Malam minggu yang (anti) mainstream

20.35.00

Holaaaa!
Kayaknya sudah lama sekali saya nggak berbagi cerita tentang perjalanan deh hihi..
Kali ini saya mau cerita tentang malam minggu saya sama Rhendy kemarin di Jakarta. Jadi ini emang bukan disengaja sih merencanakan malem mingguan disana. Semua mendadak. Kebetulan abang (sebutan saya buat Rhendy), bertepatan hari minggu tanggal 17 November kemarin ada keperluan test wawancara lanjutan dari perusahaan tempat dia bekerja sekarang. Kebetulan saya udah lama juga nih nggak ke Jakarta. Terakhir itu tahun 2011. Mungkin udah lupa bentuk Ibukota kayak apa. Hahaha. Baiklah.. dengan senang hati saya menemani dia kesana :')

Berawal di hari Sabtu 16 November 2013, abang bilang saya harus tiba di Cimahi sebelum jam 5 sore. Berhubung kantor saya sabtu nggak libur , masuk kerja setengah hari jadi saya udah siap-siap pulang kantor ngejar kereta api KRD dari St.Kiaracondong ke St.Cimahi. Tadinya ngejar kereta jam 1 siang , kemudian dijalan macet, nggak dapet tebengan, berujung naik jam 3 dan nyampe Cimahi sore juga jam 4an :))


Saya naik Kereta Api KRD dari St.Kiaracondong.


Ini penampakan tiket saya dari St.Kiaracondong ke tujuan akhir St.Padalarang. Tapi saya mah berhenti di St.Cimahi jadi sebelumnya udah turun duluan. Cuma Rp.1500,- loh hehe..

 Entahlah.. kalo udah sampai disini saya merasa homey..

Singkatnya setelah semua siap, saya dan abang jam 5 sore sudah nongkrong cantik-ganteng di km 125 tempat pool bis Primajasa Bandung-Tg.Priok yang akan kami tumpangi ke Jakarta lewat. Tujuan pertama itu ke Cempaka Putih kemudian dilanjut menuju Pulogadung ke tempat salah satu teman abang untuk bermalam di Jakarta.


Abang : " Orang-orang weekend sibuk pada ke Bandung, kita ke Jakarta. Hahaha.. Nggakpapa ya sekali-kalilah kita malmingan di Jakarta. "



Udah banyak yang tahu mungkin, ini bis Primajasa.

 Ini tarif Primajasa Bandung-Tj.Priok

Perjalanan bis hampir 3 jam. Jam 8 malam kami sudah tiba di Cempaka Putih. Oh begini yaa wajah Jakarta sekarang, masih semrawut aja nggak ada yang berubah. Abang bilang akan naik transmetro Jakarta alias Busway untuk menuju terminal Pulogadung. Kami jalan lumayan agak jauh sih menuju halte Busway Cempaka Putih, abang sih udah biasa kesini. Kalo saya sih ini baru pengalaman pertama. Eh tapi dulu pernah sih naik Busway, di Jogja :)))

Sudah di busway duduk cantik, saya baru tahu kalo antara tempat duduk perempuan dan laki-laki itu dipisah. Ini bukti sebagai salah satu solusi mengurangi pelecehan seksual terhadap perempuan di Ibukota. Nice.





Sayangnya saya nggak sempet foto Busway yang saya tumpangi Sabtu malam kemarin karena ribet kepengen pipis. Huhu.


Sampai di Pulogadung, saya kebelet pipis dan langsung cari wc umum terdekat. Namanya juga terminal yah, sampe malem masih rame aja. Kayaknya nggak ada musim hujan deh disini, mau hujan tetep panas. Beda banget sama kampung halaman saya di London Bandung yang dinginnya nggak santai. Oke balik ke trip, di terminal Pulogadung saya sama abang mau cari angkot Jurusan kp.melayu-jatinegara no. 27 , eh pada tahu kan angkot disini warnanya sama semua, yang ngebedain cuma nomor angkotnya doang. Beda banget sama di Bandung angkotnya warna warni. Kebayang saya yang bolor ini tinggal di Jakarta yah, milih angkot aja pasti rempong :')))


Nih angkot Jakarta nih yang cuma 1 warna :')))


Terminal Pulogadung di siang hari.

Akhirnya sudah sampai dengan selamat di rumah teman abang jam 9an lebih, udah makan pecel lele pinggir jalan dan capek banget. Ngobrol-ngobrol sebentar lalu kemudian pingsan sampai pagi.

Keesokan harinya Jakarta pagi gerimis. Tapi entahlah mau sedingin apapun Jakarta, saya tetep bisa kuat mandi pakai air dingin jam setengah 5 subuh. Mengingat hotel tempat testnya agak jauh jadinya harus subuh bener. Abang bilang kita bakalan naik Commuter Line Jabodetabek (Kereta api listrik antar kotanya Jakarta) menuju kesana. Waah saya exited sekali, mengingat saya cinta banget sama kereta api yang udah pernah diposting disini. Pasti bakalan jadi pengalaman yang menarik deh!


Setelah naik angkot 27 (lagi), sampailah kami di St.Jatinegara. Dengan membayar Rp.7000,- saya dan abang bisa langsung naik commuter menuju St.Cikini. Saya memang hobby ke stasiun, tapi kali ini beda rasanya deh.. Yang biasanya saya cuma dijemput doang di stasiun, kali ini adegan ftvnya beda lagi, saya seolah-olah akan liburan berdua bareng ke suatu tempat yang belom pernah disinggahi, terus sampai disana saya kaget karena abang ternyata kasih saya kejutan #kemudiannyampediPulauMaldives #halah :')))


 Ohh.. ini toh rupanya St.Jatinegara yang sering saya lihat di Ftv-ftv itu..


Id Card Commuter Line Jabodetabek tampak depan dan belakang.

Nah kalo ini struk pembelian tiketnya.

Sama halnya dengan Busway, Commuter ini juga bagian depannya dikhususkan untuk penumpang perempuan. Rasanya pas nginjekin kaki di commuter tuh udik banget. Bedanya jauh sekali sama Kereta KRD yang sering saya tumpangi kalo pergi ke Cimahi. ACnya lebih kerasa, dalemnya bersih, nggak ada yang jualan, nggak ada yang ngamen dan kecepatan lumayan ekspress. Yah walopun nggak secepat Shinkansen kereta Jepang yang terkenal itu.

Commuter ini kalo dibandingin sama KRD mah jauh bener..

Ini part favorite saya di Commuter. Sekilas saya liatnya kok mirip kemasan pembalut wanita deh #eh

Sampai di St.Cikini saya dan abang menukarkan tiketnya kembali dengan uang. Uang yang dikembalikan Rp.5000,-. Rupanya uang yang dikembalikan itu adalah jaminan dari tiketnya. Harga ongkos sebenarnya cuma Rp.2000,- aja. Cuma beda gopek doang dong sama KRD. Hmm.

 St.Cikini atasnya bersih, tapi nyampe kebawah kotor banyak sampah dan sedang tahap renovasi.

Jarak hotel sama stasiun nggak jauh sih, saya sama abang cukup jalan kaki untuk bisa sampai sana. Jalan-jalan di pagi hari-yang-niatnya-cari-sarapan-juga-dan-ujungnya-malah- makan-nasi-padang-deket-hotelnya :')))

Penampakan Hotel Mega Proklamasi Jakarta. Gambar diambil dari sini

Test berlangsung kurang lebih 2 jam. Saya sih nunggu di luar aja, kebetulan masih pagi dan suasana di halaman hotel sepi. Abang selesai test, kemudian beramah-tamah sebentar dengan rekan-rekannya. Kami memutuskan untuk langsung pulang ke Bandung siang ini juga.

Perjalanan menuju Bandung kami awali dengan naik Commuter Line-Angkot-Bis. Kegiatan terulang lagi tapi tanpa naik Busway hehe. Setelah sampai di Terminal Pulogadung (lagi), kami langsung mencari tempat mangkal Bis AC Bandung.

Tarif Bis AC jurusan Terminal Pulogadung- Terminal Leuwi Panjang

Seperti halnya perjalanan terdahulu, waktu pulang lebih cepat daripada berangkat. Hahaha. Naik bis ditemani hujan dan abang menuju Bandung (baca : tidur). Sampailah kami di km 125 dengan selamat. Alhamdulillah homeey.. walopun nyampenya di Cimahi sih. Hihi.. Buat saya perjalanan kali ini menyenangkan. Banyak hal yang tadinya saya nggak tau jadi tau. Betul-betul pengalaman yang berkesan.

Demikian perjalanan singkat bersama saya dan abang. Mudah-mudahan bermanfaat dan terimakasih sudah membaca ^^



Dapet bonus nih foto saya sama abang di bis :')))

Hal paling menarik dari melakukan perjalanan adalah menemukan " - The Journey

PS : Foto-foto diatas diambil dari berbagai sumber. Kecuali foto-foto tiketnya sumbernya semua dari saya ya :p

-Neisia-

You Might Also Like

7 komentar

  1. saya kemaren juga abis dari jakarta mbak :)

    BalasHapus
  2. Kok nggak ketemu ya? Yakali jakarta sempit :)))

    BalasHapus
  3. Iya .. Jalan-jalan seru dan irit :p

    BalasHapus
  4. Jadi ingat dulu pernah salah naik KRL.
    Pertama kali naik KRL sendirian jurusan Bogor - Jakarta. Sampai stasiun Jakarta bukannya turun malah asik smsan, beberapa penumpang yang baru naik dari stasiun sebelumnya juga gak pada turun jadi aku pikir belum sampai kali ya. Pas kereta jalan lagi, semakin PD kalo belum sampai, eh pas kondektur nanya tiket, "Mas stasiun Jakartanya udah lewat, ini kereta udah menuju Bogor lagi". Alamak x_x diturunin di stasiun kecil.

    BalasHapus
  5. Mas Adit : Hahahaa pengalaman hidup.. untung masih bisa pulang dengan selamat sehat walafiat yaa :D

    BalasHapus
  6. seru tuh jalan-jalannya kak. :) jadi pengen juga. haha

    BalasHapus

Terimakasih sudah berkunjung. Mohon untuk berkomentar yang sopan, tidak menuliskan link hidup, dan tidak menyudutkan pihak manapun ya. Insya Allah saya akan berkunjung balik ke Blognya :)

Twitter

Instagram

Facebook Fanpage

Subscribe