah), katanya teh aku lamat jadi bau, tapi aku gak bisa nyium ne asa biasa aja. Kalo aku tanya sama keluarga sama temen-temen mah bilang gak bau, tp kalo jalan aku asa ngeliat orang-orang kebauan. 
Marah mah gak ne, waktu awal-awal mah emang blm bisa nerima tapi sekarang mah yaudah biasa aja. Kebanyakan juga gitu ne, ada yang 4 tahun baru bisa nerima. Shock banget ne..
N : Ah itu cuma perasaan kamu aja mungkin, gausah pikirin orang lain din. yg penting kamu ngerasa nyaman pede sama badan sendiri. Ambil hikmahnya ya say dari semuanya. Allah kasih kamu ini tuh karena km kuat ngadepinya. Abis ini ada bahagia yang Allah janjiin buat kamu. Sambil liat ke bawah ya din, banyak yang lebih parah hidupnya dari kamu kok.
D : Aamiin, makasih ya ne. Aku juga sebenernya mah asa udah cape ya ne tapi aku harus tetep kuat tetep semangat, apalagi kalo inget papa mama, aku gak pengen mereka jadi sedih kalo liat akunya sedih.
N : Yg penting jgn tinggal sholat. Mohon ampun terus ya, selalu dzikir dimanapun, kalo km ngerasa org2 banyak jauhin kamu, kamu tenang aja. masih ada Allah penolong dr segala2nya. Allah gak akan pernah bosen dengerin segala curhatan kamu. drpd curhat sama manusia lagi, yang ada cuma dibilang sabar dan sabar aja terus karena gak bisa bantu apa2. Mudah2an Allah kasih kebesaran-Nya buat kamu sekeluarga.. Tetep semangat ya Din, Allah gak akan kasih cobaan diluar batas kemampuan hambanya kok :)
D : Aamin, Iya ne makasih ya syg. Semoga Nene sekeluarga juga selalu dalam lindungan Allah. Aamiin.
N : Dini harus tau tiap orang punya cobaan masing-masing.. jadi jangan ngerasa sendiri ya hehe. Aamiin ya Rabb ..

Saya bukan sok bijak sama Dini. Jujur saja saya memang nggak bisa kasih bantuan apapun. Yang saya bisa cuma kasih doa dan dukungan positif. Saya tahu banget hatinya dia, perempuan mana sih yang nggak ingin hidupnya normal. Menikah, hamil, punya anak dst. Tapi kenyataan kadang nggak sesuai harapan. Di usia yang masih sangat muda dia harus menjalani cobaan sakitnya ini. 

Nggak henti-hentinya saya mengeluskan dada, berpikir dalam hati. Bagaimana rasanya ada di posisi Dini saat ini? Sebagai orang normal gimana sih rasanya ketika sedang asyik menjalani hidup, tiba-tiba diberi cobaan jatuh sakit yang sama sekali tidak pernah terbayangkan oleh kita sendiri? Cobaan yang saya alami benar-benar nggak ada apa-apanya dibanding rasa sakitnya Dini lahir dan batin. Mungkin kalau saya jadi Dini bisa dipastikan saya sudah bunuh diri karena merasa hidup ini sudah nggak ada artinya lagi. Malam itu saya belajar banyak tentang hidup dari dia.

Karena kita manusia tidak akan pernah tahu nasib kita barang sedetik kemudian. 



*postingan ini saya persembahkan untuk Dini Puspasari. Teman saya yang begitu luar biasa menjalani hari-harinya saat ini. Be strong ya, Din :)  

With Love,
Neisia

You Might Also Like

16 komentar

  1. Ah sediih :(.. Jd dini udah ga ada ya mba.. Semoga semua dosanya dimaafkan, dan sekarang udah tenang yaa..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba, Allah lebih sayang Dini. Aamiin, makasih ya :)

      Hapus
  2. Selamat jalan mb Dini, semoga amal ibadahnya diterima Allah SWT

    BalasHapus
  3. Innalillahi.. sama ama thalasemia ga sih nes?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Thalasemia itu apa ya teh? Aku kurang ngerti sih.. Terakhir dia diperutnya dipasangin alat buat ganti cairan tiap 4 jam sekali :(

      Hapus
  4. Nessaaa.. :( Semoga dini tenang dan bahagia di sana ya.. Yg sabar ya Nes..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin mba, makasih yaa.. Aku baru ini ngerasa sakit banget ditinggalin temen :')

      Hapus
  5. Selamat jalan Mbak Dini, semoga diterima di sisi Alloh dan ditempatkan di sebaik2nya tempat. tulisan yang sangat menyentuh mbak laras

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin, terimakasih doanya Mba Erny :)

      Hapus
  6. semoga dini amalnya di terima di sisi tuhan. aamiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin.. Terimakasih doanya ya Mba :)

      Hapus
  7. Sedih..
    Al-Fatihah buat alm.Dini. semoga amalnya diterima Allah Dan diberikan ampunanNya amin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Baru kali ini aku ngerasa sakit banget Mba ditinggalin temen. Aamiin, makasih doanya ya :)

      Hapus

Terimakasih sudah berkunjung. Mohon untuk berkomentar yang sopan, tidak menuliskan link hidup, dan tidak menyudutkan pihak manapun ya. Insya Allah saya akan berkunjung balik ke Blognya :)

Twitter

Instagram

Facebook Fanpage

Subscribe